Quanjian Group, salah satu perusahaan terapi kesehatan terbesar di Tiongkok, dikecam lagi berkaitan dengan praktik yang diduga tidak bermoral dalam kematian seorang pasien kanker berusia 7 tahun.

Zhou Yang meninggal karena kanker pada akhir tahun 2015. Zhou Erli, ayah bocah tersebut dan seorang petani dari Mongolia Dalam, mengatakan kepada Beijing News pada 27 Desember bahwa ia akan mengajukan gugatan baru terhadap perusahaan tersebut setelah Tahun Baru. Dia mengatakan bahwa produk anti kanker yang dipasok oleh Quanjin telah menyebabkan kematian Yang, dan dia juga menuduh perusahaan iklan palsu. Quanjian telah membantah pernyataan Zhou.

Zhou telah mengajukan gugatan pada tahun 2013 ketika Yang masih hidup, namun kalah dalam persidangan pada tahun 2015. Dia tidak dapat melanjutkan gugatan karena kesehatan Yang semakin memburuk. Setelah tiga tahun, Zhou yang telah berbagi kisah pahit keluarganya dengan beberapa media, kini sedang mempersiapkan gugatan baru.

Pada tahun 2012, Yang didiagnosis mengidap tumor sel germinal ganas sacrococcygeal, dan dibawa ke Rumah Sakit Anak Beijing untuk dirawat. Selama enam bulan, ia menjalani empat operasi dan 23 putaran kemoterapi.

Pada Desember 2012, ketika situasi Yang telah menjadi stabil, Quanjian menghubungi keluarganya dan mengatakan bahwa mereka dapat menyembuhkan sepenuhnya gadis kecil yang saat itu berusia 4 tahun. Maka Zhou membawa Yang ke markas Quanjian di kota Tianjin, dan bertemu dengan Shu Yuhui, pendiri dan ketua Quanjian, yang memiliki pendapatan tahunan hampir 20 miliar yuan.

Zhou mengatakan bahwa karena dia yakin Quanjian dapat menyembuhkan Yang, dia telah menghabiskan 5.000 yuan (US$730) untuk membeli tiga obat herbal yang berbeda. Shu mengatakan bahwa Yang tidak membutuhkan obat atau perawatan lain, menurut Beijing News. Perwakilan dari Quanjian juga mengklaim bahwa mereka telah membayar obat-obatan Yang.

Keluarga Zhou telah memotret Shu pada hari mereka mengunjungi markas Quanjian. Foto tersebut kemudian digunakan dalam sebuah iklan yang mengklaim perusahaan telah menyembuhkan seorang pasien berusia 4 tahun dengan tumor sel germinal ganas sacrococcygeal (jenis tumor yang dikenal sebagai teratoma yang berkembang di pangkal tulang ekor).

Zhou mengatakan kesehatan putrinya memburuk setelah dirawat oleh Quanjian. Setelah empat bulan, Yang menjadi sangat kesakitan, dan setelah beberapa waktu di unit perawatan intensif rumah sakit, dia meninggal pada 12 Desember 2015.

Ketika Yang masih di rumah sakit, keluarga Zhou melihat fotonya di iklan Quanjian. Itu adalah iklan online yang sangat populer, dan keluarga menerima banyak panggilan telepon dari teman dan orang tak dikenal yang meminta kebenaran iklan tersebut. Mereka diberitahu bahwa kisah Yang juga ada di dalam brosur Quanjian.

Zhou menelepon Quanjian dan meminta mereka untuk mencabut iklan tersebut, tetapi mereka menolak, sehingga Zhou mengajukan gugatan pada tahun 2013. Pada April 2015, pengadilan distrik Songshan kota Chifeng, Mongolia Dalam, memutuskan bahwa tidak ada bukti yang cukup, dan iklan tersebut diterbitkan oleh dealer Quanjian, dan bukan oleh perusahaan.

PERAWATAN YANG BURUK

Banyak tuntutan hukum telah diajukan terhadap Quanjian karena penggunaan tema “perawatan pembakaran.” Perawatan ini melibatkan penggunaan alkohol khusus untuk membakar kulit pasien, kemudian dokter mematikan api setelah beberapa detik.

Quanjian tidak melakukan perawatan pembakaran itu sendiri, tetapi memberikan lisensi kepada fisioterapi untuk melakukan prosedur tersebut. Pada bulan Desember, Quanjian memiliki lebih dari 7.000 panti fisioterapi berlisensi di Tiongkok.

The Paper melaporkan pada 27 Desember bahwa seorang pasien bernama Bai dari kota Shangluo di Provinsi Shaanxi meninggal setelah menerima perawatan pembakaran pada 17 April 2015, karena alergi alkohol. Operator tersebut telah bertanggung jawab, tetapi bukan Quanjian.

Pada 7 Maret 2016, seorang pasien perawatan pembakaran bernama Xiao telah terbakar oleh alkohol di kota Shenzhen, Provinsi Guangdong. Pada Mei 2018, Pengadilan Menengah Rakyat Shenzhen menghukum Huang Yali, pemilik panti fisioterapi; Zhang Baoli, operatornya; dan memerintahkan Quanjian untuk membayar 272.000 yuan (US$39.600) kepada Xiao sebagai kompensasi.

Quanjian terus-menerus memiliki banyak pengikut karena perusahaan menggunakan multi-level marketing (MLM) sebagai model bisnisnya, cara cepat dan mudah untuk menghasilkan uang, Sohu melaporkan pada 26 Desember.

“Sangat sedikit orang yang bergabung dengan Quanjian demi mempromosikan kesehatan. Secara umum, orang-orang bergabung untuk menghasilkan uang,” lapor Huxiu pada 27 Desember mengutip seorang dealer Quanjian.

Keluhan-keluhan terhadap Quanjian dalam beberapa tahun terakhir dikabarkan telah diabaikan karena rezim Tiongkok diuntungkan oleh pajak yang dibayarkan oleh perusahaan tersebut setiap tahun.

China Fund News melaporkan pada 26 Desember bahwa pendapatan Quanjian 2017 adalah 17,6 miliar yuan. (ran)

Tonton berikutnya:

Populasi Gajah Asia Kritis Akibat Permintaan Obat Tiongkok Melonjak

 

Share

Video Popular