Beberapa politisi dan para ahli Ceko mendukung rancangan amandemen undang-undang transplantasi yang akan melarang warga Ceko mengunjungi Tiongkok untuk transplantasi organ, sebuah fenomena yang disebut “wisata transplantasi.” Langkah berani ini mengungkap praktik-praktik tidak etis dalam industri tersebut, terutama pengambilan organ secara paksa dari para tahanan hati nurani Tiongkok.

Di Tiongkok, sejak tahun 2006, sejumlah ahli telah memetakan peningkatan tajam dalam transplantasi dan perdagangan organ dari sistem penjara, yang menurut para ahli, masih berlanjut hingga hari ini. Temuan penelitian belum divalidasi oleh pengadilan. Namun, menurut sejumlah ahli, saksi dan staf medis, beberapa kelompok agama dan etnis dianiaya dan dipenjara di Tiongkok dan organ-organ vital mereka diambil di pusat transplantasi modern. Dan rezim Tiongkok berada di belakang pelanggaran tersebut.

Resolusi Parlemen Eropa 2013 dan undang-undang yang diadopsi di beberapa negara di seluruh dunia tentang wisata transplantasi dapat mendorong Republik Ceko untuk mengadopsi undang-undang semacam itu.

Senator Marek Hilšer, anggota dari Senate Health Committe, percaya bahwa Republik Ceko harus mengadopsi undang-undang yang membatasi wisata transplantasi ke Tiongkok, mirip dengan yang telah diadopsi oleh Spanyol (2013), Taiwan (2015), Italia (2016), Israel (2006) ) dan lain-lain. Baru-baru ini, Kanada telah memperjuangkan undang-undang yang sama dan Australia sedang mempertimbangkan pengenalan undang-undang baru.

“Kita seharusnya tidak mengabaikan hal ini dan saya akan mencoba mengusulkan amandemen dan melihat bagaimana hasilnya,” kata Hilšer, dalam sebuah wawancara dengan Radio Ceko pada 8 Desember 2018.

RUU transplantasi tersebut didukung oleh mantan Menteri Kebudayaan Daniel Herman, dan ahli bioetika Jan Payne dari Charles University di Praha. Amandemen undang-undang ini juga didukung oleh anggota Partai Bajak Laut (Pirate Party), Komite Helsinki Ceko (CHC) dan mantan Komisaris Hak Asasi Manusia Monika Šimůnková.

Di Republik Ceko, ini adalah upaya pertama untuk menetapkan “standar etika” baru ini dalam kaitannya dengan operasi transplantasi asing dan hukuman kejahatan yang terkait dengan penyalahgunaan pengambilan organ.

Hiler juga telah mengumumkan pada 19 November 2018 pada sidang dengar pendapat terbuka di Senat bahwa ia akan mencoba membahas kemungkinan mengubah undang-undang transplantasi. “Saya tidak tahu seperti apa undang-undang kita, tetapi saya ingin menganalisisnya. Dan jika larangan ini tidak diadopsi dalam hukum, yang telah diterapkan oleh negara-negara lain seperti Kanada atau Israel, saya akan berusaha untuk memastikan bahwa kami yang akan menanganinya,” katanya.

Menurut The Epoch Times, Senat tersebut telah menugaskan analisis tentang perawatan legislatif di negara-negara lain dengan Parliament Institute.

Herman telah mengalami masalah penganiayaan terhadap orang-orang beragama dan etnis minoritas di Tiongkok selama masa jabatannya sebagai direktur Institute for Study of Totalitarian Reimes di Praha. Dia juga secara pribadi telah bertemu dengan penulis laporan investigasi tentang industri transplantasi Tiongkok beberapa kali.

“Saya sepenuhnya mendukung inisiatif Senat untuk membuat resolusi terhadap wisata organ. Saya yakin bahwa contoh dari Israel, sekutu dekat kami, sangat menginspirasi dan bahwa kita dapat mengikuti jejak mereka. Dan hanya mengadopsi undang-undang yang relevan tersebut. Saya sendiri ingin memanfaatkan kemungkinan akses saya ke beberapa anggota parlemen dan pemerintah saat ini. Maksud saya, khususnya, dari Kementerian Luar Negeri atau mungkin Kementerian Kesehatan, dan untuk mengambil inisiatif ini di sana,” kata Herman pada sidang dengar pendapat terbuka di Senat pada 19 November 2018 tersebut.

Payne telah melihat praktik-praktik tidak etis dalam industri transplantasi Tiongkok. Dia mendukung adopsi undang-undang tentang wisata transplantasi dan dalam meningkatkan kesadaran akan masalah ini, jadi dia percaya bahwa perlu untuk mengadakan diskusi publik tentang topik tersebut.

“Saya memiliki pengalaman sendiri, karena saya telah menangani masalah ini sebelumnya, jadi saya kembali menyebutkan masalah yang banyak orang di Republik Ceko sungguh-sungguh tidak mempercayainya. Lalu ada kelompok yang tidak ingin mempercayainya. Dan kemudian ada kelompok yang tidak dapat mempercayainya. Jadi kita tidak akan mengubah dua kelompok lainnya, dan kita tidak akan mengubah politik-politik Tiongkok, namun akan menjadi baik untuk banyak-banyak membicarakannya, ada politisi di sini, ada wartawan di sini, untuk menyampaikan masalah ini kepada publik, sehingga mereka yang tidak percaya sekarang, namun bisa mempercayainya, menjadi percaya bahwa kenyataannya benar-benar mengerikan,” kata Payne sehubungan dengan pernyataan tentang kasus-kasus menggunakan operasi transplantasi untuk membunuh para pembangkang di Tiongkok.

Payne, bersama dengan mantan Menteri Hak Asasi Manusia, Michael Kocab, menjadi penyokong terjemahan bahasa Ceko dari buku “The Slaughter” karya Ethan Gutmann, sebuah buku yang mengungkap penyalahgunaan tahanan oleh rezim Tiongkok sebagai donor-donor yang tidak berdaya melawan kehendak untuk transplantasi komersial di pusat-pusat transplantasi organ Tiongkok.

MENCEGAH WISATA TRANSPLANTASI

Karena memerangi praktik tidak etis secara langsung di wilayah Tiongkok tidak layak untuk negara-negara Barat, upaya mereka difokuskan pada meminimalkan partisipasi dalam transplantasi organ dari donor tak berdaya ini.

“Di Italia, kita tidak memiliki kekuatan untuk menghentikan kejahatan ini, tetapi kita memiliki kewajiban untuk melakukan segala upaya untuk tidak menjadi rekan peserta,” kata Senator Maurizio Romani saat debat di Senat Italia pada Maret 2015.

Amandemen hukum Italia juga telah dipuji oleh ahli transplantasi Ceko MUDr. Štefan Vitko, Csc., Anggota Masyarakat Transplantasi Ceko (Czech Transplantation Society).

“Luar biasa dalam hukum Italia adalah bahwa penderita yang melakukan transplantasi organ ‘komersial’ juga akan terjerat hukum, saya pikir ini sangat efektif. Sanksi tenaga medis juga nyata,” tulis Vitko kepada The Epoch Times dalam menanggapi laporan yang disebutkan di atas pada tahun 2016.

Amandemen Italia menilai denda keuangan yang tinggi bagi staf medis yang bertindak sebagai perantara dalam transplantasi seperti itu, sambil menghukum dokter, perawat atau staf dengan larangan seumur hidup untuk praktik perawatan kesehatan.

Czech Helsinki Committee (CHC) juga telah menanggapi tuduhan tentang rezim Tiongkok membunuh para pembangkang melalui penggunaan operasi transplantasi yang kejam sebagai donor organ yang tidak berdaya untuk menolak: “CHC mengungkapkan keprihatinannya yang mendalam atas laporan-laporan yang dapat dipercaya dan terus berulang tentang pengambilan organ sistematis yang disetujui negara dari para tahanan hati nurani, termasuk banyak pengikut Falun Gong karena keyakinan-keyakinan atas kepercayaan mereka, serta anggota-anggota dari kelompok-kelompok agama dan etnis minoritas yang lainnya.”

Merujuk pada resolusi Parlemen Eropa No. 2013/2981 (RSP) tentang pengambilan organ secara paksa di Tiongkok, CHC “menyerukan kepada pemerintah Ceko dan Presiden Republik Ceko untuk memberi perhatian pada masalah pengambilan organ secara paksa dari para tahanan hati nurani di Tiongkok dan secara terbuka mengutuk praktik-praktik kejam yang berkaitan dengan transplantasi organ di negara ini, termasuk meningkatkan kesadaran warga Ceko yang bepergian ke Tiongkok tentang masalah ini, dan mengambil semua langkah untuk mencegah setiap wisata transplantasi antara Republik Ceko dan Tiongkok.”

Pada Juli 2007, Masyarakat Transplantasi Ceko telah menerima surat dari Doctors Against Forced Organ Harvesting (DAFOH), sebuah organisasi yang terutama berurusan dengan praktik-praktik pengadaan organ di Tiongkok. “Masyarakat Transplantasi Ceko secara jelas mengutuk praktik semacam itu dan sepenuhnya menjauhkan diri dari mereka,” kata asosiasi tersebut di situs webnya.

PENGAMBILAN ORGAN PAKSA DI TIONGKOK TERUNGKAP

Pada 28 Juni 2017, sekretaris ketiga Kedutaan Besar Tiongkok di Praha, Qi Dazhuang, mengirim pernyataan ke Radio Ceko, di mana ia menyangkal semua tuduhan praktik-praktik penyalahgunaan yang berkaitan dengan transplantasi organ.

Namun, bukti bahwa rezim Tiongkok mengambil organ dari para tahanan hati nurani telah dibawa ke publik melalui karya dua orang Kanada, pengacara hak asasi manusia David Matas dan mantan sekretaris negara Kanada untuk Asia-Pasifik, David Kilgour. Penelitian mereka menunjukkan bahwa sebagian besar tahanan, yang dibunuh dalam proses itu, adalah penganut latihan spiritual Falun Gong, sebuah ajaran pengolahan diri berbasis meditasi yang telah sangat ditindas oleh rezim Tiongkok sejak 1999.

Sejak Maret 2006, ada semakin banyak penyelidikan dan laporan yang menuduh bahwa PKT menggunakan pasukan militer dan keamanannya untuk membunuh para praktisi Falun Gong dan tahanan hati nurani lainnya yang masih hidup untuk diambil organnya. Kesaksian-kesaksian dari orang dalam telah menjelaskan bahwa pihak-pihak berwenang menggunakan sistem penjara seperti sebuah kolam berisi donor organ hidup yang dipersiapkan untuk dibunuh atas permintaan.

Kilgour dan Matas merilis hasil penyelidikan pendahuluan mereka dalam laporan 2006, berjudul “Report Into Allegations of Organ Harvesting of Falun Gong Practitioners in China”.

Di seluruh dunia, pasien yang sangat membutuhkan transplantasi organ selama hampir dua dekade terakhir melakukan perjalanan ke Tiongkok untuk pembedahan, di mana mereka melaporkan dapat memperoleh organ yang cocok hanya dalam beberapa minggu atau bulan, jauh lebih pendek daripada masa tunggu di negara asal mereka yang berdasarkan pada donasi-donasi organ.

Bagaimanapun para wisatawan medis ini tanpa disadari telah berkontribusi pada meningkatnya perdagangan pengambilan organ gelap di Tiongkok, di mana perputaran cepat dalam penjadwalan operasi-operasi transplantasi adalah terjadi karena pembunuhan atas permintaan negara tersebut, Matas dan Kilgour menyimpulkan dalam beberapa studi yang mereka tulis bersama tentang pengambilan organ secara paksa di Tiongkok. Keduanya dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2010 untuk pekerjaan mereka tersebut.

Mereka memperkirakan bahwa volume transplantasi di Tiongkok kemungkinan telah mencapai puluhan ribu per tahun sejak tahun 2000. (ran)

Tonton yang berikut:

‘Ngeri’, Dokter Ungkap Kejahatan Pengambilan Organ Tubuh di Tiongkok

Share

Video Popular