MANILA – Pemimpin Tiongkok Xi Jinping mengunjungi Filipina pada 20 November untuk mendapatkan keuntungan strategis yang dibuat di bawah Presiden Rodrigo Duterte, yang menyambut sebuah “dorongan baru” di balik hubungan agar ambisi-ambisi infrastrukturnya yang besar dapat bergantung.

Kunjungan Xi tersebut datang dua tahun setelah Duterte yang menunjukkan kemandirian bertindak menyatakan dia akan mengubah arah kebijakan luar negerinya dari sekutu lama Amerika Serikat ke arah Tiongkok, mengabaikan puluhan tahun rasa ketidakpercayaan dan perselisihan maritim dengan Beijing.

Duterte sedang menghadapi kritik dari penentang-penentangnya karena terlalu banyak memberikan konsesi politik kepada Tiongkok dengan imbalan miliaran dolar dari pinjaman-pinjaman dan investasi-investasi Tiongkok yang belum terwujud, atau mengkonsolidasikannya secara resmi.

Kedua pemimpin tersebut pada hari Selasa mengawasi 29 perjanjian, banyak isinya yang melebar dan tidak jelas, tentang kerja sama di bidang pendidikan, budaya dan pembangunan taman industri untuk secara bersama mempromosikan infrastruktur, koperasi pertanian dan membangun protokol-protokol sanitasi untuk pengiriman kelapa.

Duterte dan Xi telah membahas peningkatan perdagangan dan investasi, dan keterlibatan Tiongkok dalam penandatanganan program infrastruktur “Membangun, Membangun, Membangun” senilai 180 miliar dolar.

Namun, dari 38 proyek Filipina yang diperuntukkan untuk keterlibatan Tiongkok dua tahun lalu, hanya empat di antara komitmen-komitmen yang dibuat pada hari Selasa tersebut.

Salah satunya adalah persetujuan tentang pinjaman Tiongkok untuk membangun bendungan senilai $232,5 juta, dan yang lainnya adalah guna menyewa konsultan untuk rencana kereta api. Dua lainnya adalah untuk memulai studi kelayakan di jembatan antarpulau, dan jalan raya di provinsi asal Duterte.

Xi mengatakan dia dan Duterte akan meningkatkan hubungan mereka pada salah satu “kerja sama strategis yang komprehensif,” menambahkan bahwa mereka memiliki banyak kepentingan bersama di Laut China Selatan, dan akan terus “mengelola isu-isu kontroversial.”

STRATEGI TUNDUK

Pengelolaan Duterte terhadap masalah-masalah tersebut telah membuat frustrasi kaum nasionalis, yang mengatakan bahwa dia telah bersikap tunduk dalam menolak mengkritik pembangunan militer Tiongkok, atau meminta kepatuhannya dengan menyerahkan putusan arbitrase 2016 yang telah membatalkan klaimnya pada hampir seluruh jalur air.

Meskipun opini publik sebagian besar mendukung kepresidenan Duterte, survei secara konsisten menunjukkan keberatan tentang kebijakan Tiongkok dan ketidaksukaan dia secara pribadi terhadap Amerika Serikat.

Jajak pendapat Social Weather Stations terhadap 1.200 warga Filipina yang dirilis pada malam kunjungan Xi menunjukkan 84 persen meyakini adalah suatu kesalahan jika tidak menentang militerisasi Tiongkok terhadap pulau-pulau buatannya di Laut China Selatan.

Jajak pendapat tersebut juga menunjukkan kepercayaan pada Amerika Serikat masih tetap “sangat bagus,” namun terhadap Tiongkok menilai “sangat kurang.”

Ditanya tentang survei tersebut, juru bicara kepresidenan Salvador Panelo mengatakan strategi Duterte adalah untuk menghindari konflik sambil menuai imbalan hadiah dari peningkatan bisnis.

“Mereka tidak menyadari geopolitik nyata di wilayah tersebut. Presiden adalah seorang diplomat yang sangat berhati-hati,” kata Panelo kepada saluran berita ANC.

Dalam komentar-komentar sebelum pertemuan dua pemimpin tersebut, Panelo telah menerima langkah lambat rezim Tiongkok dalam memberikan janji investasinya, namun mengatakan dia mengharapkan Duterte menjadi cukup berani “untuk memberikan tekanan” pada Xi.

“Mengenal pria itu, dia akan melakukan hal itu, dia orang semacam itu,” kata Panelo.

Duterte telah melimpahi pujian untuk Xi atas dukungan ekonominya, tetapi beberapa analis mengatakan dia sedang dieksploitasi oleh rezim Tiongkok tersebut.

Pakar Filipina lainnya mengatakan penundaan dalam mendapatkan kredit Tiongkok dapat menjadi berkah mengingat potensi beban utang, menggemakan peringatan yang disampaikan oleh Wakil Presiden AS Mike Pence. (ran)

Rekomendasi video:

Rasio Utang Rumah Tangga PDB Tiongkok Capai Rekor Tertinggi

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds