WASHINGTON — Sekretaris Negara AS Mike Pompeo mengatakan pada 31 Oktober Amerika Serikat terlibat dalam “upaya multi arah … untuk meyakinkan Tiongkok agar berperilaku seperti negara normal dalam perdagangan” dan menghormati hukum internasional setelah Washington mendakwa 10 warga negara Tiongkok karena mencuri rahasia-rahasia penerbangan.

Berbicara dalam sebuah wawancara radio, Pompeo menyebut perilaku Tiongkok dalam mencuri kekayaan intelektual sebagai “tidak pantas” dan “tidak konsisten dengan menjadi negara adikuasa atau pemimpin di dunia.”

“Mencuri kekayaan intelektual negara lain, sesuatu yang telah melibatkan Tiongkok ke dalam sejumlah ratusan miliaran dolar, adalah sesuatu yang harus dicari oleh Tiongkok untuk menghentikannya,” katanya kepada Brian Kilmeade Show.

Pompeo juga mengatakan kepada acara radio Laura Ingraham bahwa dalam jangka panjang, Tiongkok mungkin merupakan tantangan keamanan nasional terbesar yang dihadapi Amerika Serikat dan pemerintahan Trump sedang melawan “di semua lini.”

“Di mana bagian semikonduktor cocok merupakan bagian dari mosaik untuk upaya strategis kita dalam melawan upaya Tiongkok yang terus-menerus ini,” katanya.

“Ini adalah upaya yang telah diperhitungkan atas nama semua Pemerintah Amerika Serikat, atas arahan Presiden, untuk meyakinkan Tiongkok agar berperilaku seperti negara yang normal dalam perdagangan dan dengan menghormati aturan hukum internasional,” katanya.

Sebuah dakwaan AS yang telah dibuka pada Selasa mengatakan para perwira intelijen Tiongkok telah berkonspirasi dengan para peretas dan orang dalam perusahaan untuk membobol sistem komputer perusahaan swasta untuk mencuri informasi tentang mesin kipas turbo yang digunakan dalam pesawat jet komersial.

Itu adalah kasus spionase terkait perusahaan besar ketiga yang melibatkan perwira intelijen Tiongkok yang dibawa oleh Departemen Kehakiman sejak bulan lalu dan terjadi pada saat Washington terlibat dalam perang dagang besar dengan Beijing.

Amerika Serikat dan Tiongkok telah saling membalas pukulan tarif impor pada ratusan miliar dolar barang satu sama lain selama beberapa bulan terakhir, yang dipicu oleh tuntutan Presiden AS Donald Trump untuk menghentikan pencurian kekayaan intelektual oleh Tiongkok yang telah dituduhkan, pemangkasan-pemangkasan mendalam keterlibatan negara pada subsidi-subsidi industri, dan tindakan untuk memperbaiki defisit perdagangan AS yang besar dengan Tiongkok.

Awal bulan ini, Wakil Presiden AS Mike Pence telah mengintensifkan kampanye tekanan Washington terhadap Beijing dengan menuduh Tiongkok melakukan upaya “jahat” untuk melemahkan Trump menjelang pemilihan-pemilihan kongres Selasa berikutnya dan tindakan-tindakan nekat militer di Laut China Selatan yang disengketakan, rute perdagangan utama di Asia. (ran)

Rekomendasi video:

Misi Rahasia Penyelundupan Senjata Tiongkok di Afrika

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds