Dua editor koran yang dikelola negara Shaanxi Daily didenda 10.000 yuan (US$1.440) dan 5.000 yuan, masing-masing, karena “kesalahan besar terhadap politik” setelah mereka menambahkan tiga huruf Mandarin ke dalam garis ideologi baru Partai Komunis (PKT), “Pemikiran Xi Jinping,” dalam artikel 15 November.

Pada bulan Oktober 2017, sidang umum politik PKT yang diadakan lima tahun sekali, Kongres Nasional ke-19, menegaskan “Pemikiran Xi Jinping tentang Sosialisme dengan Karakteristik Tiongkok untuk Era Baru” (dikenal sebagai Pemikiran Xi Jinping) sebagai pemandu ideologi politik dan militer Partai.

Dalam beberapa dekade terakhir, para mantan pemimpin PKT telah memiliki ideologi yang dimasukkan dalam konstitusi Partai, namun tanpa tercantum nama mereka. Dimasukkannya nama Xi telah menempatkannya bersama pendiri Komunis Tiongkok Mao Zedong sebagai satu-satunya pemimpin lain yang namanya melekat pada pemikirannya. Nama Deng Xiaoping terkait hanya dengan sebuah “teori.”

Pada Maret 2018, Pemikiran Xi Jingping secara resmi ditulis ke dalam konstitusi negara Tiongkok, yang semakin memperkuat kekuasaannya.

Shaanxi Daily adalah surat kabar resmi yang dikendalikan oleh komite Partai tingkat provinsi Shaanxi, yang terletak di Tiongkok barat. Ibu kota Shaanxi adalah Xi’an, sebuah kota yang berfungsi sebagai ibukota kekaisaran dari banyak dinasti Tiongkok.

Menurut dokumen internal Shaanxi Daily yang diperoleh oleh media Hong Kong, South China Morning Post, pada 15 November, Liu Hui, editor halaman Sains dan Pendidikan&Kebudayaan di Shaanxi Daily, telah menambahkan tiga huruf Mandarin yang berarti “sekretaris jenderal” pada kata-kata “Pemikiran Xi Jinping ”dalam sebuah artikel. Wang Gehua, kepala editor, telah menandatangani naskah tersebut tanpa mengoreksi kesalahan.

“Sekretaris jenderal” adalah posisi peringkat tertinggi dalam PKT dan pemegangnya dianggap sebagai pemimpin terpenting untuk rezim Tiongkok. Secara historis, sekretaris jenderal secara bersamaan memegang posisi kepala negara dan kepala militer, kecuali untuk beberapa inkonsistensi selama transisi kekuasaan.

Pada pagi hari tanggal 16 November, tim copyediting koran menemukan kesalahan tersebut dan telah mengoreksinya sebelum koran dicetak, namun “kesalahan politik” tersebut menjadi sasaran penyelidikan. Shaanxi Daily menemukan bahwa dua editor harus bertanggung jawab, dan didenda.

Ini bukan pertama kali pekerja media dihukum karena “kesalahan politik” dalam sejarah Tiongkok baru-baru ini.

Pada 23 April 2016, corong PKT People’s Daily menerbitkan sebuah artikel yang mengatakan bahwa Xi adalah sekretaris jenderal Singapura. Karena semua media besar Tiongkok menerbitkan artikel tersebut, selama setengah jam, para pembaca di seluruh Tiongkok melihat kesalahan itu.

Dengan cepat, departemen propaganda PKT menghapus semua artikel, dan mengumumkan bahwa mereka telah menghukum para wartawan dan editor yang bertanggung jawab. Tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan tentang orang-orang yang terlibat atau hukuman apa yang mereka terima.

Sekitar sebulan lalu, koran Xinhua yang dikelola negara menyebut Xi sebagai “pemimpin terakhir Tiongkok” dalam sebuah laporan. Meskipun Xinhua dengan cepat menghapus artikel tersebut, artikel itu masih dilihat oleh banyak pembaca, Radio Free Asia melaporkan.

Menanggapi kesalahan politik tersebut, Xinhua telah menahan editor senior Li Kai, yang telah bekerja di koran tersebut selama 14 tahun, untuk bertanggung jawab. Li dikeluarkan dari jabatannya, memiliki haknya untuk mempublikasikan artikel yang telah dicabut, dan dikeluarkan dari Partai Komunis. (ran)

Rekomendasi video:

Siaran TV dan Radio Dibatasi, Buku Sekolah Diperiksa Rezim Tiongkok

Share

Video Popular