Oleh J.R. Nyquist

KOMENTAR

Salah satu musuh komunisme Soviet yang paling terkenal adalah Vladimir Bukovsky. Dia disiksa oleh otoritas Soviet. Dia menghabiskan bertahun-tahun di penjara Soviet. Dia bahkan dinyatakan “gila” dan dikirim ke penjara kejiwaan. Ketika Bukovsky diasingkan ke Barat, orang-orang memberikan lip service untuk keberaniannya; tetapi hanya sedikit yang memperhatikan peringatannya tentang kebijakan Perestroika dari Gorbachev.

Bukovsky telah mengingatkan semua orang bahwa semua pemimpin Soviet adalah pembohong. Gorbachev, katanya, tidak terkecuali, dan tentu saja bukan demokrat. Seperti Lenin, Stalin, Khrushchev, dan Brezhnev, Gorbachev adalah pembohong dan seorang algojo. Namun hampir tidak ada yang mendengarkan. Semua orang ingin percaya bahwa Perang Dingin sudah berakhir.

Tetapi bagaimana kita bisa memenangkan Perang Dingin? Ini adalah pertanyaan yang tidak menyenangkan yang diajukan Bukovsky. Editor senior Random House Jason Epstein telah menolak pertanyaan Bukovsky seluruhnya. Maka, buku Bukovsky tentang “kejatuhan komunisme” yang sama-samar tidak diterbitkan dalam bahasa Inggris, sampai sekarang.

Judul buku itu adalah “Judgment in Moscow” (Penghakiman di Moskow). Telah diterbitkan dalam edisi Prancis dan Jerman dua dekade lalu, dan buku itu telah teruji oleh waktu. Saya mewawancarai Bukovsky pada 22 Desember, melalui telepon, menanyakan bagaimana edisi Prancis dan Jerman tentang buku itu yang telah diterima bertahun-tahun yang lalu.

KOMUNISME DI MANA SAJA

Vladimir Bukovsky: “Ada beberapa ulasan yang menyampaikan pujian di Prancis, tetapi hanya sedikit yang benar-benar memperhatikannya. Di Jerman, penerimaannya bahkan lebih tenang.”

J.R. Nyquist: “Dan bagaimana kisah Bukovsky tentang keterlibatan Barat dalam kejahatan komunis, dan ketidaksadaran Barat, dan ‘akhir Perang Dingin’ yang buruk, diterima di dunia yang berbahasa Inggris?”

Bukovsky: “Ini adalah perjuangan sendiri yang telah saya lakukan sejak usia 16 tahun. Dan perjuangan akan terus menjadi seorang diri. Masalah sebenarnya adalah elit di Barat, suatu kekuatan dari ‘perdamaian dan kemajuan’. Elite Barat adalah sosialis. Mereka tidak pernah serius melawan kekuatan Soviet.”

Nyquist: “Dan bagaimana dengan kaum konservatif? Apakah mereka serius menentang komunisme? “

Bukovsky: “Mereka tidak ingin mengetahui kebenaran. Ada ide yang salah di belakang mereka. Sebagian besar konservatif percaya bahwa hal itu tidak begitu buruk di Barat. Yang pertama memperhatikan adalah Solzhenitsyn. Dia mengatakan komunisme ada di depan semua orang, namun tidak ada yang mengerti apa itu.”

Nyquist: “Jika mereka tidak memahami komunisme, tidak bisakah Anda menjelaskannya kepada mereka?”

Bukovsky: “Sayangnya tidak ada jalan pendek untuk melakukannya dan, karena topiknya rumit, orang dengan cepat kehilangan minat. Itu membuat mereka bosan. Mereka malas dan lebih suka jawaban yang dangkal.”

Nyquist: “Jadi Barat tidak pernah mengerti komunisme. Atau mungkin mereka berpikir bahwa anti-komunisme itu gila.”

Bukovsky: “Tidak, ini masalah kehilangan pendengar. Orang-orang malas. Mereka lebih suka penilaian yang dangkal. Tidak mungkin bagi mereka untuk masuk terlalu dalam. Ketika Anda berbicara tentang komunisme, mata mereka sayu kehilangan pandangan. Mereka menjadi bosan. “

Nyquist: “Mungkinkah itu benar?”

Bukovsky: “Ya, saya telah menyampaikan banyak ceramah tentang masalah ini. Orang-orang bangun di tengah ceramah dan pergi. Konsepnya terlalu sulit bagi mereka. Mereka ingin itu mudah.”

Nyquist: “Apa harapan untuk masa depan?”

Bukovsky: “Akan ada lebih banyak penderitaan, lebih banyak kehidupan yang hancur.”

Nyquist: “Apakah komunis di Rusia menyatukan kembali Uni Soviet?”

Bukovsky: “Ya, mereka cukup naif untuk berpikir mereka bisa melakukan ini. Tetapi mereka tidak akan pernah berhasil.”

HARAPAN DI UKRAINA?

Nyquist: “Bagaimana dengan revolusi oranye di Ukraina? Tentunya ada harapan di Ukraina.”

Bukovsky: “Ukraina berada di posisi yang berbahaya. Semuanya tergantung pada keseimbangan. Itu bisa jadi jalan yang baik.”

Nyquist: “Bagaimana dengan Presiden Ukraina Petro Poroshenko?”

Bukovsky: “Poroshenko hanyalah anggota aparatur komunis lainnya. Dia tipikal (mempunyai kualitas khusus). Masalahnya di Ukraina, seperti di Rusia, kita tidak memiliki pemimpin. Itu adalah cerita lama yang sama, biografi-biografi usang yang sama. Pemikiran mereka tidak jauh berbeda dari masa lalu Soviet.”

Nyquist: “Kita memiliki masalah serupa di Barat.”

Bukovsky: “Saat ini, Anda benar. Tidak adanya kepemimpinan itu menakutkan. Yang kita sebut elit telah menjadi bermoral rusak. Di masa lalu, dalam sejarah, kaum elit akan dimusnahkan secara berkala dalam revolusi. Di zaman kita, itu tidak terjadi. Kita terlalu beradab.”

Nyquist: “Namun, bisakah cita-cita kebebasan menyebar dari Ukraina ke Rusia?”

Bukovsky: “Ya, tetapi belum. Nasionalisme Ukraina muncul dari kesalahan serius Rusia. Moskow telah membuat kesalahan besar di Ukraina.”

Nyquist: “Bisakah kesalahan fatal ini diperbaiki setelah Putin meninggalkan kantor?”

Bukovsky: “Tidak, mereka tidak dapat memperbaikinya. Kremlin menghina orang-orang Ukraina itu sebagai saudara junior. “Kalian terlalu kecil untuk memutuskan sendiri,” kata mereka. ‘Moskow harus memutuskan untuk kalian.’ Inilah alasan munculnya nasionalisme Ukraina.”

Nyquist: “Jadi Kremlin membuat kesalahan besar?”

Bukovsky: “Ya, mereka memiliki masalah nyata. Tapi begitu juga Barat.”

KAUM ELIT BERMORAL RUSAK

Masalahnya, kemudian, bukan Timur versus Barat. Masalahnya adalah bahwa para elit di hampir setiap negara telah menjadi bermoral rusak dan sosialis. Seperti Bukovsky menulis dalam bukunya, “Bahkan James Bond yang panjang umur tidak melawan KGB, tetapi paling sering dalam persekutuan dengan KGB, melawan beberapa perusahaan super imajiner yang dipimpin, seperti kebiasaan, oleh seorang kapitalis gila.”

Buku Bukovsky, “Judgment in Moscow,” akan segera dirilis dalam bahasa Inggris. Apa yang dia katakan telah terjadi menjelang akhir Perang Dingin? Bukovsky menulis, “Ini adalah kegagalan besar, penyerahan total posisi-posisinya oleh Barat pada saat paling kritis dalam sejarah kita.”

Barat bergegas mendukung “algojo, Gorbachev.” Dan terlepas dari semua bantuan itu, ketika Uni Soviet “jatuh,” para algojo dalam ribuan mereka tidak dibuat bertanggung jawab. Tidak ada pengadilan komunisme sebagai suatu sistem, tidak ada “penghakiman di Moskow” karena telah ada “penghakiman di Nuremberg.”

Nuremberg adalah sebuah kota di Jerman selatan, di Bavaria; populasi 500.900 (perkiraan tahun 2006). Selama tahun 1930-an, kongres-kongres Partai Nazi dan rapat umum tahunan diadakan di sini, dan pada tahun 1945–46 itu adalah tempat persidangan perang Nuremberg, di mana para penjahat perang Nazi diadili oleh pengadilan militer internasional.

Sebaliknya, seorang jenderal KGB seperti Oleg Kalugin, yang menyombongkan tentang pembunuhannya, telah pensiun untuk tinggal di Barat. Jika tidak ada undang-undang tentang pembatasan-pembatasan pembunuhan, bagaimana ini bisa terjadi? Bukovsky menulis bahwa Glasnost dan Perestroika adalah “penciptaan-penciptaan yang sangat kejam” yang telah mengesahkan apa yang membuatnya hidup kembali sesudahnya. “Dari ratusan ribu politisi, jurnalis dan akademisi, hanya segelintir orang yang cukup tenang dan berkepala dingin untuk tidak menyerah pada bujukan dan godaan, dan itu bahkan lebih kecil lagi yang memiliki keberanian untuk menyuarakan keraguan mereka dengan keras.”

Belakangan dalam buku itu, Bukovsky mencirikan elit-elit Amerika sebagai “telah dibesarkan dengan kebohongan dan pengkhianatan,” mengecam mereka sebagai “sekutu alami Uni Soviet.” Dengan begitu ia tetap setia seperti dalam hal apa pun yang terjadi hari ini.

Lihatlah perubahan yang sedang dihasilkan dalam keseimbangan kekuatan global beberapa dekade kemudian: Rezim Putin menghubungkan senjata dengan rezim komunis di Tiongkok, dengan rezim komunis di Kuba, dengan Nikaragua dan Afrika Selatan, Vietnam dan Korea Utara, kata-kata Bukovsky menjadi jelas, memasuki kesadaran. Blok komunis dilahirkan kembali sebagai sesuatu yang berbeda setelah kehancurannya, dengan senjata baru, teknologi baru, dan pengaruh ekonomi baru. Kita telah mempercayai kebohongan komunis dan telah menginvestasikan “dividen perdamaian” kita. Sekarang kita terancam dari dalam dan dari luar.

“Semuanya tergantung pada keseimbangan,” kata Bukovsky. (ran)

Penulis opini, J.R. Nyquist adalah kolumnis dan penulis buku-buku “Origins of the Fourth World War” (Asal-usul Perang Dunia Keempat) dan “The Fool and His Enemy” (Si Bodoh dan Musuh-Nya), serta penulis bersama “The New Tactics of Global War” (Taktik Baru Perang Global).

Tonton yang berikut:

Agama Dipaksa Tunduk kepada Komunis Tiongkok, Apa Jadinya?

Share

Video Popular