- Erabaru - http://m.erabaru.net -

Laksamana Militan Tiongkok Sarankan Tenggelamkan Kapal Induk untuk Mengintimidasi AS

Luo Yuan, seorang akademisi militer Tiongkok peringkat laksamana muda Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN), telah mengklaim bahwa Amerika Serikat dapat dihancurkan di tengah perselisihan saat ini jika dua kapal induknya dihantam dan dihancurkan oleh rudal Tiongkok.

Dalam pidato 20 Desember yang disampaikan di Shenzhen, Tiongkok, Luo mengatakan bahwa perang dagang Tiongkok–AS yang sedang berlangsung “jelas bukan hanya gesekan karena ekonomi dan perdagangan,” tetapi merupakan “masalah strategis utama,” lapor Central News Agency (CNA) Taiwan pada 23 Desember.

Menurut Luo, “lima landasan Amerika Serikat” adalah militer, dolar, bakat, suara, dan kehadiran musuh. Mencemooh militer AS, ia mengatakan bahwa “yang paling ditakuti Amerika Serikat adalah menanggung derita para korban.” Memperhatikan kemampuan-kemampuan rudal anti kapal Tiongkok yang sedang berkembang, ia mengatakan bahwa menenggelamkan satu kapal induk dapat membunuh sebanyak 5.000 prajurit AS, atau 10.000 jika dua kapal hancur.

“Kita akan melihat betapa takutnya Amerika,” katanya.

Laksamana muda (rear admiral) tersebut, juga wakil kepala Academy of Military Sciences Tiongkok, menyampaikan pidatonya di KTT Daftar Industri Militer 2018.

Militer Tiongkok, Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), memiliki sejumlah besar personil yang tidak memiliki pelatihan tempur atau peran kepemimpinan, saat memegang pangkat tinggi. Itu termasuk pejabat-pejabat politik yang bertanggung jawab untuk mengindoktrinasi PLA dengan ideologi Partai Komunis Tiongkok (PKT), para penyanyi dan penari dalam apa yang biasa disebut brigade pekerjaan budaya, dan akademisi-akademisi militer jingoistik (patriotisme ekstrim yang suka berperang dan mengagung-agungkan negeri sendiri dan cinta tanah air) seperti Luo.

Luo memperingatkan bahwa kebijakan garis keras pemerintahan Trump saat ini terhadap rezim Tiongkok adalah satu-satunya masalah besar yang mendapat dukungan bipartisan di Washington. Dia mengkritik orang-orang Tiongkok yang cenderung “mengkritik diri sendiri” atau “refleksi” di tengah perselisihan-perselisihan Tiongkok-AS.

“Tetapi masalahnya bukan pada kita,” katanya. Sebaliknya, ia percaya bahwa Tiongkok harus “menggunakan kekuatannya untuk menyerang kelemahan-kelemahan musuh.”

“Serang di mana pun musuh sedang takut dihantam. Di mana pun musuh lemah, fokus saja pada pengembangan [keunggulan],” katanya.

Sebagai bagian dari strategi ini, Luo mengatakan bahwa Tiongkok memiliki tiga “chip penawar” yang dapat digunakan melawan Amerika Serikat. Ini dapat merugikan ekspor-ekspor kedelai AS, yang akan memiliki efek terbesar di Iowa, negara bagian utama dalam kampanye pemilihan Presiden Donald Trump. Selain itu, Beijing juga dapat menargetkan apa yang disebut Luo sebagai industri otomotif AS “kelas dua”, dan juga pembuatan pesawat terbang, karena satu dari setiap tiga pesawat Boeing 737 yang diproduksi dijual ke Tiongkok.

Negosiasi-negosiasi baru-baru ini menunjukkan bahwa ide-ide Luo telah dicoba dan tidak berfungsi. Dengan melonjaknya permintaan, Tiongkok telah melanjutkan pembelian kedelai AS dan menurunkan bea impor pada mobil-mobil Amerika sebagai tanda niat baik. Laporan-laporan juga mengatakan bahwa Tiongkok akan terus meningkatkan impor pesawat sipil buatan Amerika Serikat.

Pada 1 Desember, pemimpin Tiongkok Xi Jinping bertemu dengan Trump di Argentina di sela-sela KTT G-20. Di sana, Xi dilaporkan secara pribadi telah memeriksa daftar panjang tuntutan-tuntutan AS dan menawarkan solusi untuk masing-masing.

Setelah pertemuan tersebut, Gedung Putih mengumumkan penghentian 90 hari peningkatan perang dagang lebih lanjut, asalkan Beijing dapat membuat kemajuan dalam mengimplementasikan reformasi yang diperlukan untuk kesepakatan perdagangan yang adil.

Pada 18 Desember, Xi berpidato di sebuah acara Partai Komunis terkemuka di Beijing, menyiratkan bahwa reformasi-reformasi ekonomi struktural tidak sesuai harapan. Dia juga memuji pesaing utama politiknya, mantan pemimpin Partai Jiang Zemin, karena telah membantu rezim tersebut dengan jalur historis reformasi ekonominya.

Namun pada 29 Desember, Trump mengatakan bahwa dia telah melakukan “percakapan panjang dan baik” dengan Xi, dan bahwa kemajuan yang baik sedang dibuat dalam suatu kesepakatan. (ran)

Rekomendasi video:

Krisis Kekurangan Pangan Mengancam Tiongkok [1]