MALE — Satu minggu setelah mengambil alih kekuasaan, pemerintah Maladewa yang baru mengatakan tidak tahu berapa banyak utangnya pada Tiongkok, yang telah menyebabkan berdirinya konstruksi pelesiran di negara kecil Samudra Hindia tersebut, namun kekhawatiran akan utang yang melonjak dalam lima tahun terakhir tidak dapat diteruskan.

Mohamed Nasheed, mantan presiden yang kini menjabat sebagai penasehat Presiden baru Mohamed Ibrahim Solih, mengatakan bahwa duta besar Tiongkok untuk Maladewa, Zhang Lizhong, menyerahkan faktur senilai $3,2 miliar kepada pemerintah, setara dengan sekitar $8.000 untuk setiap penduduk di kepulauan tersebut. Namun, Tiongkok membantah hal itu dan mengatakan jumlahnya sekitar $1,5 miliar.

“Itu adalah faktur. Seluruhnya memiliki angka, $3,2 miliar. Itu mengejutkan,” kata Nasheed. “Itu bukan hanya percakapan, itu adalah catatan tertulis yang diserahkan, sudah jelas, Anda berutang banyak kepada kami.”

Nasheed mengatakan Zhang telah memberi Solih catatan tersebut pada pertemuan 6 Oktober, beberapa hari setelah kemenangan pemilihannya yang mengejutkan atas mantan Presiden Abdulla Yameen. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang persisnya bagaimana catatan tersebut ditulis.

Ditanya tentang komentar Nasheed, Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan bahwa duta besarnya di Maladewa telah menolak “ketidakbenaran ini” dalam pernyataan-pernyataan kepada media lokal, mengacu pada wawancara dengan situs web berita Avas di mana Zhang disebutkan telah mengatakan bahwa laporan utang sekitar $3 miliar adalah “sangat dilebih-lebihkan.”

Tiongkok telah memenuhi jutaan dolar dalam bentuk pinjaman untuk infrastruktur di Maladewa, yang terletak di sepanjang rute pelayarannya yang sibuk menuju Timur Tengah.

Namun ledakan bangunan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam rantai kepulauan sekitar 400.000 orang tersebut, yang dikenal karena pasir pantai yang putih dan air biru kehijauan yang berkilau, telah memicu kekhawatiran bahwa hal itu membebani utang dan mendorong kampanye oposisi bersuara nyaring yang telah membantu Solih mengalahkan Yameen dalam pemilihan pada bulan September.

PERDEBATAN ANGKA

Setelah menjabat di akhir pekan, pemerintahan Solih mengatakan keuangan negara itu dalam kondisi yang lebih buruk dari yang diperkirakan, dan itu akan membutuhkan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk menguraikan rincian-rincian semua transaksi yang telah dibanjiri perusahaan-perusahaan Tiongkok tersebut.

“Kami bingung untuk memahami berapa banyak kita benar-benar berutang pada Tiongkok,” kata Nasheed.

“Utang langsung, atau utang langsung bilateral pemerintah-ke-pemerintah adalah satu hal, tetapi selain itu ada jaminan-jaminan pemerintah untuk sektor swasta tersebut. Dan selain itu juga adalah tentang perusahaan milik negara kita yang telah berhutang.”

Yameen tidak bisa dihubungi untuk dimintai komentar. Namun dia mengatakan selama kampanye bahwa lebih banyak pekerjaan telah terjadi selama beberapa tahun terakhir daripada di masa lalu, dan untuk itu dia telah mengambil utang.

“Bertahun-tahun pembangunan telah datang dalam waktu singkat empat atau lima tahun. Tetapi jika kita tidak mengambil utang seperti yang saya katakan, dan menunggu untuk melakukannya dengan penghasilan yang didapat Maladewa ini tidak akan mungkin,” katanya.

Dalam wawancara dengan Avas, Zhang mengatakan utang Maladewa ke Tiongkok adalah $600 juta untuk membangun jembatan laut yang menghubungkan ibukota Male dengan bandaranya, memperluas bandara, dan membangun blok-blok menara perumahan di atas tanah yang direklamasi dari laut tersebut. Sebesar $900 juta lainnya telah dialokasikan sebagai pinjaman-pinjaman komersial kepada beberapa perusahaan milik negara untuk mendanai proyek-proyek dari listrik sampai perumahan, kata duta besar tersebut, namun banyak yang belum dipublikasikan.

Itu didukung secara luas oleh gubernur bank sentral Maladewa dalam kesaksiannya di hadapan komite keuangan publik parlemen pada 22 November, di mana ia memperkirakan utang negara tersebut ke Tiongkok $1,5 miliar.

Gubernur Otoritas Moneter Maladewa Ahmed Naseer, yang ditunjuk oleh pemerintah sebelumnya, mengatakan dia yakin total utang pemerintah-ke-pemerintah dari Tiongkok mencapai $600 juta. Sisanya $900 juta adalah perkiraan pinjaman yang dibiayai oleh bank-bank Tiongkok dengan jaminan pemerintah dari pemerintah Maladewa, katanya.

Nasheed mengatakan pernyataan publik duta besar Tiongkok itu berbeda dengan apa yang telah disampaikan pihak Tiongkok kepada Solih. Duta Besar sejak itu telah meminta pertemuan dengannya, katanya.

Menteri Luar Negeri Maladewa Abdullah Shahid mengatakan pada hari Kamis dia berencana mengunjungi Tiongkok segera untuk membahas masalah-masalah bilateral.

JAMINAN PEMERINTAH

Seorang pejabat yang berada di tim transisi Solih dan yang bergabung dengan pemerintah minggu ini mengatakan dia juga telah diberitahu tentang laporan Tiongkok yang diajukan bulan lalu, dan bahwa jumlah itu kemungkinan telah membengkak karena jaminan pemerintah yang telah diberikan.

“Kami mencoba mengungkap ini. Sepertinya banyak IOU yang telah dikeluarkan, selebaran-selebaran tulisan. Kami mencoba mencari tahu, berapa banyak dan kepada siapa,” kata pejabat tersebut, meminta anonimitas karena kepekaan masalah.

Dengan pendapatan tahunan $1,5 miliar dan produk domestik bruto tahunan sekitar $3,9 miliar, akan sulit bagi Maladewa untuk membayar utang yang sangat tinggi seperti itu, pejabat lain yang termasuk, yang meninjau utang-utang perusahaan yang dikelola negara, mengatakan.

“Kita tidak bisa terlibat dalam gagal bayar. Kita akan menghadapi situasi gagal bayar jika kita menyetujui utang untuk menjadi apa yang jaminan pemerintah tersebut katakan,” kata pejabat tersebut, meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada wartawan.

Tanda-tanda ledakan infrastruktur ada di mana-mana di Male, dari mulai di mana wisatawan-wisatawan dibawa dengan perahu berkecepatan tinggi sampai resor-resor mewah yang dibangun di atas atol-atol.

Yameen juga telah menyewa pengembang-pengembang Tiongkok untuk membangun resor bagi wisatawan di sejumlah pulau yang tidak disebutkan dengan jelas, seperlima di antaranya adalah Tiongkok, dalam perluasan hubungan yang dramatis sejak Beijing membuka kedutaannya di Maladewa delapan tahun lalu.

“Kita ingin menegaskan kembali, kerjasama yang saling menguntungkan antara Tiongkok dengan Maladewa berlangsung atas dasar persamaan dan saling menguntungkan,” kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Reuters. (ran)

Rekomendasi video:

Nasib Kelam Maladewa, Dibawah Ancaman Pengaruh Komunis Tiongkok

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds