Erabaru.net. Singapura adalah lambang global kelestarian lingkungan.

Keadaan pulau sekitar enam juta orang menawarkan infrastruktur manajemen limbah padat yang efisien yang dimulai di rumah dan berakhir di pabrik limbah pengolahan energi, di mana insinerasi menghasilkan uap.

Proses ini mengurangi volume limbah padat hingga 90%. Uap kemudian menjalankan generator turbin untuk menghasilkan listrik, yang memenuhi kebutuhan listrik masyarakat.

Abu yang terbakar, serta limbah non-pembakaran lainnya, diangkut ke TPA Semakau, sebuah pulau buatan seluas 350 hektar (3,5 kilometer persegi) yang tidak seperti tempat pembuangan sampah lainnya yang banyak terlihat hingga saat ini.

Image via Facebook/Nas Daily

Nuseir Yassin, seorang blogger Arab-Israel, baru-baru ini mengunjungi TPA bersama pacarnya dan membagikan cara kerjanya dalam sebuah video.

“Lihat, saya di sini dengan pacar saya berlibur di pulau yang indah di lepas pantai Singapura,” kata Yassin. “Cantik, bersih, bagus!”

“Tapi bagaimana kalau aku memberitahumu bahwa pulau yang bagus ini terbuat dari sampah ?!”

Semakau, yang dibuka pada tahun 1999, adalah satu-satunya fasilitas penimbunan sampah di Singapura. Diproyeksikan untuk mengakomodasi kebutuhan pembuangan limbah nasional sampai 2035.

Situs ini dipisahkan dari sisa laut dengan perimeter batu sepanjang tujuh kilometer (4.35 mil), yang dilapisi “dengan membran kedap air dan lapisan tanah liat laut.”

Pemandangan TPA dari bagian barat perbatuan batu. Gambar melalui Wikimedia Commons

Kehidupan laut juga menjadi prioritas selama pembangunan TPA. Dengan demikian, terumbu karang dan pohon bakau di sekitarnya hidup dan berkembang.

Image via Facebook/Nas Daily

Bahkan lebih baik, TPA itu sendiri telah berubah menjadi surga duniawi, ditutupi oleh tanaman hijau subur yang dengan mudah menipu orang-orang agar berpikir bahwa mereka berdiri di tempat liburan.

“Tidak berbau sama sekali,” tambah Yassin. “Proses yang terjadi di sini tidak merusak lingkungan, karang masih hidup, hewan-hewan masih ada, dan hutan masih hijau.”

“Orang-orang bahkan datang untuk mengambil foto pernikahan di tempat pembuangan sampah.”

Image via Facebook/Nas Daily

Yassin membandingkan tempat pembuangan sampah dengan fasilitas serupa di tempat lain di dunia, yang kebetulan terlihat sangat berlawanan.

“Di banyak negara, tempat pembuangan sampah berbau sangat menyengat, dan sangat tidak direkomendasikan untuk dilihat dan dikunjungi. Inilah mengapa semua orang perlu melihat ini! ”

Image via Facebook/Nas Daily

Tak perlu dikatakan, Singapura telah membuktikan bahwa kemajuan dan keberlanjutan dapat dengan mudah bekerja bersama-sama.

“Orang-orang Singapura telah membuat tempat pembuangan sampah terasa seperti sebuah restoran!”

Image via Facebook/Nas Daily

Setelah memposting video, Yassin membahas beberapa masalah, seperti proses pembakaran dan “pembuangan” abu pada “lautan”. (rpg)

Sumber: nextshark

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular