Sekitar akhir Oktober hingga awal November biasanya adalah waktu di Tiongkok ketika para siswa SMA mendaftar untuk gaokao, ujian masuk perguruan tinggi nasional yang menentukan universitas mana mereka akan ditempatkan.

Namun di kota Chongqing, Tiongkok barat daya, otoritas pendidikan telah menyebabkan kegemparan ketika membangkitkan konsep era Revolusi Kebudayaan dalam pengumumannya untuk pendaftaran gaokao.

Lebih jauh, konsep ini telah banyak digunakan oleh rezim Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir untuk menganiaya anggota minoritas agama.

Pada 6 November, media lokal memuat pengumuman dari akademi uji kota yang mengingatkan siswa bahwa mereka harus lulus “zhengshen,” yang diterjemahkan secara harfiah menjadi “penyelidikan politik” agar memenuhi syarat untuk mengikuti gaokao.

Istilah tersebut digunakan selama Revolusi Kebudayaan untuk merujuk pada penyelidikan untuk memilah apakah seorang individu, serta keluarga dan kerabatnya, selaras dengan ideologi Partai Komunis Tiongkok. Puluhan pemuda ditolak kesempatannya untuk mendaftar universitas karena mereka atau keluarga mereka tidak memiliki latar belakang politik yang tepat. Kampanye Revolusi Kebudayaan diperkirakan telah menyebabkan kematian jutaan orang Tiongkok.

Pengumuman ini memicu kecaman di kalangan netizen, yang menyerukan otoritas pendidikan Chongqing untuk mengingat sejarah brutal penganiayaan.

“Jika Anda tidak mencintai Partai, maka Anda dilucuti dari hak atas pendidikan. Apakah kita bahkan punya hak apa pun?” tulis salah satu netizen.

Beberapa hari kemudian, pada 9 November, akademi tes di Provinsi Fujian membuat pengumuman serupa, mengatakan kepada siswa bahwa mereka akan tunduk pada “evaluasi-evaluasi ideologi, politik, dan karakter moral.”

“Mereka yang menunjukkan pemikiran dan tindakan yang bertentangan dengan prinsip-prinsip dasar konstitusi komunis Tiongkok, telah berpartisipasi dalam kegiatan keagamaan sesat, atau memiliki keadaan serius lainnya” tidak akan diizinkan untuk mengikuti gaokao, menurut pemberitahuan.

Akademi tes Chongqing akhirnya merespon pada 8 November yang telah menjadi kegagalan total dengan sebuah pernyataan, mengatakannya dengan pemilihan kata yang salah dan dimaksudkan untuk merujuk pada penilaian rutin dari latar belakang ideologi siswa. Sementara itu, dalam sebuah wawancara dengan sebuah majalah berita Tiongkok, akademi tes tersebut membantah kesalahan dan mengatakan bahwa wartawan lokal yang membuat kesalahan dengan menggunakan istilah itu dalam laporan media.

Segera setelah itu, beberapa netizen memposting foto yang diduga berisi formulir pendaftaran yang harus diisi oleh siswa, diberi label jelas sebagai “bentuk zhengshen.”

SEJARAH GELAP

Banyak intelektual Tiongkok hari ini mengingat kembali bahwa “zhengshen” masih tetap umum pada tahun 1980-an.

“Pada 1990-an, rezim Tiongkok melonggarkan ‘zhengshen’ sedikit, tetapi itu tidak sepenuhnya dihapus. Setelah rezim Tiongkok mulai menganiaya [kelompok spiritual] Falun Gong, ‘zhengshen’ bagi banyak siswa gaokao telah dihidupkan kembali dan diperkuat,” kata ketua urusan saat ini, Heng He.

The Epoch Times meninjau pengumuman Kementerian Pendidikan untuk siswa gaokao dalam dua dekade terakhir dan menemukan bahwa sejak tahun 2000, kementerian secara eksplisit menyerukan “evaluasi-evaluasi ideologi, politik, dan karakter moral.”

Terminologi seperti itu tidak umum sebelum tahun 2000.

Sesudah, Partai Komunis Jiang Zemin meluncurkan penganiayaan nasional terhadap Falun Gong pada Juli 1999, pendaftaran gaokao biasanya memasukkan ketentuan bahwa siswa tidak boleh terlibat dalam “organisasi keagamaan sesat.”

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan meditasi berdasarkan prinsip-prinsip sejati, baik, sabar. Popularitas praktik tersebut, perkiraan resmi pada akhir 1990-an menetapkan jumlah pengikut sekitar 70 juta hingga 100 juta, dan kegagalannya untuk menyesuaikan diri dengan ortodoksi komunis menyebabkan Jiang memutuskan untuk melarang dan menganiaya latihan tersebut.

Aparatus propaganda Partai diarahkan untuk memfitnah Falun Gong dan siapa pun yang mempraktikkannya. Salah satu sarana utama Partai untuk melakukannya adalah dengan memberi label Falun Gong sebagai “organisasi keagamaan sesat”, yang sering diterjemahkan sebagai “cult” dalam bahasa Inggris.

Dalam pemberitahuan perekrutan tahun 2008 oleh akademi militer untuk calon siswa sekolah menengah dan atas, persyaratan “zhengshen” secara eksplisit menguraikan orang-orang yang tidak memenuhi syarat: “[mereka yang memiliki] keluarga terdekat atau kerabat dekat yang saat ini sedang diselidiki sebagai tersangka di bawah sistem hukum, atau anggota utama Falun Gong dan organisasi-organisasi ilegal lainnya.”

Praktisi Muda Falun Gong, atau anak-anak praktisi Falun Gong yang tidak mempraktekkan keyakinan tersebut, secara rutin ditolak haknya atas pendidikan sebagai akibat dari penganiayaan tersebut.

Menurut Minghui.org, situs web berbasis di AS yang melacak penganiayaan Falun Gong di Tiongkok, Liu Zonggang adalah seorang pengikut Falun Gong yang tinggal di sebuah desa di Kota Shougang, Provinsi Shandong. Meskipun nilai gaokao anaknya luar biasa, putranya tidak diterima di universitas manapun karena Liu dan istrinya berlatih Falun Gong.

Dari Kota Laiwu, juga di Shandong, putri patri Falun Gong Wang Zi dikeluarkan dari sekolah, menolak sertifikat kelulusan SMA-nya, dan menolak haknya untuk mengikuti Gaokao, di bawah tekanan dari polisi setempat.

Zhang Haiyan, yang sekarang tinggal di Amerika Serikat, telah membawa kembali kenangannya pada Epoch Times berbahasa Mandarin dalam wawancara bulan Juli 2017 bahwa di sekolah menengah, dia pergi ke Beijing bersama keluarganya, semuanya praktisi Falun Gong, untuk berbicara menentang penganiayaan rezim Tiongkok .

Dia dan keluarganya dibawa pergi oleh polisi dan ditahan selama beberapa hari. Meskipun dia mendapat nilai bagus di gaokao, dia tidak diterima di sekolah-sekolah yang dia tuliskan di daftar penempatan yang diinginkannya. Dia hanya diizinkan untuk mendaftar di sekolah yang ditetapkan oleh otoritas pendidikan.

Kemudian, ketika dia mencoba untuk mendaftar program sekolah pascasarjana di Universitas Xiamen, seorang perwakilan sekolah memberi tahu Zhang bahwa dia tidak diterima karena semua siswa harus mengisi formulir “zhengshen” di mana ia bertanya apakah siswa atau keluarga siswa telah berlatih Falun Gong atau sedang menjalankan keyakinan tersebut. Perwakilan itu memberi tahu dia, “Kami tahu sulit bagi Anda untuk menjawab.”

Zhang tidak diterima dan memutuskan untuk bergabung dengan angkatan kerja setelah lulus. (ran)

Rekomendasi video:

Tiongkok Dikecam Atas Penahanan Massal Minoritas Muslim di Xinjiang

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds