BEIJING – Pemerintah Tiongkok di provinsi timur Shandong telah menahan 10 orang yang terlibat dalam protes oleh para veteran militer pada awal Oktober, media pemerintah mengatakan pada 9 Oktober.

Televisi negara mengatakan, demonstrasi pada 4-7 Oktober terjadi di kota Pingdu, Shandong, ketika sekitar 300 orang dari berbagai penjuru Tiongkok berkumpul “di bawah panji-panji veteran militer” untuk apa yang disebut demonstrasi ilegal.

Rezim Tiongkok telah membentuk Kementerian Urusan Veteran (MVA) sebagai bagian dari perombakan yang lebih luas dari departemen-departemen kementerian. MVA dibentuk pada 19 Maret dan secara resmi mulai beroperasi pada 16 April.

Zhu Xinxin, komentator media senior di Tiongkok, mengatakan bahwa rezim Komunis Tiongkok bertahan dengan pengaturan sebelumya dalam penindasan terhadap veteran karena tindakan pemerintah yang keras dapat berdampak negatif pada tentara saat ini. “Banyak teman perjuangan, kerabat, dan teman-teman dari veteran ini masih bertugas dalam tentara, sehingga rezim Tiongkok khawatir bahwa penindasan bisa berdampak buruk pada mereka.”

PROTES VETERAN BULAN MEI

Pada bulan Mei, para veteran di seluruh penjuru Tiongkok protes untuk menuntut tunjangan kesejahteraan yang layak dan bantuan pemerintah lainnya.

Veteran Perang Vietnam di Kota Leizhou, Provinsi Guangdong, menggelar demonstrasi pada 9 Mei. Sebuah sumber mengatakan pada The Epoch Times bahwa lebih dari 100 veteran mengenakan seragam militer dan berarak dengan spanduk. Ketika pemerintah setempat mengetahui tentang demonstrasi tersebut, petugas polisi dan agen keamanan lainnya, bergegas ke tempat kejadian untuk membubarkan para veteran.

“Pemerintah Kota Leizhou tidak mengatur pekerjaan untuk mereka [setelah kembali dari bertugas], sebagaimana diatur dalam kebijakan. Mereka tidak memberikan subsidi,” kata seorang sumber pada The Epoch Times. “Mereka meminta pemerintah untuk menyediakan pekerjaan bagi mereka dan memberi mereka subsidi dan tunjangan kesejahteraan yang layak mereka dapatkan.”

Pada 8 Mei, sekelompok veteran yang bekerja untuk empat bank besar milik negara, Industrial and Commercial Bank of China, Bank of China, China Construction Bank, dan Agricultural Bank of China, naik banding di luar gedung Kementerian Urusan Veteran (MVA). Beberapa veteran dihentikan dan diusir ketika mereka mencoba mengajukan petisi ke otoritas pusat.

“Lebih dari 300 orang berpartisipasi dalam petisi itu,” kata sumber kepada The Epoch Times. “Ketika bank-bank direstrukturisasi, mereka diberhentikan. Beberapa hanya memiliki paket pesangon satu kali 50.000 hingga 60.000 yuan ($7.894 hingga $9.473).” Mereka juga tidak menerima tunjangan-tunjangan pensiun.

Keluhan tentang pensiun militer dan tunjangan-tunjangan lain telah menjadi masalah yang telah lama berjalan di Tiongkok dan telah terjadi protes sporadis yang terorganisir dalam beberapa tahun terakhir.

Awal tahun lalu ratusan veteran militer berdemonstrasi di pusat kota Beijing selama dua hari, menuntut tunjangan pensiun yang belum dibayar.

Pemimpin Tiongkok Xi Jinping mengumumkan pada tahun 2015 Tentara Pembebasan Rakyat akan mengurangi jumlah pasukan sebanyak 300.000, yang bertujuan untuk membuat sebagian besar pengurangan sebelum akhir tahun 2017, yang pemerintah katakan telah tercapai secara luas. (ran)

Rekomendasi video:

Tiongkok Resesi Ekonomi, Laporan yang Relevan Dikontrol Ketat

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds