NAIROBI, Kenya – Seorang anggota parlemen dari partai berkuasa Kenya telah mengusulkan membatasi keterlibatan asing dalam kontrak-kontrak publik setelah apa yang dia katakan adalah sebuah kecaman tentang masuknya bisnis-bisnis Tiongkok mengusir keluar perusahaan-perusahaan lokal.

Tiongkok telah menjadi mitra dagang terbesar Kenya, menyumbang 17 persen dari perdagangan tahunan negara Afrika Timur berdasarkan nilainya, atau lebih dari US$4 miliar, sangat miring demi kepentingan Tiongkok. Ketidakseimbangan tersebut, bersama dengan meningkatnya pinjaman dari Tiongkok, yang diperkirakan mencapai 21 persen dari total utang publik Kenya sebesar 2,51 triliun shilling ($24,67 miliar), telah mulai membuat marah di antara warga Kenya.

“Rona dan jeritan itu disebabkan oleh apa yang saya sebut invasi Tiongkok,” Rigathi Gachagua, seorang anggota parlemen dari Kenya tengah, mengatakan kepada Reuters melalui telepon.

Gelombang investasi Tiongkok baru-baru ini di sektor real estat, ritel dan pembangunan jalan telah semakin menambah kegelisahan.

Gachagua mengusulkan perubahan terhadap Undang-undang Pengadaan Publik dan Penyelesaian Aset (Public Procurement and Asset Disposal Act) tahun 2015, untuk mencegah orang asing melakukan penawaran untuk setiap kontrak senilai hingga satu miliar shilling ($9,83 juta). Dia mengatakan, usulan tersebut sedang melalui proses legislatif; dia bertujuan untuk membawanya ke parlemen untuk dibahas pada awal tahun 2019. Usulan tersebut telah mendapat dukungan luas di dalam partai Jubilee yang berkuasa dan partai-partai lain, katanya.

Juru bicara untuk Jubilee dan kementerian perdagangan Kenya tidak segera membalas beberapa panggilan dan email yang meminta komentar.

Pemerintah pada akhir Oktober mengeluarkan pemberitahuan untuk melarang impor ikan nila mulai tahun depan, sebuah langkah yang secara luas ditafsirkan sebagai penargetan Tiongkok, sumber utama impor ikan nila ke Kenya.

Kedutaan Tiongkok di Nairobi menolak berkomentar mengenai prakarsa Gachagua, tetapi mengatakan pihaknya berharap masalah impor ikan akan diselesaikan secara damai, demi hubungan yang lebih luas antara kedua negara tersebut.

“Sebagai mitra strategis Kenya, Tiongkok tidak akan terlibat dalam perang dagang dengan Kenya, atau bahkan menghubungkan masalah impor ikan tersebut dengan proyek-proyek kerja sama lainnya,” kata kedutaan dalam sebuah pernyataan.

Seperti halnya negara-negara Afrika lainnya, Kenya telah beralih ke Tiongkok selama beberapa tahun terakhir untuk dana, teknologi, dan peralatan yang digunakan dalam mengembangkan infrastrukturnya, termasuk proyek terbesarnya sejak kemerdekaan, kereta api senilai 3,2 miliar dolar AS yang menghubungkan Mombasa ke Nairobi, yang dibuka tahun lalu.

Ketergantungan yang tumbuh pada keuangan Tiongkok telah menyebabkan kemarahan di antara banyak warga Kenya, dengan kritik mengatakan bahwa hal itu telah menempatkan beban utang yang tak tertahankan pada generasi mendatang. Banyak warga Kenya menganggap Tiongkok sebagai ancaman terbesar bagi pembangunan ekonomi negara tersebut, menurut sebuah artikel oleh Daily Nation, mengutip survei yang dilakukan antara 25 Juli dan 2 Agustus oleh peneliti pasar Ipsos Synovate.

Di antara mereka yang disurvei, 26 persen melihat Tiongkok sebagai ancaman terhadap pembangunan Kenya, sementara 38 persen mengatakan hubungan antara Kenya dan Tiongkok akan menyebabkan hilangnya pekerjaan. 25 persen lainnya mengatakan bahwa ekonomi Kenya akan dirugikan oleh impor barang-barang murah Tiongkok, sementara 8 persen percaya bahwa pengaruh Tiongkok akan mendorong korupsi di Kenya.

Korupsi adalah salah satu dari kekhawatiran yang telah disuarakan dalam laporan yang dipresentasikan pada sidang subkomite kongres AS tentang Afrika dan hak asasi manusia global pada tanggal 7 Maret. Laporan tersebut menunjukkan bahwa beberapa kontrak yang telah ditandatangani antara Tiongkok dengan pejabat tinggi pemerintah Kenya adalah kotor, diperlicin dengan suap dan hal-hal lainnya yang terjadi sebelumnya, seperti perjalanan belanja semua biaya-dibayar ke Tiongkok dan beasiswa yang diberikan kepada pejabat-pejabat elit Kenya.

“Tiongkok memainkan peran besar dalam merusak para pemimpin untuk mendapatkan keuntungan bisnis melalui korupsi di Afrika, terutama di Kenya,” kata surat kabar tersebut.

Gachagua mengatakan Tiongkok menggunakan posisinya sebagai pemberi pinjaman untuk memberi perusahaan-perusahaannya keuntungan yang tidak adil atas rekan-rekan lokal mereka, ketika datang untuk bersaing untuk mendapatkan kontrak.

“Mereka telah mengambil semua bisnis dan mereka juga akan membeli semua barang dari Tiongkok,” katanya. (ran)

(US$1 = 101,7500 shilling Kenya)

Rekomendasi video:

Komunis tertampar, Mahathir Tolak Proyek OBOR Tiongkok di Malaysia

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds