Oleh James Gorrie

Mari kita sebut Tiongkok sesuai apa yang sebenarnya, bukan “Republik Rakyat” atau negara biasa, bukan. Ia adalah sebuah kekaisaran.

Ia adalah kekaisaran regional, benar; tetapi ia masih menguasai banyak kewarganegaraan dan etnis, dengan puluhan bahasa yang diucapkan serta ketegangan yang sedang berlangsung di daerah-daerah seperti Provinsi Xinjiang dan Tibet, yang mengecam Han Tiongkok menguasai mereka.

RENCANA BESAR XI JINPING

Tentu saja, Tiongkok memiliki gagasan besar untuk menjadi kekaisaran global. Untuk melakukannya, ia harus menggantikan Amerika Serikat, yang tentu saja berusaha dilakukan. Namun perjanjian mata uang bilateral, kemitraan global dengan perusahaan-perusahaan multinasional, dan pasar domestik yang besar dikesampingkan, pemimpin Tiongkok Xi Jinping dan Partai Komunis Tiongkok (PKT) mungkin menemukan bisnis kekaisaran secara global lebih tangguh daripada yang mereka bayangkan.

Ada beberapa alasan untuk ini. Salah satunya, hanya sedikit yang benar-benar ingin hidup di dunia di mana Tiongkok menyebutnya pencapaian target, paling tidak rata-rata warga negara Tiongkok. Rusia mungkin menjadi pengecualian karena ini tidak lebih hanya sebagai pendukung utama. Tiongkok membayangkan sebuah kekaisaran yang dibangun di atas penaklukan ekonomi dan militer serta kesetiaan, bukan kerja sama dan hubungan yang saling menguntungkan. Tanyakan pada para mitra dagang regional Tiongkok tentang hal itu, atau, lihat saja bagaimana PKT memperlakukan rakyatnya sendiri.

Sebaliknya, “Kekaisaran Amerika” secara umum bukan dari penindasan atau penaklukan. Tentu saja, dalam istilah yang samar atau tidak secara khusus, ia adalah salah satu mitra perdagangan yang bersedia berbagi manfaat ekonomi dan manfaat-manfaat keamanan yang diberikan Amerika Serikat. Ada pengecualian, tentu saja, tetapi sistem global yang didominasi AS tidak seperti kekaisaran yang pernah ada di dunia.

Tentu saja, tidak semua orang menyukai pengaturan-pengaturan saat ini, tetapi siapa yang ingin menyerahkan diri untuk didominasi oleh PKT?

KEKAISARAN TERCELA

Di dalam negeri, PKT telah menciptakan kekaisaran penyebab kehancuran.

Awalnya telah dirancang setelah Uni Soviet, Tiongkok, dengan bantuan besar dari Barat, telah bergeser dari negara komunis yang menekankan ketaatan mutlak pada aturan totaliter brutal menjadi negara fasis totaliter brutal di dalam kendali Partai Komunis. Bisnis sangat dikendalikan dan seringkali milik negara, meskipun kepemilikan pribadi diperbolehkan melalui persetujuan dan kendali negara. Semua media dikendalikan, warga negara diawasi, perbedaan pendapat dipenuhi dengan kekerasan, penjara, dan penyiksaan, dan ekspresi manusia dalam bentuk-bentuk selain dari yang disetujui PKT akan ditindas.

Di provinsi Barat Xinjiang, misalnya, 2 juta atau lebih Muslim Uighur saat ini ditahan di kamp-kamp, terpisah dari keluarga, disiksa, telah menolak ekspresi keagamaan, menderita pengujian kepatuhan, dan menjalani pendidikan ulang. Menjadi kelompok Uighur adalah benar-benar sebuah pelanggaran menentang negara tersebut. Di sisi lain, berlatih ajaran spiritual Falun Gong, mengikuti ajaran Buddha dan segala bentuk Kekristenan selain merek-merek yang disetujui oleh Partai juga dipenuhi dengan penganiayaan.

Itu tidak untuk mengatakan bahwa orang-orang yang tinggal di Tiongkok pada dasarnya buruk atau tidak cukup pintar untuk membangun kekaisaran global. Tiongkok adalah pemimpin dunia dalam kecerdasan buatan, aeronautika hipersonik, dan bio-engineering, untuk menyebut beberapa bidang saja. Budaya kuno Tiongkok memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada dunia, tetapi beberapa dasawarsa di bawah kekuasaan PKT telah menjadikan kasar perasaan-perasaan halus orang Tiongkok, dengan ketenangan pikiran dan pengendalian emosi pengaruh dari Konfusianisme telah dihancurkan melalui Revolusi Kebudayaan. Setuju dengan apa yang telah dikatakan orang, gambar tentang seorang pria muda yang berdiri di depan sebuah tank pada tahun 1989 di Lapangan Tiananmen harus mengingatkan kita semua tentang banyak orang baik di Tiongkok.

MAKIN BANYAK PENINDASAN: PAMER KEKUASAAN — ATAU KETAKUTAN?

Sebagai akibat dari kebrutalan yang disebutkan di atas, tantangan yang dihadapi Xi Jinping dan PKT dalam mengubah Tiongkok menjadi negara adikuasa dunia berikutnya adalah ketidakpuasan yang semakin meningkat pada PKT daripada orang-orang Tiongkok itu sendiri. Ini diwujudkan dalam beberapa cara.

Misalnya, tanggapan Xi terhadap tarif AS adalah mengambil kendali lebih besar atas ekonomi, yang berarti mengubah perusahaan-perusahaan swasta yang sehat menjadi perusahaan milik negara yang korup dan tidak efisien. Kebangkrutan adalah permainan akhir di sana. Hal ini membuat Xi lebih loyal dalam partai dalam jangka pendek, tetapi menghancurkannya di sektor bisnis dan produktivitas.

Terus terang, ekonomi yang gagal berarti kondisi tidak sah bagi PKT. Pertumbuhan ekonomi adalah apa yang PKT telah andalkan dalam politiknya sejak 1989. Namun dengan ekonominya yang sedang merasakan kepedihan akibat kebijakan-kebijakan perdagangan Trump, serta pengeluarannya yang boros, kampanye antikorupsi dan krisis utang, Xi harus tahu bahwa dia menghadapi prospek penolakan nyata oleh rakyat dan meningkatnya dorongan separatis di berbagai daerah.

STABILITAS POLITIK YANG SULIT DIPAHAMI

Meskipun prioritas pertama Xi adalah stabilitas politik, tanpa pertumbuhan ekonomi, menyerap lebih banyak bisnis swasta yang produktif ke dalam negara hanya memberinya keuntungan sementara. Ketika pencurian negara berkembang dan pergerakan ekonomi menurun atau bahkan menyusut, gangguan sosial cenderung meningkat.

Xi juga harus tahu ini. Itu akan menjelaskan mengapa ia meningkatkan tingkat penindasan dan hukuman bagi para pembangkang, menggerakkan etnis Tionghoa ke Provinsi Xinjiang dan Tibet, dan terus-menerus meningkatkan anggaran keamanan internal.

Kenyataannya adalah bahwa PKT memiliki banyak jawaban untuk itu dan, saat ini, Xi adalah orang yang memegang kendali, namun ia hampir tidak dapat bertanggung jawab atas kebrutalan, polusi, dan salah urus ekonomi selama beberapa dekade.

Tingkat polusi udara, air, dan tanah yang tidak bersahabat berada di tingkat krisis di seluruh Tiongkok. Puluhan juta pekerja yang kehilangan tempat tinggal mencegah untuk mendapatkan manfaat-manfaat sosial, tenaga kerja yang menua tanpa jaring pengaman sosial yang sangat dibutuhkan, korupsi endemik dan kegagalan perusahaan-perusahaan milik negara semuanya menunjukkan ketidakpuasan politik dan ketidakstabilan.

Penambahan tarif-tarif Trump dan kemungkinan Tiongkok akan segera kehilangan banyak hubungan perdagangannya dengan Amerika Serikat, bersamaan dengan Uni Eropa dan Jepang, dan situasinya bisa sangat cepat. Tiongkok dapat segera menghadapi krisis ekonomi besar-besaran seperti yang belum pernah terlihat sejak tahun 1970-an. Itu mungkin satu tujuan di balik kebijakan-kebijakan Trump.

SATU SABUK, SATU JALAN, TETAPI BANYAK SAKIT KEPALA

Sementara itu, langkah besar kekaisaran global Tiongkok adalah inisiatif “One Belt, One Road” (OBOR). Ini adalah skema perdagangan dan infrastruktur antarbenua untuk menghubungkan Tiongkok, baik secara fisik dan finansial, dengan negara-negara di Asia, Eropa, Afrika, dan Oceania. Namun masalah berlimpah. Skala besar-besaran untuk proyek tersebut melibatkan biaya-biaya lari keluar dengan mudah dan, dalam banyak kasus, pengembalian investasi negatif atau tidak membantu. Banyak negara yang berpartisipasi tidak memiliki biaya ekonomi untuk memberikan pengembalian finansial yang diharapkan Tiongkok.

Tetapi dengan atau tanpa OBOR, PKT tidak mungkin memberikan perkembangan ekonominya kepada 300 juta atau lebih orang Tiongkok yang sekarang kelas menengah, hingga sisa 1 miliar lebih orang Tiongkok yang hidup dalam kemiskinan. Memang, pertumbuhan PDB sudah jatuh jauh di bawah pertumbuhan dua digit dari masa lalu baru-baru ini. Dan meskipun investasi internal termasuk yang tertinggi di dunia, laba atas investasi jauh lebih rendah daripada investasi di Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya.

SEGERA MENGIKUTI UNI SOVIET TAHUN 1980 ATAU JEPANG TAHUN 1938?

Alasan Xi untuk fokus melakukan kendali yang lebih banyak mungkin kebijakan-kebijakan Glasnost yang telah membubarkan Uni Soviet. Gorbachev mengendurkan batasan-batasan dan Partai tidak pernah pulih. Xi ingin menghindari nasib itu.

Tetapi Tiongkok juga menyerupai Kekaisaran Jepang tepat sebelum dimulainya Perang Dunia II. Seperti Jepang, Tiongkok adalah kekuatan ekonomi yang berkembang pesat di Asia dengan orang-orang yang berpendidikan tinggi dan brilian. Kedua negara mempelajari kecakapan teknologi, keuangan dan militer dari Barat dengan sangat cepat. Kedua negara adalah miskin sumber daya, dan keduanya mengandalkan (atau bergantung) pada sosok yang sulit dipahami (Kaisar Hirohito di Jepang, Xi Jinping di Tiongkok) untuk mendorong mereka maju. Akhirnya, seperti halnya Kekaisaran Jepang pada 1930-an, Tiongkok terlibat dalam kolonialisme agresif dan perdagangan yang melibatkan unsur-unsur pertentangan.

Kita semua tahu bagaimana upaya-upaya pembentukan kekaisaran Uni Soviet dan Jepang telah berubah dan itu tidak serupa seperti Tiongkok yang akan menjadi sebuah pengecualian. (ran)

James Gorrie adalah penulis berbasis di Texas. Dia adalah penulis “The China Crisis.”

Rekomendasi video:

Mampukah Tiongkok Bertahan 10 Tahun Perang Dagang Lawan Amerika?

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds