Li Baoyang, seorang peneliti di salah satu universitas paling bergengsi di Tiongkok, menghela nafas lega ketika ia tiba di Amerika Serikat pada 5 November. Dia telah diburu oleh pihak-pihak berwenang karena posting online-nya yang dalam 20-hari melakukan pembersihan telah menutup lebih dari 9.800 akun blogging.

Skala dan durasi aksi tersebut diumumkan pada 12 November oleh komisi Cyberspace Affairs Commission (CAC) Partai Komunis Tiongkok (PKT), sebagai kebijakan internet Tiongkok.

Berbicara kepada The Epoch Times dalam sebuah wawancara eksklusif, Li mengatakan bahwa ketika dia berada di Tiongkok, dia pikir dia memiliki masa depan yang cerah untuk berharap. Juni ini, Li lulus dengan gelar Ph.D dalam bahasa dan sastra Tiongkok di Universitas Sun Yat-sen, yang terletak di Guangzhou, Tiongkok bagian selatan, dan masuk dalam 10 universitas ternama di Tiongkok. Bulan berikutnya, ia menerima posisi penelitian di Institut Manajemen Informasi universitas tersebut.

Namun keyakinan Li telah menghadirkan tantangan yang tak terduga untuknya. Seorang Kristen, ia tidak mempercayai organisasi Gereja Patriotik Tiga Pendirian yang dikendalikan oleh Partai Komunis, yang diciptakan untuk membawa orang-orang Protestan Tiongkok di bawah pengawasan rezim tersebut.

Pada 18 Agustus, Li membuat posting yang terlihat oleh sekelompok teman di WeChat yang mengekspresikan suasana hatinya tentang perubahan dalam lingkungan keagamaan.

“Seorang saudari baru saja mengatakan kepada saya bahwa dia tidak pergi ke gereja sejak [awal] bulan Agustus karena gereja dipaksa untuk mengibarkan bendera merah bintang lima [bendera nasional komunis Tiongkok]!” Tulis Li. “Saya ingat tahun lalu, saya pergi ke gereja bersama anak-anak saya, tetapi melihat seorang wanita paruh baya berambut pendek di mimbar menyampaikan nilai-nilai inti sosialis. Setelah itu, saya tidak membawa anak-anak saya ke sana lagi.”

Bulan berikutnya, pada 14 September, seorang penasihat penelitian menelepon Li untuk berbicara tentang posting WeChat-nya. Dua hari kemudian, dia menerima peringatan dari sekretaris Partai yang menyuruhnya untuk menghentikan posting yang tidak pantas di WeChat dan media sosial lainnya, seperti Weibo yang mirip Twitter.

Ketika Li bertanya bagaimana menentukan posting yang “tidak pantas”, sekretaris menghindari pertanyaan dan berkata: “jika Anda bersikeras untuk mengekspresikan pandangan semacam ini, tidak ada universitas atau institut yang akan memberi Anda pekerjaan.”

Setelah percakapan tersebut, surat mandat latar belakang politik Li ditangguhkan oleh universitas.

Pada akhir bulan, Institut Manajemen Informasi mengadakan rapat staf. Tetapi malam sebelum acara tersebut, penasihat Li menelepon, menginstruksikan dia untuk menelepon sekretaris Partai dan meminta untuk mengundurkan diri.

Penasihat tersebut mengancam Li, mengatakan bahwa jika dia tidak mengundurkan diri, Institut akan menambahkan pandangannya yang tidak benar secara politik ke catatan latar belakang secara resmi, yang akan membuatnya hampir tidak mungkin baginya untuk menemukan pekerjaan lain. Li tidak dapat menghubungi sekretaris PKT sebelum pertemuan tersebut.

“Penasihat saya berbicara dengan saya beberapa kali, mengkritik saya dengan cara yang belum pernah saya lihat tentangnya selama 17 tahun terakhir,” kata Li Baoyang. “Saya merasakan ketidakadilan yang mendalam telah terjadi pada saya, karena a ;; Saya benar-benar mengutarakan hati nurani saya dan berbicara sebagai seseorang dengan rasa moralitas. Banyak teman mengatakan kepada saya agar saya mengatakan apa yang ada di dalam pikiran mereka, tetapi tidak berani mengungkapkannya dengan kata-kata.”

Setelah itu, keadaan Li dengan cepat memburuk.

Pada malam 26 Oktober, dua pria yang tidak dikenal pergi ke rumah Li. Setelah masuk, salah satu pria mengikat dia ke tempat tidurnya, sementara yang lain menggeledah kamarnya, menuntut ponsel dan komputer notebook-nya.

Setelah mencari di dalam rumah, mereka membawa Li pergi untuk menginterogasinya di sebuah ruangan kecil. Sebuah lampu yang terang ditunjukkan di wajahnya. Para lelaki memeriksa teleponnya dan meminta jawaban.

“Saya sangat takut. Saya tidak pernah mengalami hal seperti ini,” kata Li. “Saya hanyalah seorang sarjana dan seorang instruktur. Saya adalah seekor rusa di lampu depan, saya tidak tahu bagaimana menghadapi situasi di depan saya.”

“Mereka tidak memberi tahu dari departemen mana mereka menjalankan tugasnya, keamanan nasional atau keamanan publik,” kata Li. Tapi “sudah jelas mereka tahu latar belakang saya.”

Pada tahun 2012, ketika dia bekerja di Universitas Zhejiang, istri Li hamil anak kedua, waktu itu ilegal di bawah kebijakan satu anak rezim Tiongkok. Li dipaksa mengundurkan diri, dan anak mereka tidak diizinkan mendaftar untuk status resmi yang diperlukan untuk pendidikan umum dan bentuk-bentuk lain dari partisipasi sosial.

Agen-agen juga tahu bahwa tiga tahun lalu, Li telah ikut ambil bagian dalam barisan untuk memperingati seorang aktivis pro-demokrasi.

Keesokan paginya, Li diturunkan di pinggir jalan. Dia menemukan bahwa foto-foto di teleponnya telah dihapus. Mantan teman sekelasnya, yang bekerja di pasukan keamanan rezim, memberi tahu dia bahwa dia ditempatkan dalam daftar individu yang sensitif secara politik. Demi keselamatan Li, teman tersebut mendesaknya untuk meninggalkan Tiongkok.

Seminggu kemudian, Li naik pesawat di Shanghai dan berangkat ke Amerika Serikat.

Li Baoyang adalah salah satu contoh terbaru dari seorang warga Tiongkok biasa yang mengalami penganiayaan karena pernyataan iman dan opini politik online-nya.

Di antara akun media sosial yang telah dihapus secara massal oleh Cyberspace Affairs Commission (CAC) adalah para pengguna terkenal dengan puluhan juta pengikut.

Setelah CAC membuat pengumuman pada 12 November, WeChat dan Weibo mengatakan bahwa mereka telah menutup lebih dari 200.000 akun yang dicurigai menyebarkan berita palsu dan informasi “yang tidak sesuai aturan”.

WeChat yang dioperasikan oleh Tencent, perusahaan game sosial dan media terbesar di dunia, dan salah satu konglomerat teknologi terbesar di Tiongkok. Sina, yang menjalankan Weibo, adalah salah satu dari empat portal web utama Tiongkok dengan lebih dari 600 juta pengguna di seluruh dunia. Weibo memiliki lebih dari 500 juta pengguna.

Sebuah komentar oleh CCTV yang dikelola negara mencatat “enam kejahatan besar” yang terkait dengan media sosial: konten vulgar dan pornografi, sensasional, menyebarkan desas-desus, hubungan masyarakat yang terlibat penipuan, klik-klik pembelian, dan konten hasil menjiplak.”

Harian Rakyat yang dikendalikan Partai menjalankan komentar serupa. Namun dalam beberapa tahun terakhir, para pengguna internet telah dimatikan oleh langkah-langkah berat PKT.

Yuan Bin, seorang komentator Tiongkok, mengatakan kepada The Epoch Times bahwa Partai Komunis takut dengan blogging online karena memberikan masyarakat Tionghoa awam sebuah jendela untuk mengetahui kondisi nyata tentang masyarakat mereka yang tidak tercermin dalam propaganda resmi.

“Berbagai jenis media yang dihasilkan pengguna, terutama yang berkaitan dengan urusan saat ini, telah menjadi senjata ampuh untuk mencerahkan Tiongkok,” kata Yuan. “Mereka mewakili dorongan kuat melawan sistem otoriter PKT.” (ran)

Rekomendasi video:

Tiongkok Tingkatkan Tindakan Keras Terhadap Jemaah Kristen

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds