Oleh Heng He

Xiang Songzuo, wakil direktur dan rekan senior di Pusat Penelitian Moneter Internasional di Universitas Renmin Tiongkok, menyampaikan pidato pada 16 Desember yang merinci serangkaian masalah yang sedang melanda ekonomi Tiongkok.

Prognosisnya jauh lebih suram daripada apa yang Partai Komunis Tiongkok (PKT) rela untuk mengakui.

Di akhir pidatonya, Xiang mengusulkan tiga reformasi: reformasi pajak, reformasi politik, dan reformasi nasional. Ini jelas dimaksudkan sebagai saran kepada pihak berwenang pada peringatan 40 tahun “reformasi dan keterbukaan” Tiongkok.

Namun mereka yang memiliki harapan bahwa Partai akan memulai kembali reformasi 40 tahun setelah putaran pertama kemungkinan akan kecewa. Terlepas dari siapa yang memimpin Partai hari ini, tidak mungkin untuk kembali ke era Deng Xiaoping, pemimpin PKT yang memulai reformasi ekonomi pada tahun 1978. Faktanya, benih kegagalan yang kita lihat sekarang telah tertanam pada awal reformasi Deng.

Reformasi itu dimulai tepat setelah berakhirnya Revolusi Kebudayaan. Hampir setiap aspek pembangunan ekonomi harus dimulai dari goresan luka, dan tidak ada kebijakan yang jelas tentang apa pun. Dua kebijakan yang paling penting dan terkenal hanyalah “melonggarkan batasan-batasan” dan “menyeberangi sungai dengan merasakan bebatuan.”

Sekarang secara luas telah disepakati bahwa gerakan reformasi sudah mati, dengan satu-satunya perdebatan adalah kapan kematian itu. Beberapa mengatakan ia telah berakhir pada tahun 1989, setelah pembantaian Lapangan Tiananmen. Penjelasan lain menyebutkannya 20 tahun kemudian, pada tahun 2008 atau 2009.

Ada orang yang mengatakan bahwa reformasi itu “hidup” sampai setelah tahun 1989, ketika itu telah berubah melayani kekuasaan elit Partai. Bagaimanapun, para mahasiswa yang ditembak mati di Tiananmen sudah memprotes melawan kekuatan korupsi dan hak istimewa di dalam reformasi-reformasi tersebut.

Bahkan dalam perkembangan paling awal pada akhir tahun 1970-an dan awal 1980-an, ketika seseorang mungkin benar-benar berbicara tentang reformasi, kita masih harus memikirkan apakah yang sudah dan sedang berubah.

Reformasi telah dimulai di pedesaan, di desa kecil Xiaogang di Provinsi Anhui. Delapan belas penduduk desa telah menandatangani kontrak hidup atau mati untuk membagi pertanian mereka secara bersama-sama. Dokumen tersebut menjamin bahwa jika kader desa tersebut ditangkap, seluruh desa akan membantu membesarkan anak-anaknya hingga dewasa.

Betapa beraninya mereka berjuang melawan tekanan politis yang mereka hadapi! Namun siapa yang menekan mereka? Itu adalah Partai Komunis. Reformasi pedesaan tidak lain adalah untuk melawan perbudakan oleh Partai tersebut. Bagaimana mungkin merelakan orang-orang untuk percaya bahwa Partai telah melakukan sesuatu yang patut dipuji, untuk pencapaian ini?

Di kota-kota, reformasi telah mengikuti model yang memungkinkan beberapa orang untuk menjadi kaya terlebih dahulu; yaitu, untuk memungkinkan keberadaan dan pengembangan ekonomi swasta dan perkembangannya. Baik di dalam pengalaman-pengalaman perkotaan maupun pedesaan, reformasi-reformasi awal tersebut tidak lebih hanya menyangkal “tiga transformasi utama” dari periode pra-reformasi pemerintahan komunis, meliputi transformasi sosialis untuk pertanian, kerajinan tangan, dan industri kapitalis serta perdagangan.

“Prestasi-prestasi” ini adalah penghapusan kepemilikan swasta, sementara reformasi dan keterbukaan adalah pemulihan sebagian dari kepemilikan swasta. Mengapa keduanya harus dianggap sebagai prestasi PKT, padahal lebih baik untuk tidak melakukan transformasi-transformasi sosialis sejak awal?

Reformasi-reformasi berikutnya termasuk reformasi perusahaan milik negara sebagai bagian dari masuknya Tiongkok ke WTO, yang memiliki efek samping telah menyebabkan sejumlah besar pekerja kehilangan pekerjaan mereka, ketika mengalihkan kepemilikan aset-aset negara kepada para elit tersebut dengan harga rendah secara memalukan melanggar hukum pidana. “Reformasi” lainnya termasuk di bidang pendidikan, perawatan kesehatan, dan perumahan.

Di dalam propaganda komunis, istilah “tiga gunung besar” menunjukkan imperialisme yang menindas, feodalisme, dan birokrasi kapitalis dari mana PKT telah mengklaim telah membebaskan rakyat Tiongkok. Hari ini, pendidikan, perawatan kesehatan, dan perumahan secara luas diejek sebagai “tiga gunung besar yang baru”.

Pejabat-pejabat partai dari tingkat pusat hingga daerah tampaknya memiliki pilihan khusus yang lebih disukai untuk “reformasi,” karena menguntungkan kelompok elit PKT. Dalam memahami ini, semua pejabat adalah “reformis” dan tidak ada “konservatif.”

Aspek-aspek positif dari reformasi ekonomi Tiongkok adalah bahwa ia telah memulihkan sebagian “masyarakat lama” yang telah ada sebelum pembentukan rezim komunis, dan bahwa ia telah membawa metode manajerial dan teknologi asing. Tetapi tidak pernah ada reformasi politik dalam arti yang berarti, dan, dengan demikian, tidak pernah ada reformis apa pun.

Beberapa orang berpikir bahwa penghapusan masa kepemimpinan seumur hidup dan pembentukan “kepemimpinan kolektif” merupakan reformasi politik, namun Pembantaian Lapangan Tiananmen tetap terjadi. Dan penganiayaan brutal terhadap Falun Gong yang telah berlangsung selama 19 tahun dimulai di bawah “kepemimpinan kolektif” Jiang Zemin dan sekutu-sekutu faksinya. Apa pun situasinya, PKT tidak pernah memperbaiki pola siklus pelanggaran hak asasi manusia secara berkala.

Sejarah pemerintahan Partai Komunis dipenuhi dengan tragedi-tragedi semacam itu. Konferensi Lushan tahun 1959 gagal untuk memperbaiki “kesukaan kaum kiri” untuk kampanye Great Leap Forward (Lompatan Besar ke Depan) yang membawa bencana, dan bahkan, 20 juta lagi orang mati kelaparan setelah serangan ideologis Mao Zedong terhadap “kaum sayap kanan.”

Di bawah Empat Prinsip Utama Deng yang menegakkan kembali supremasi politik PKT dan Marxisme, kecenderungan-kecenderungan untuk berpikir liberalisasi telah hancur, dan pemimpin-pemimpin reformis seperti Hu Yaobang dan Zhao Ziyang telah disingkirkan. Pola historis menunjukkan bahwa ada sesuatu dalam sifat PKT yang membuat reformasi sejati menjadi tidak mungkin.

Saat ini, PKT menghadapi dilema ideologis dan teoritis dalam setiap aspek keberadaannya, dari ekonomi politik hingga diplomasi. Ini adalah hasil yang tak terhindarkan dari reformasi parsial, yang timpang dan tidak lengkap selama empat dekade tersebut, yang terjadi hanyalah adanya kontradiksi internal yang hebat. Tidak ada reformasi yang dapat berhasil dilakukakan jika tujuannya adalah untuk menyelamatkan kekuasaan Partai-nya. (ran)

Rekomendasi video:

Tiga Kelemahan Tiongkok yang Menyulitkan Bernegosiasi Dagang

Share

Video Popular