Irene Luo -The Epoch Times

Selama berabad-abad, orang Tiongkok pada zaman dahulu memuliakan dan menyukai dengan pemandangan indah. Tiongkok kuno adalah negeri tempat manusia dan surgawi  berdampingan. Para pertapa Tao mengembara di pegunungan yang diselimuti kabut, dan para praktisi spiritual bermeditasi di gua-gua terdalam.

Dunia natural dengan puncak gunung yang tinggi, aliran sungai yang mengalir, dan air terjun yang deras, bukan hanya sebuah sumber keindahan. Itu adalah tempat di mana seseorang dapat meningkatkan taraf pikiran, jiwa dan membebaskan diri dari kemelekatan, kebodohan, dan kegalauan dari kehidupan dunia manusia.

Bagi Konfusius dan Taois, alam adalah sumber kebijaksanaan yang tak terbatas. Seperti yang dikatakan Konfusius, “Kegembiraan yang bijaksana di laut. Kegembiraan manusiawi di gunung.” Dan sebagai pendiri Taoisme, Lao Tzu pernah berkata,” Manusia mengikuti Jalan Bumi; Bumi mengikuti Jalan Surga; Surga memodelkan Jalan Dao; Dao memodelkan Jalan alam. ”

“Landscapes in the Manner of the Ancients,” oleh Wang Jian, Dinasti Qing (1644-1911). Koleksi Keluarga Edward Elliott, hadiah dari Douglas Dillon Gift, 1989. Lukisan-lukisan Wang Jian mengungkapkan visi tentang seorang pria yang mendalami tradisi. Seorang anggota elit berpendidikan, ia mampu mempelajari  seni sejak usia muda. (The Metropolitan Museum of Art)

Pemandangan alam meresapi hampir ke semua setiap bidang seni Tiongkok, mulai dari lukisan hingga vas porselen. Di bidang seni lukis, orang Tiongkok secara tradisional menghormati pemandangan alam di atas semua gaya lukis lainnya. Dalam bentang alam yang luas ini, manusia digambarkan sebagai figur yang sangat kecil — menjadi bagian terdalam sebagai sosok rendah hati dan terhormat dengan besutan kekuatan yang agung.

Belasan karya kuas dan tinta yang begitu indah sekarang dipajang di The Metropolitan Museum of Art’s exhibition di New York, AS dengan tema “Aliran Sungai dan Pegunungan Tanpa Akhir: Tradisi Lansekap Tiongkok,” yang sekarang digelar dalam sepertiga dari empat putarannya. Kuratornya adalah Joseph Scheier-Dolberg, ingin menunjukkan keragaman bentuk seni yang tampaknya monolitik dan tak masuk akal ini dengan membaginya menjadi sembilan tema yang berbeda.

Pandangan sebagian dari “Pemandangan Empat Musim dalam Mode Pelukis Sepuh,” 1635, oleh Wei Zhike, Dinasti Ming (1368–1644). Hadiah dari J.T. Tai, 1968. Ini adalah bagian kecil dari handscrol sepanjang hampir 12 meter oleh Wei Zhike, seorang pelukis penting di kancah seni Nanjing.  (The Metropolitan Museum of Art)

Sebuah galeri memamerkan karya-karya yang menyamai karya-karya pelukis ulung senior, satunya lagi galeri membangkitkan legenda sejarah, dan galeri lain menunjuk pada hubungan keharmonisan antara puisi dan lukisan Tiongkok, dengan satunya lagi sering mencerminkan yang lainnya.

Pameran ini menyertakan koleksi Met Museum terdiri 2.000 karya seni lukis dan kaligrafi, dan menampilkan belasan pinjaman koleksi pribadi. “Bahkan pengunjung yang telah datang ke sini lagi dan lagi dan mengetahui koleksi dengan sangat baik – saya pikir mereka akan menemukan beberapa kejutan,” kata Scheier-Dolberg.

Beberapa lukisan belum pernah dipamerkan di The Met selama bertahun-tahun, dan satu dipajang untuk pertama kalinya, seabad setelah lukisan itu pertama kali diperoleh oleh The Met.

Pemandangan alam hadir sebagai genre independen dalam lukisan Tiongkok selama tahun-tahun terakhir Dinasti Tang (619–906). Selama berabad-abad, telah berkembang menjadi tradisi artistik yang kaya dan beragam.

Lembaran lukisan dan puisi di “Garden of the Inept Administrator,” 1551, oleh Wen Zhengming, Dinasti Ming (1368–1644). Hadiah Douglas Dillon, 1979. Pada usia 81, Wen melukis ini dengan delapan pemandangan taman, yang berhasil menggabungkan “tiga kesempurnaan” seni Tiongkok: puisi, kaligrafi, dan lukisan.(The Metropolitan Museum of Art)

Bentuk utama dari lukisan pemandangan adalah hanging scroll atau gulir gantung, handscroll atau gulungan, dan lembaran. Hanging Scrol digantung di dinding, digantung dengan tali sutra, sementara tipikal Handscrol biasanya digulung, disimpan dalam kotak, dan hanya sebentar-sebentar dibuka untuk dihayati. Lukisan gulungan dapat menjangkau luas seluruh ruangan, tetapi meskipun demikian, secara tradisional dia dipandang dengan bentangan satu lengan pada satu waktu.

Handscrolls mengajak pemirsa ke tempat kejadian untuk berjalan-jalan di jalanan yang berkelok-kelok bersama figur-figur kecil, yang dikerdilkan oleh pemandangan sekitarnya.

Dalam “Pemandangan Nanjing di Empat Musim”, sebuah karya agung sepanjang hampir 12 meter yang memukau, pelukis Wei Zhike menggunakan mode kuas yang membawa pemirsa melalui beberapa musim dan tempat-tempat terkenal di Nanjing.

Banyak lukisan pemandangan Tiongkok dipenuhi dengan simbol atau kiasan umum, yang kini hanya dapat dikenali bagi mereka yang lebih mengenal bentuk seni ini. Lukisan yang terinspirasi oleh Paviliun Anggrek sering menggambarkan sekelompok cendekiawan yang duduk di sepanjang tepi sungai.

Seperti ceritanya, pada seremoni musim semi di abad keempat, orang-orang terpelajar menggelar pertemuan dengan mempertandingkan minum dan membaca puisi. Mangkuk anggur beras mengapung di arus sungai yang berliku, dan setiap kali gelas berhenti di depan seseorang, dia harus minum anggur dan secara spontan membuat puisi. Pada hari terakhir, para cerdik pandai membaca belasan puisi.

Di antara simbol-simbol yang paling umum dalam lukisan pemandangan Tiongkok adalah simbol pertapa – yang biasanya ditampilkan dalam lukisan sebagai seorang manusia yang dikelilingi oleh alam, memancing di atas perahu, membaca di pengasingan, atau menatap air terjun.

Dalam sejarah Tiongkok, pejabat-pejabat cendekiawan biasanya berkontemplasi dari masyarakat dan kehidupan politik, terutama pada masa-masa gejolak politik atau korupsi yang merajalela di tahun-tahun kejatuhan sebuah dinasti. Jauh dari dunia manusia yang berdebu, mereka mengolah diri mereka sendiri dan menjalani kehidupan yang damai dikhususkan untuk ilmu pengetahuan dan seni.

Lukisan di “Landscapes with Poems,” 1688, oleh Gong Xian, Qing Dynasty (1644–1911). Hadiah Douglas Dillon, 1981. Pertapa Gong Xian, subjek setia Dinasti Ming yang ditaklukkan, menggambarkan tempat tinggal yang tertutup dan melengkapinya dengan sebuah puisi, simbol orang-orang saleh, kemampuan mereka untuk bertahan di musim dingin. (The Metropolitan Museum of Art)

Melukis di Tiongkok kuno bukan domain eksklusif seniman profesional. Dimulai pada Dinasti Song (960-1279), kelas baru para pejabat-cendekiawan juga banyak mempelajari seni, termasuk melukis, puisi, musik, dan kaligrafi. Konfusius percaya bahwa seni membantu peningkatan moral. Cendekiawan klasik melambangkan kebajikan batin dan penyempurnaan lahiriah yang mana tercermin dalam keterampilan artistiknya.

Seperti seni Tiongkok lainnya, lukisan tradisional Tiongkok menekankan “yijing” – perasaan dan makna yang ditimbulkan oleh sebuah karya seni. Diambil secara harfiah, yijing berarti “bidang makna.” Ini adalah ruang artistik yang ada di luar garis fisik dan kontur yang diberikan pada kertas atau sutra.

Tempat kuas oleh Gu Jue, Dinasti Qing (1644–1911), periode Kangxi (1662–1722). Dibeli, Eileen W. Bamberger Bequest, untuk mengenang suaminya, Max Bamberger, 1994. Tempat sikat bambu ini menggambarkan puisi terkenal “Ode to Pavilion of the Old Inebriated Old Man” oleh Ouyang Xiu, yang diturunkan pada 1045. Provinsi Anhui yang terpencil tempat ia menikmati hiburan dan minuman. (The Metropolitan Museum of Art)

Sapuan kuas seorang seniman adalah jendela kepada jiwa, emosinya, dan pandangan dunianya. Itu adalah “jejak pikiran,” kata Scheier-Dolberg. “Seperti kaligrafi, ini adalah seni yang benar-benar bisa memberitahumu tentang orang itu, dan itu bisa benar-benar, sangat ekspresif.”

Pemandangan alam yang digambarkan dalam sebuah lukisan dengan demikian menjadi media di mana seniman mengekspresikan perasaan terdalam mereka. Pada akhirnya memberikan mereka suka cita terbesar ketika mereka bertemu seseorang yang bisa menafsirkan seni dan berbagi perasaan mereka.

Vas bentuk persegi dari Dinasti Qing (1644–1911), tanda dan periode Kangxi (1662–1722). hadiah Julia dan John Curtis, 2015. Teks dan gambar pada vas porselen ini mencerminkan dua karya agung yang ditulis oleh penyair dan negarawan Su Shi (1037–1101) pada 1082 tentang Tebing Merah, tempat pertempuran terkenal pada akhir Dinasti Han. (The Metropolitan Museum of Art)

Pada pandangan pertama, sebuah lukisan pemandangan Tiongkok mungkin tampak seperti kumpulan gunung, pohon, dan batu yang sederhana. Tetapi tersembunyi di dalamnya sesuatu yang rumit dan lebih mendalam.

“Ini adalah salah satu suka cita dari tradisi ini, bahwa Anda dapat menghabiskan seluruh hidup Anda mempelajarinya dan masih belajar sesuatu di penghujungnya,” kata Scheier-Dolberg. (asr)

Diterbitkan dengan izin oleh Elite Lifestyle Magazine via The Epoch Times

Share

Video Popular