- Erabaru - http://m.erabaru.net -

Bahkan Iklan McDonald Menjadi Perseteruan Taiwan dengan Tiongkok

McDonald telah tunduk pada tekanan dari nasionalis Tiongkok, dengan menghapus iklan yang dianggap mendukung kemerdekaan Taiwan setelah memicu kemarahan di antara para netizen Tiongkok daratan.

Iklan Youtube yang kontroversial telah mempromosikan Egg McMuffins, raksasa makanan cepat saji kepada para siswa yang akan mengikuti ujian. Ia menggambarkan siswa-siswa tersebut menjadi beruntung dalam ujian mereka setelah makan sarapan populer “manfubao,” yang diterjemahkan menjadi “penuh keberuntungan.”

Netizen bermata jeli telah melihat bahwa salah satu dari siswa tersebut memiliki kartu masuk ujian yang mencantumkan kewarganegaraannya sebagai “Taiwan.”

Screenshot kartu masuk tersebut dimuat di media sosial, menyebabkan McDonald menjadi perusahaan asing terbaru yang mendapatkan kemarahan netizen Tiongkok.

Komentar di papan buletin internet menuduh perusahaan makanan cepat saji itu telah menyerang kedaulatan Tiongkok dan melanggar hukum daratan dengan secara implisit mendukung kemerdekaan Taiwan. Beijing selalu mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya.

Beberapa komentator menyerukan boikot, sementara yang lain meminta waralaba daratan itu untuk diusir dari negara tersebut.

Seorang netizen berkomentar, “Hanya jika tanah airnya kuat kita dapat membangun martabatnya! Hidup ibu pertiwi!”

“Kemerdekaan Taiwan itu baik,” tulis komentator lain. “Kemerdekaan Taiwan akan menghancurkan komunis Tiongkok.

“Jika Partai Komunis Tiongkok tidak hancur, ‘meriam-meriam mulut’ Tiongkok memutarbalikkan definisi benar dan salah di mana-mana, menyebabkan orang-orang di seluruh dunia memandang rendah mereka…”

Iklan yang memiliki durasi publikasi singkat dari tanggal 6-18 Desember tersebut kini telah dihapus

Namun, reaksi dari netizen berlanjut sampai McDonald memecah kebisuannya satu bulan kemudian.

“Kami dengan kuat mendukung kebijakan satu-Tiongkok dan secara tegas menjaga kedaulatan dan integritas teritorial Tiongkok. Iklan telah diturunkan dari internet,” perusahaan rantai makanan cepat saji Tiongkok menyatakan di Weibo pada 19 Januari.

Ketika McDonald di Tiongkok dimiliki oleh CITIC Ltd Tiongkok dan Carlyle Group yang berbasis di AS, sementara gerai McDonald di Taiwan dimiliki oleh operator jaringan restoran Taiwan, Deyu Co. Tidak jelas seberapa besar tanggung jawab untuk menghapus video yang dianggap sebagai milik atau diproduksi oleh McDonald’s Tiongkok tersebut.

Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu mempertimbangkan masalah ini dalam tweet pada 19 Januari.

“Apa? Sekarang bahkan hamburger harus mengikuti satu prinsip Tiongkok? Anda pasti bercanda!”

Pada 21 Januari, permintaan maaf itu tampaknya telah menghilang dari halaman Weibo McDonald di Tiongkok. (ran)

Video pilihan: 

Hati-hati..!!! Hotel di Tiongkok Penuh Kamera Tersembunyi [4]