SHENZHEN, Tiongkok — Selama empat tahun pada pergantian abad, Wang Zhaohong dulu bekerja di kru pembongkaran di Shenzhen, membuka jalan bagi perbatasan desa kecil untuk menjadi kota metropolis yang ramai.

Sekarang, kurus kering dan berjuang keras untuk bisa bernafas, orang berusia 50 tahun yang terbaring di ranjang tersebut mengatakan pekerjaan yang dia lakukan akan berakhir dengan membunuhnya.

Tanpa peralatan keselamatan yang memadai, ia dan rekan-rekannya dari daerah terpencil di Provinsi Hunan menghisap debu konstruksi selama ledakan pembangunan Shenzhen sehingga mereka mengidap silikosis, kondisi yang menghancurkan paru-paru.

Kasus penyakit Wang sangat akut. Dia mengharapkan untuk mati lemas sebelum Tahun Baru Tiongkok.

Bulan ini, Tiongkok akan merayakan ulang tahun ke-40 “Reformasi dan Keterbukaan” nya, kebijakan ekonomi yang mengubahnya menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia.

Bahkan ketika ratusan juta orang telah meninggalkan kemiskinan, Wang dan yang lainnya seperti dia adalah pengingat dari korban manusia yang berat untuk pembangunan Tiongkok, dan pihak-pihak berwenang telah berusaha untuk menyensor semua informasi dan menekan semua protes.

Sekitar 6 juta orang Tionghoa menderita atau telah meninggal akibat pneumoconiosis, atau kerusakan paru-paru yang disebabkan oleh debu termasuk silikosis, menurut perkiraan Love Pneumoconiosis, LSM Beijing yang mengadvokasi para pekerja yang menderita kondisi ini.

Ratusan pekerja migran dari tiga kabupaten di Provinsi Hunan, termasuk Wang, telah melakukan aksi protes untuk kompensasi ganti rugi dari Shenzhen.

“Kami dulu memakai masker yang sama selama 10 hari sebelum mendapatkan yang baru,” kata Wang di desanya di Kabupaten Sangzhi pedesaan yang miskin. “Pada saat itu bos kami akan mengatakan kepada kami ‘jika kalian menggunakan masker baru setiap hari, bagaimana saya bisa menghasilkan uang?'”

Para pekerja menghasilkan 5.000-6.000 yuan ($739- $ 870) setiap bulan, dua atau tiga kali lipat apa yang para pekerja migran lainnya dibayar pada saat itu.

Hampir tidak ada yang menandatangani kontrak, yang membuatnya hampir tidak mungkin bagi mereka untuk mencari kompensasi yang memadai. Pemerintah Shenzhen telah menawarkan pembayaran pada beberapa pekerja tergantung pada tingkat keparahan penyakit mereka hingga 220.000 yuan ($32.000), menurut Gu Fuxiang, salah satu perwakilan pekerja. Namun dia mengatakan itu tidak cukup.

Prospek mereka terlihat suram dalam pertarungan yang hampir satu dasawarsa. Pasukan keamanan menyerang mereka selama aksi protes terbaru mereka di balai kota Shenzhen pada awal November, menurut lima pekerja yang ada di sana.

“Bagi pemerintah lokal di sini dan pemerintah Shenzhen, menjaga stabilitas benar-benar prioritas pertama mereka,” kata Gu, yang memiliki silikosis yang kurang parah.

“Kami telah memperdagangkan hidup kami untuk pembangunan,” katanya. “Pemerintah tidak peduli jika kami sakit, jika kami mati.”

Seorang juru bicara pemerintah Shenzhen mengalihkan pertanyaan-pertanyaan kepada departemen kepolisian, departemen keamanan sosial, departemen kesehatan dan departemen reformasi ekonomi.

Departemen kesehatan menutup telepon untuk dimintai komentar; departemen reformasi ekonomi menolak berkomentar. Polisi dan departemen keamanan sosial tidak menanggapi beberapa panggilan telepon.

PERKEMBANGAN SHENZHEN

Krisis kesehatan tidak unik bagi Tiongkok; kelompok advokasi di Amerika Serikat berjuang selama beberapa dekade untuk memenangkan kompensasi bagi para pekerja yang meninggal karena “penyakit debu.”

Namun laju ledakan pembangunan Tiongkok telah menciptakan jumlah korban yang belum pernah terjadi sebelumnya hanya dalam 40 tahun.

Tidak ada kota dalam sejarah yang tumbuh lebih cepat dari Shenzhen, yang output ekonominya melampaui negara tetangga sebelahnya, Hong Kong, untuk pertama kalinya tahun lalu.

Shenzhen berharap memiliki jaringan metro terbesar di dunia pada tahun 2030, dengan 32 jalur kereta bawah tanah, menurut surat kabar resmi China Daily.

Para pekerja migran telah meletakkan pondasi bagi banyak situs paling terkenal di Shenzhen, dari mulai stasiun kereta api utara kota, yang menghubungkan Shenzhen ke Hong Kong dan Beijing, sampai Menara Keuangan Internasional Ping An, gedung tertinggi keempat di dunia.

Meskipun kota metropolis tersebut sukses, sebagian besar pekerja harus mengambil pinjaman bank berbunga tinggi dan meminjam dari keluarga dan teman-teman untuk menutupi biaya medis, biaya sekolah anak-anak mereka, dan pengeluaran lainnya.

Untuk membayar kunjungan berobat ke rumah sakit, Wang meminjam 50.000 yuan dari koperasi perbankan pedesaan yang membebani bunga 11,27 persen per kuartal, menurut dokumen pinjaman yang ia tunjukkan pada Reuters.

“Bank itu masih memberi kami pinjaman karena anak-anak kami ikut menandatangani. Anak saya setuju untuk membayarnya kembali begitu saya mati,” katanya sambil membalik ubi jalar hasil tanam sendiri yang sedang dipanggang di atas arang di samping tempat tidurnya.

Pemerintah Shenzhen membayar Wang 130.000 yuan pada tahun 2009, ketika penyakitnya didiagnosis, tetapi dia mengatakan itu belum cukup.

“Di Tiongkok, masalahnya bukan kekurangan uang. Shenzhen memiliki dana asuransi sosial yang sangat besar. Masalahnya adalah ideologi,” kata Pun Ngai, seorang profesor sosiologi di Universitas Hong Kong, yang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mendampingi penderitaan para pekerja tersebut.

“Pemerintah Shenzhen tidak menganggap para pekerja ini adalah tanggung jawab mereka karena mereka bukan penduduk Shenzhen,” kata Pun. “Dan pemerintah khawatir jika mereka tunduk pada tuntutan para pekerja tersebut, orang-orang dari provinsi lain juga akan mencari kompensasi ganti rugi.”

Dana asuransi sosial dari Shenzhen, dengan populasi resmi 12,5 juta, berjumlah lebih dari 540 miliar yuan pada akhir 2017, menurut angka resmi.

MEMPERTAHANKAN STABILITAS

Para pekerja mengatakan kepada Reuters bahwa Beijing telah menangani dengan keras, mengancam mereka dan siapa saja yang berhubungan dengan mereka jika mereka berbicara.

Pihak berwenang pada pertengahan November melarang semua situs web melaporkan atau menerbitkan berita yang terkait dengan para pekerja Hunan yang menderita silikosis, menurut Tiongkok Digital Times, yang melacak sensor-sensor di Tiongkok.

Semua surat kabar dan stasiun televisi milik negara terkemuka telah menutupi penderitaan mereka pada tahun 2009 namun tahun ini telah diam tentang masalah ini.

Penyensoran ini konsisten dengan pengetatan politik secara keseluruhan di Tiongkok selama lima tahun terakhir dan datang di tengah tindakan keras terhadap protes-protes mahasiswa-pekerja yang dimulai di Tiongkok selatan dan menyebar ke seluruh negeri.

Pada bulan Agustus, sekitar 50 mahasiswa dan aktivis lainnya dari seluruh negeri datang ke Shenzhen untuk memprotes bersama para pekerja pabrik tentang kondisi buruk di sebuah pabrik milik Jasic, sebuah perusahaan pengelasan.

“Kasus pekerja silikosis tahun ini telah menjadi sangat, sangat sensitif karena pemerintah khawatir akan terhubung dengan kasus Jasic,” kata Pun.

Para pekerja telah melakukan 11 perjalanan ke Shenzhen tahun ini tetapi mengatakan mereka masih menunggu kompensasi yang memadai. Mereka meminta kompensasi antara 500.000 yuan dan 1,1 juta yuan, tergantung pada kondisi para pekerja tersebut, kata Gu.

Kurang dari 12 jam setelah Reuters tiba di Kabupaten Sangzhi, para polisi setempat mulai memanggil para pekerja, memerintahkan mereka untuk melapor ke kantor polisi setempat dan memverifikasi dengan siapa mereka telah bertemu.

Polisi Kabupaten Sangzhi menolak berkomentar.

“Pihak-pihak berwenang benar-benar tahu cara menakut-nakuti kami; banyak pekerja benar-benar terlalu takut untuk berhubungan dengan media asing apa pun saat ini,” kata Gu, menambahkan bahwa pejabat pemerintah Shenzhen telah memberitahunya bahwa WeChat dan ponselnya keduanya telah dipantau.

Namun Wang mengatakan dia lebih khawatir tentang utang besar yang akan dia tinggalkan kepada keluarganya, dan berulang kali bertanya-tanya apakah ada gunanya menceritakan kisahnya.

“Negara kami telah berkembang sangat cepat selama 40 tahun terakhir, para petani tidak perlu bertani lagi, itu benar-benar indah,” katanya penuh harap, bernapas dengan bantuan selang pipa di hidungnya, seperti gambar X-ray paru-parunya yang telah terluka tergantung di jendela kecil yang terlihat keluar di atas rumah tetangganya.

“Saya berharap saya tidak terbaring di tempat tidur, lalu saya bisa keluar dan menjelajahi semua yang ada di luar sana,” katanya. “Sebaliknya, saya akan segera mati.” (ran)

Rekomendasi video:

Siswa siswa SMA di Tiongkok Mencoba Bunuh Diri, Gegara Wabah TBC yang Diabaikan

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds