Zhang Shaochun, mantan Wakil Menteri Keuangan Tiongkok, dibawa ke pengadilan pada 14 Desember dengan dakwaan menerima suap senilai 66,98 juta yuan (US$9,7 juta). Dia telah diselidiki sejak bulan Mei.

Zhang, 60 tahun, diduga telah menerima uang tersebut sebagai imbalan menggunakan berbagai posisi pemerintahannya dari tahun 1995 hingga 2018 untuk membantu perusahaan-perusahaan dan individu-individu dalam memuluskan operasi-operasi bisnis, pengaturan pekerjaan, dan pendaftaran akademik anak-anak mereka.

Pada 7 Mei, Zhang ditempatkan di bawah penyelidikan oleh Komisi Pusat Inspeksi Disiplin, badan pendisiplinan internal Partai Komunis Tiongkok (PKT), dan Komisi Pengawas Nasional, lembaga antikorupsi negara yang baru-baru ini dibentuk yang dianggap sebagai otoritas tertinggi untuk “pelanggaran serius terhadap peraturan dan hukum” yang dilakukan oleh anggota-anggota Partai.

Zhang telah dikeluarkan dari Partai dan dikeluarkan dari kantor publik pada 20 September. Pengadilan telah mengeluarkan putusan tersebut pada 14 Desember.

Zhang juga dituduh telah menolak penyelidikan dan menggunakan sumber-sumber internal untuk melakukan penyelidikan ilegal tentang kasusnya. Ketika menjabat, dia telah memimpin gaya hidup yang tak bermoral, sering mengunjungi klub-klub pribadi, menyelenggarakan jamuan-jamuan makan dengan uang publik, menerima suap dan hadiah uang, serta “perdagangan uang untuk seks,” menurut badan-badan kedisiplinan tersebut.

Pada 19 September, detail kasus korupsi Zhang menjadi viral di internet Tiongkok.

Sebuah artikel yang beredar luas Tiongkok mengatakan ketika Zhang sedang diselidiki pada 7 Mei, sejumlah besar mata uang asing ditemukan di rumahnya, di antaranya dolar Amerika US$90 juta, 84,75 juta euro (US$95,85 juta), 52,3 juta poundsterling Inggris (US$65,84 juta), dan 78 juta dolar Australia (US$47,29 juta), serta lebih dari 1.000 kartu bank, dengan nilai total lebih dari 10 miliar yuan ($1,45 miliar).

Zhang juga memiliki garasi bawah tanah dengan lebih dari 10 mobil mewah yang masing-masing bernilai lebih dari 5 juta yuan (US$723.000).

Di ruang bawah tanah Zhang terdapat tumpukan perhiasan, rokok mahal, anggur, dan lukisan, bernilai miliaran yuan, menurut artikel tersebut. Zhang juga ditemukan memiliki lebih dari 130 properti di Tiongkok dan di luar negeri, serta lebih dari 70 rumah di Tiongkok melalui anak-anak dan kerabatnya, menambahkan hingga total nilai lebih dari 5 miliar yuan ($0,72 miliar).

Artikel tersebut juga menyatakan bahwa Zhang menyembunyikan 148 wanita simpanan, 11 di antaranya ia berikan total lebih dari 1 miliar yuan (sekitar $140.000) dalam dana-dana lotere.

Pihak berwenang kemudian mengkonfirmasi laporan tersebut.

Zhang memulai karirnya di Departemen Keuangan pada tahun 1994, menjabat di beberapa posisi yang berbeda sebelum diangkat sebagai asisten menteri keuangan pada tahun 2003. Ia telah memberikan pelayanan dalam permainan itu sampai ia menjabat sebagai Wakil Menteri Keuangan pada tahun 2006, dan mempertahankan posisi tersebut sampai dipecat tahun ini.

Sejak berkuasa tahun 2013, pemimpin Tiongkok saat ini Xi Jinping telah melakukan kampanye anti korupsi besar-besaran yang tersebar di semua tingkat pemerintahan, mendisiplinkan ribuan pejabat tinggi. Yang paling terkenal di antara banyak dari mereka yang dibersihkan adalah hubungan-hubungan mereka dengan mantan pemimpin PKT Jiang Zemin, yang masih terus menikmati pengaruh politik melalui sekutunya dengan baik setelah secara resmi mengundurkan diri dari posisinya di awal tahun 2000-an. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds