Rumor baru-baru ini tentang PHK di beberapa perusahaan internet dan teknologi terbesar Tiongkok telah menambah kecemasan warga Tiongkok tentang ekonomi.

Di Maimai, sebuah platform jejaring karier online Tiongkok mirip dengan LinkedIn, seorang pengguna yang mengaku sebagai karyawan di Sina Weibo memposting bahwa platform media sosial yang mirip Twitter tersebut akan segera memberhentikan 10 persen staf-stafnya.

Media Tiongkok segera melaporkan tentang kemungkinan PHK tersebut, mencari konfirmasi dari Sina Weibo sendiri. Perusahaan tidak menanggapi namun anehnya, posting di Weibo tentang rumor tersebut telah dihapus.

PHK besar-besaran di cina tiongkok
Seorang pria sedang menggunakan laptop di kantor Sina Weibo, yang dikenal luas sebagai Twitter versi Tiongkok, di Beijing, pada 16 April 2014. (WANG ZHAO / AFP / Getty Images)

Awal bulan ini, para pengguna anonim dari staf-staf perusahaan di Zhihu.com, situs web yang mirip dengan Quora, juga meninggalkan pesan media sosial atau mengatakan pada portal-portal berita bahwa beberapa tim di perusahaan tersebut telah diberhentikan, seperti tim-tim operasi dan penjualan iklan.

Smartisan, perusahaan teknologi yang memproduksi ponsel pintar dan mengembangkan perangkat lunak seluler, pada awalnya membantah laporan-laporan tentang PHK yang beredar sekitar bulan November. Namun, beberapa hari kemudian, perusahaan tersebut mengatakan kepada surat kabar yang dikelola pemerintah, Daily Daily, bahwa perusahaannya “sebenarnya sedang dalam krisis.”

Sementara itu, seorang manajer di Mobike, sebuah perusahaan persewaan sepeda online, telah mengkonfirmasi pada situs berita teknologi online Tiongkok, All Weather TMT, bahwa sekitar 30 persen, atau 300 karyawan, di perusahaan tersebut telah dikeluarkan, menurut laporan 25 Desember situs web tersebut.

Satu demi satu, rumor-rumor internet telah memutar menyebar bahwa raksasa internet terbesar Tiongkok, Baidu (mirip dengan Wikipedia), Tencent, JD.com (platform e-commerce online), dan Alibaba semuanya telah mengurangi jumlah karyawan.

Spekulasi menjadi sangat kuat sehingga media yang dikelola pemerintah, Beijing Daily, memuat artikel pada 29 November yang menjelaskan diskusi tersebut, mencatat bahwa empat perusahaan besar, yang biasa disebut dengan inisial pertama gabungan nama mereka, BATJ, semuanya telah membantah desas-desus tersebut.

Terlepas dari bantahan-bantahannya, data terbaru tidak melukiskan gambaran yang indah. Menurut situs berita bisnis Caixin, dari bulan April hingga September, iklan rekrutmen yang diposting di situs daftar pekerjaan Tiongkok yang populer, 51job.com, turun menjadi 83.000 dari 2,85 juta.

Layanan daftar pekerjaan populer lainnya, Zhaopin.com, melaporkan bahwa pada kuartal ketiga, jumlah iklan untuk posisi di industri IT dan internet turun 51 persen tahun-ke-tahun. Selama dua kuartal berturut-turut, permintaan dalam industri IT telah mengalami pertumbuhan negatif.

Putaran berita buruk terbaru tersebut mengikuti laporan pada bulan Oktober bahwa perusahaan teknologi besar seperti Huawei, Alibaba, dan JD.com telah mulai mempekerjakan lebih sedikit karyawan baru dan menghentikan program rekrutmen terbuka.

Bidang-bidang pekerjaan lain juga mengalami pengangguran skala besar.

Pada bulan November, Departemen Pertanian mengumumkan bahwa 7,4 juta pekerja migran telah kembali ke desa asal mereka setelah bekerja di kota-kota besar Tiongkok. Mereka sering melakukan pekerjaan kerah biru atau keterampilan rendah. Pihak-pihak berwenang Tiongkok telah menjelaskan bahwa para pekerja tersebut telah pensiun, namun rupanya karena putus asa untuk mendapatkan penghasilan lebih untuk keluarga mereka di pedesaan, mereka lebih memilih kehilangan pekerjaan.

Tiongkok telah lama menganggap pengangguran sebagai topik tabu untuk diketahui, karena mengisyaratkan ketidakstabilan sosial.

Sejumlah indikator telah menunjukkan bahwa ekonomi Tiongkok sedang melambat, seperti pasar saham yang sedang merosot, melambatnya permintaan konsumen, dan turunnya laba industri.

NetEase, portal berita Tiongkok, melaporkan pada bulan Oktober bahwa pada paruh pertama tahun ini, sedikit lebih dari 5 juta perusahaan telah ditutup dan lebih dari 2 juta orang menjadi pengangguran. Selama periode yang sama tersebut, pimpinan-pimpinan di 453 perusahaan terbuka telah mengundurkan diri atau dipecat. Artikel tersebut segera dihapus oleh sensor Tiongkok. (ran)

Ikuti Annie di Twitter: @annieeenyc

Rekomendasi video:

Tiongkok Resesi Ekonomi, Laporan yang Relevan Dikontrol Ketat

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds