Seorang fisikawan dan pengusaha dari Universitas Stanford yang menurut rumor kemungkinan akan memenangkan Hadiah Nobel telah melakukan bunuh diri pada 1 Desember. Bunuh diri tersebut telah menarik perhatian karena catatan prestasi dan karyanya untuk memajukan tujuan rezim Tiongkok. Hal itu juga mengilhami spekulasi tentang apa yang menyebabkan pria berbakat tersebut bunuh diri.

Pada hari yang sama saat Zhang Shoucheng bunuh diri, kepala keuangan dari perusahaan telekomunikasi Tiongkok yang kontroversial, Huawei, Meng Wanzhou, ditangkap. Media berbahasa Mandarin telah berspekulasi adanya hubungan antara kematian ilmuwan tersebut dengan penangkapan Meng, atau antara kematiannya dengan penyelidikan-penyelidikan AS tentang pencurian kekayaan intelektual.

Keluarga Zhang telah menanggapi laporan-laporan media ini dengan sebuah pernyataan: “Tidak ada penyelidikan polisi, dan pihak berwenang tidak memiliki kecurigaan-kecurigaan tentang kematian Profesor Zhang. Anda akan membaca bahwa dia melakukan bunuh diri, dan ini benar. Itu terjadi di San Francisco. Namun Anda juga akan membaca dalam pernyataan keluarganya bahwa ia mengalami serangan depresi secara berkala.”

Keluarga juga menyatakan: “Tidak ada hubungan antara kematiannya dengan peristiwa-peristiwa lain dalam hubungan AS-Tiongkok, yang telah dispekulasikan oleh beberapa orang. Jenis kesalahan informasi ini bukan saja tidak benar namun juga menyakitkan bagi keluarga, teman-teman, dan rekan-rekan kerja Profesor Zhang.”

BEBERAPA KONEKSI

Spekulasi tentang kematian Zhang tidak diragukan dipicu oleh hubungan-hubungannya dengan Huawei, yang menjadi pusat kekhawatiran AS tentang pencurian kekayaan intelektual dari Amerika Serikat dan penggunaan data yang memungkinkan penindasan di Tiongkok, tetapi juga oleh keterlibatan mendalamnya secara umum dengan rezim Tiongkok.

Dalam karirnya, Zhang memiliki banyak hubungan dengan rezim, sebagai akademis yang disponsori negara, pemberi dana untuk proyek-proyek teknologi di Barat yang dimaksudkan untuk menguntungkan Beijing, sebagai penerima dana yang disponsori negara dimaksudkan untuk mendorong proyek-proyek modal ventura, sehingga memungkinkan memiliki koneksi dengan salah satu individu yang lebih kuat di Tiongkok, dan sebagai seorang peneliti yang penemuan-penemuannya adalah kunci untuk tujuan-tujuan rezim.

ilmuwan tiongkok Zhang Shoucheng bunuh diri
Fisikawan dan kapitalis ventura Zhang Shoucheng. (Courtesy of Stanford University)

Perusahaan milik Zhang, Digital Horizon Capital (DHVC, sebelumnya dikenal sebagai Danhua Capital), adalah pemodal utama teknologi yang ditemukan di telepon-telepon Huawei, dan menerima pendanaan dari negara Tiongkok.

Zhang juga baru-baru ini ditunjuk sebagai profesor terkemuka di Universitas ShanghaiTech dan bertugas mendirikan lembaga penelitian baru di sana. Sejak September 2013, presiden ShanghaiTech University telah diganti Jiang Mianheng, putra tertua mantan pemimpin Partai Komunis Tiongkok Jiang Zemin, yang juga memiliki hubungan dekat dengan Huawei. ShanghaiTech didirikan oleh pemerintah kota Shanghai dan akademi Chinese Academy of Sciences Chinese Academy of Sciences yang dikelola negara.

PEMBIAYAAN DARI TIONGKOK

Laporan bulan November oleh Kantor Perwakilan Dagang AS mencantumkan DHVC sebagai bagian dari “jaringan entitas” Tiongkok yang didirikan di Silicon Valley “untuk memajukan tujuan kebijakan industri pemerintah Tiongkok.”

Perusahaan-perusahaan modal ventura seperti itu berinvestasi dalam berbagai startup (perusahaan yang baru saja didirikan dan berada dalam fase pengembangan dan penelitian untuk menemukan pasar yang tepat), kemudian “untuk berbagai tingkatan memiliki akses ke informasi, teknologi, dan kemampuan untuk mempengaruhi dan berpotensi memaksa manajemen,” menurut laporan “Section 301”, pembaruan untuk investigasi sebelumnya tentang praktik-praktik pencurian kekayaan intelektual Tiongkok yang dirilis pada bulan Maret.

Perusahaan Zhang melacak pendanaannya pada entitas-entitas yang berafiliasi dengan negara Tiongkok. Bantuan investasi dari perusahaan milik negara Zhongguancun Development Group (ZDG) telah mendukung DHVC, di antara sejumlah perusahaan modal ventura lainnya di Silicon Valley.

Ketika DHVC pertama kali didirikan pada tahun 2013, walikota Beijing menghadiri upacara penandatanganan perusahaan di Silicon Valley tersebut, menurut laporan. Siaran pers di situs web ZDG menjelaskan bahwa DHVC akan fokus pada teknologi inovatif yang dikembangkan di Stanford University dan universitas terdekat lainnya, untuk tujuan mengarahkan proyek-proyek ke pusat teknologi Zhongguancun Beijing untuk dikomersialkan.

“Modal Zhongguancun padam dan teknologi maju serta modal tenaga asing didatangkan,” siaran pers mengungkapkan.

Bantuan investasi ZDG telah membantu meyakinkan raksasa teknologi Tiongkok Alibaba dan Baidu untuk berkontribusi pada putaran pendanaan pertama DHVC, menambahkan total menjadi sekitar $91 juta, menurut laporan tersebut. iFlyTek, perusahaan pengenalan suara Tiongkok yang telah menerima pendanaan negara Tiongkok dan bekerja erat dengan Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi Tiongkok, telah menginvestasikan $5 juta untuk DHVC.

BOE Technology Group Co., sebuah perusahaan teknologi yang menganggap rezim Tiongkok sebagai pemegang saham terbesarnya, telah menginvestasikan sekitar 60 juta yuan ($8,9 juta).

Laporan tersebut juga mencatat bahwa Meta, startup yang telah bertambah besar termasuk di antara 113 perusahaan dalam portofolio DHVC, mengumumkan pada September bahwa ia akan mem-PHK setengah karyawannya di Silicon Valley dan memindahkan operasi-operasinya ke Tiongkok, “setelah pemerintah Tiongkok menekan para investor Tiongkok.”

DHVC juga berinvestasi untuk Cohesity, sebuah perusahaan manajemen data yang menyebut Departemen Energi AS dan Angkatan Udara AS sebagai klien, menurut laporan Reuters.

ZHANG, JIANG, DAN HUAWEI

Zhang tampaknya memiliki hubungan baik dengan Huawei, melalui DHVC, dan dengan Jiang Mianheng, melalui koneksinya dengan ShanghaiTech.

Smartphone P10 Huawei memiliki fungsi bernama FingerSense, yang memungkinkan para pengguna untuk menggunakan engsel buku jari-nya (knuckles) untuk berinteraksi dengan layar sentuh ponselnya. Teknologi ini dipelopori oleh Qeexo, perusahaan AS.

“Ini adalah penghargaan Qeexo bahwa Huawei memperluas kerja sama kami,” kata Sang Won Lee, CEO Qeexo, mengatakan pada Mobile World Congress tahun 2017 yang diadakan di Barcelona, Spanyol.

Qeexo didirikan pada tahun 2012. Investor-investornya pentingnya termasuk DHVC milik Zhang dan dua perusahaan lainnya.

Seperti keluarga Jiang, Zhang datang dari Shanghai. Pada tahun 1980, ia pergi ke luar negeri dan akhirnya menjadi warga negara AS yang dinaturalisasi.

Pada tahun 1999, Zhang terpilih untuk bergabung dengan program Changjiang Scholars and Professors dari Kementerian Pendidikan Tiongkok, sebuah inisiatif untuk mengembangkan lebih lanjut pendidikan tinggi di Tiongkok.

Pada tahun 2008, Zhang direkrut ke dalam Rencana Seribu Talenta Tiongkok, upaya yang dipimpin oleh pemerintah Tiongkok untuk menarik para ilmuwan dan insinyur top dari luar negeri untuk bekerja di Tiongkok, untuk melakukan penelitian di Universitas Tsinghua.

Sejak itu, Zhang aktif di komunitas akademis Tiongkok.

Zhang telah membuat pernyataan publik yang mengekspresikan keinginan untuk membantu pengembangan ilmiah Tiongkok. Pada 2013, ia menjadi akademisi di Chinese Academy of Sciences.

Pada tahun 2017, Zhang “telah menemukan kondisi materi baru yang disebut isolator topologi di mana elektron-elektron dapat bergerak di sepanjang tepi tanpa disipasi, yang memungkinkan generasi baru perangkat elektronik menggunakan pemakaian daya yang jauh lebih rendah,” menurut National Academy of Sciences AS.

Penelitian ini dipandang penting untuk mengembangkan chip semikonduktor lebih lanjut dengan kapasitas penyimpanan dan pengolahan yang lebih besar. Itu adalah sebuah inovasi yang rezim Tiongkok telah secara agresif dukung untuk mendorong ambisinya untuk menjadi pusat produksi teknologi.

Terlepas dari ini, Zhang dikenal karena karyanya pada efek kuantum Hall, efek putaran kuantum Hall, spintronic, dan superkonduktivitas suhu tinggi. Kematiannya menandakan kerugian besar dalam bidang fisika.

Zhang telah menerima banyak penghargaan internasional sejak tahun 2007 atas prestasinya, termasuk Oliver Buckley Prize, Dirac Medal, Europhysics Prize, Physics Frontiers Prize dalam Fisika Fundamental, dan Benjamin Franklin Medal. Pada saat kematiannya, dia dan tim risetnya diusulkan sebagai kandidat untuk Hadiah Nobel dalam Fisika.

HUBUNGAN JIANG

Pada tanggal 23 Januari, Layanan Berita Tiongkok yang dikelola oleh negara melaporkan bahwa Zhang mendirikan lembaga penelitian Frontier Science & Technology Research Institute di ShanghaiTech University. Laporan tersebut mengutip Xu Li, direktur Kantor Urusan Luar Negeri pemerintah Shanghai, yang mengatakan bahwa lembaga Zhang mendapat dukungan dari kantornya.

Ketika hubungan pasti antara Jiang Mianheng dan Zhang tidak jelas, kepala universitas Tiongkok biasanya diperkenalkan dengan semua profesor di kampus-kampusnya. Pendirian lembaga penelitian baru tersebut pasti akan terjadi hanya dengan persetujuan presiden.

Menambah keraguan, setelah kematian Zhang, semua laporan tentang hubungan antara dia dengan entitas-entitas Tiongkok dan orang-orang terkenal telah dihapus oleh sensor internet Tiongkok. (ran)

Artikel ini adalah bagian dari laporan khusus yang diterbitkan oleh The Epoch Times tentang Huawei. Klik di sini untuk melihat semua liputan.

Rekomendasi video:

Kuatnya Intervensi Tiongkok pada Dunia Bisnis, Membuat Jack Ma Ingin Pensiun

 

Share

Video Popular