Ketika ekonomi Tiongkok bergulat dengan risiko keuangan dan pertumbuhan yang melambat, Partai Komunis Tiongkok (PKT) baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan memperketat upaya anti korupsi terhadap sektor keuangan milik negara.

Itu termasuk bank-bank milik negara, perusahaan-perusahaan investasi, perusahaan manajemen aset, dan perusahaan atau konglomerat apa pun di mana negara memiliki mayoritas saham, seperti China Life, perusahaan asuransi jiwa terbesar di negara tersebut.

Pada 2 November, Zhao Leji, kepala badan anti korupsi internal Partai, Komisi Pusat untuk Inspeksi Disiplin (CCDI), berbicara pada pertemuan internal untuk para personil anti korupsi, di mana ia mengumumkan bahwa “tim inspeksi” khusus akan dikirim ke perusahaan-perusahaan milik negara di sektor keuangan dalam upaya untuk memerangi korupsi, menurut media yang dikelola pemerintah Xinhua.

Beijing Youth Daily, media lain yang dikelola negara, melaporkan tentang Zhao mengatakan mengirim tim inspeksi akan sama dengan “memasang kamera pengintai” pada puluhan perusahaan keuangan yang dimiliki oleh negara.

Berita ini adalah petunjuk bahwa sektor keuangan akan segera menghadapi pemecatan dan pembersihan.

Sejak berkuasa pada tahun 2012, pemimpin Tiongkok Xi Jinping telah mengarahkan kampanye anti korupsi untuk menyingkirkan pejabat-pejabat Partai yang nakal.

Sektor keuangan sebelumnya telah melihat beberapa pejabat senior yang telah terjerat, termasuk Yao Zhongmin, wakil presiden dan wakil ketua komite Partai di China Development Bank, yang dinyatakan bersalah telah menerima suap sebesar 36 juta yuan (5,3 juta dolar AS) oleh pengadilan Tiongkok pada bulan Agustus tahun lalu. Dia dijatuhi hukuman 14 tahun penjara.

Pada bulan April, sidang dibuka untuk kasus penyuapan Wang Yincheng, mantan presiden perusahaan asuransi People’s Insurance Company of China milik negara. CCDI menuduh dia melakukan berbagai kejahatan, seperti mengejar kesenangan yang berlebihan, menggunakan dana publik untuk membayar biaya-biaya perjalanan pribadinya, dan mengubah jadwal perjalanan bisnisnya untuk bermain golf.

CCDI juga menemukan bahwa Wang telah menerima suap sebagai imbalan untuk membantu individu-individu dan perusahaan-perusahaan dalam memperoleh kontrak proyek, memberikan promosi pegawai, dan mempekerjakan anak-anak mereka di perusahaan tersebut.

Dan kembali pada bulan November, Partai telah menunjukkan tanda-tanda bahwa sektor keuangan akan menjadi fokus berikutnya dari kampanye anti korupsi sejak CCDI menunjuk direktur baru untuk memantau korupsi di bank sentral Tiongkok, People’s Bank of China, dan pada dua regulator negara, Komisi Regulator Perbankan, dan Komisi Regulator Asuransi.

Pengumuman-pengumuman Zhao juga datang karena Tiongkok telah berusaha untuk mengekang risiko keuangan. Pihak berwenang pusat telah mencoba deleveraging; menahan kenaikan harga properti untuk mencegah gelembung perumahan meledak; dan mewajibkan perusahaan-perusahaan manajemen aset milik negara untuk menyerap utang bermasalah.

Rejim Tiongkok sendiri tahu bahwa ekonomi negara sedang bermasalah seperti balon krisis utang. Pada hari yang sama dengan pengumuman Zhao, bank sentral merilis laporan “stabilitas keuangannya” selama tahun 2018, memperingatkan bahwa meningkatnya utang rumah tangga merupakan tren yang mengkhawatirkan, meskipun laporan tersebut mencoba mengecilkan risiko dengan menyimpulkan bahwa sistem keuangan secara keseluruhan tidak membawa “risiko sistematis.”

Rasio utang rumah tangga terhadap PDB Tiongkok mencapai rekor tertinggi 49,1 persen pada tahun 2017, menurut laporan tentang kekayaan global yang diterbitkan oleh raksasa asuransi Jerman Allianz pada bulan September. (ran)

Rekomendasi video:

Misteri Hilangnya Artis Beken Tiongkok, Fan Bingbing

 

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds