- Erabaru - http://m.erabaru.net -

Disiksa di Tiongkok: Dua Warga Kanada yang Hidup Mengisahkan

Perjalanan sederhana kembali ke Tiongkok dari Montreal untuk merawat ibu mertuanya yang sudah tua berubah menjadi mimpi buruk bagi Kunlun Zhang.

Sebagai warga negara Kanada dan seorang pematung dan profesor seni ulung, Zhang telah ditahan beberapa kali dan mengalami penyiksaan fisik dan mental karena berlatih Falun Dafa.

Falun Dafa, juga dikenal sebagai Falun Gong, adalah ajaran meditasi yang pada tahun 1990-an telah dipuji oleh otoritas Tiongkok karena manfaat kesehatannya. Pada saat itu latihan tersebut telah memiliki 70-100 juta praktisi, menurut perkiraan pemerintah. Namun, karena popularitasnya yang sangat besar, ia menjadi sasaran penganiayaan pada tahun 1999 oleh pemimpin Tiongkok Jiang Zemin.

Selama penahanan-penahanannya, Zhang disiksa dengan tongkat listrik sampai dia mengalami kesulitan berjalan. Dia juga dipaksa duduk tegak di kursi rendah untuk waktu yang lama dan menonton film propaganda yang menjelekkan-jelekkan Falun Dafa.

“Tujuannya adalah untuk memaksa kami melepaskan keyakinan kami,” kata Zhang. “Siapa pun yang memprotes atau mencoba bermeditasi menghadapi pemukulan secara biadab.”

Dia mengatakan tentang seorang petugas polisi mengatakan kepadanya, “Kami dapat melakukan apa saja untuk Anda tanpa harus bertanggung jawab. Jika Anda mati, kami akan mengubur Anda dan memberi tahu semua orang bahwa Anda bunuh diri karena Anda takut akan tuduhan kriminal.”

“Kemudian mereka menyetrum saya dengan tongkat listrik di seluruh tubuh saya dan dua polisi menyetrum saya pada saat bersamaan. … Kulit saya terbakar, kaki kiri saya terluka hingga saya tidak bisa menggerakkannya, dan pakaian saya sobek di beberapa tempat. Saya bisa mencium bau daging saya yang terbakar. Rasa sakitnya luar biasa,” katanya.

Selama penahanannya, dia tidak diizinkan menerima kunjungan dari anggota keluarga, atau untuk membuat atau menerima panggilan telepon.

Pada November 2000, Zhang dijatuhi hukuman tiga tahun di kamp kerja paksa tanpa proses pengadilan. Pertama, dia berada di Kamp Kerja Paksa Liuchangshan, karena tidak mengecam Falun Gong meskipun disiksa, maka dia dipindahkan ke Kamp Kerja Paksa Wangcun, yang terkenal di Tiongkok karena perlakuan brutal terhadap para tahanan. (Sekarang telah ditutup.)

Periode waktu yang digunakan untuk cuci otak telah diintensifkan, dan ia diawasi 24 jam sehari oleh sekelompok polisi yang tanpa henti berusaha untuk membuatnya berbalik melawan Falun Dafa.

“Setelah ini berlangsung siang dan malam untuk waktu yang lama, saya hampir tumbang,” katanya. “Serangan psikologis itu bahkan lebih buruk daripada siksaan fisik.”

Berkat upaya putrinya dan yang lainnya di Kanada, termasuk anggota parlemen Liberal Irwin Cotler dan Amnesty International, Zhang dibebaskan setelah tiga bulan dan kembali ke negara yang telah mengadopsinya di mana ia dapat berlatih Falun Dafa dengan bebas.

Tetapi siksaan psikologis itu meninggalkan kerusakan yang abadi.

“Pencucian otak, kebohongan, dan siksaan mental yang terus-menerus telah menyebabkan kerusakan parah pada pikiran saya yang tidak pernah benar-benar sembuh, dan saya harus membawa luka-luka ini selama sisa hidup saya,” katanya.

PERJUANGAN HIDUP ATAU MATI

Ketika Lizhi He dipindahkan dari pusat penahanan di Beijing ke sebuah penjara beberapa ratus kilometer jauhnya pada Februari 2001, dia sudah dalam kondisi sulit bertahan hidup.

Seorang insinyur pemenang penghargaan, He telah dijatuhi hukuman tiga setengah tahun hanya karena berlatih Falun Dafa. Dia menjalani tujuh bulan di pusat penahanan, dan sepanjang waktu dia disekap di dalam sel gelap. Setiap hari dia dipaksa duduk diam di bangku rendah dan keras selama berjam-jam, dan bahkan gerakan sekecil apa pun akan dikenakan pukulan kejam.

“Celana dalam saya sering menempel pada kulit yang membusuk di pantat saya akibat dipaksa duduk di bangku begitu lama,” katanya.

Akan tetapi demam yang dimulai enam minggu sebelumnya setelah penjaga menyiram tubuhnya dalam keadaan telanjang dengan air yang membeku di tengah musim dingin adalah tantangan terbesarnya.

“Wajah saya menjadi cacat karena lecet nanah besar yang menutupi hidung saya dan di sekitar mulut dan mata saya,” kenangnya. “Rasa sakit yang sangat tajam di dada dan tulang rusuk membuat saya sulit bernapas atau berbaring untuk tidur di malam hari. Saya berjuang untuk bernafas dan hidup, tetapi setiap nafas dapat memicu rasa sakit dan kejang yang tak tertahankan.”

“Selama beberapa minggu saya mengalami perjuangan hidup atau mati.”

kisah penganiayaan di cina tiongkok terhadap praktisi falun gong [1]
Artis dan pematung Kunlun Zhang berpose berdiri di depan Lukisannya “Tembok Merah.” Zhang mengatakan lukisan itu adalah potret realistis dari beberapa metode penyiksaan yang digunakan pada para praktisi Falun Gong yang dipenjara di kamp kerja paksa Tiongkok. (The Epoch Times)

Di Penjara Qianjin, seorang polisi muda ditugaskan untuk menangani He. “Pekerjaan saya adalah membuat Anda berubah, untuk membuat Anda melepaskan Falun Dafa dengan cara apa pun yang diperlukan,” kata polisi itu.

“Dia sama sekali tidak membual,” kata He. “Saya segera menjadi bagian dari kampanye 24 Juli mereka untuk menyiksa para praktisi Falun Gong sampai mereka melepaskan keyakinan mereka.”

Dalam apa yang He gambarkan sebagai “siksaan berlari,” dia dipaksa untuk berlari keluar dalam suhu yang sangat dingin sampai ke titik tumbang, kemudian berdiri tanpa bergerak sampai keringatnya membeku, kemudian berlari dan berdiri lagi, berulang-ulang.

Pada malam hari dia dimasukkan ke ruang isolasi, dilarang tidur, dan tidak diizinkan menggunakan toilet, sementara beberapa penjaga penjara secara bergantian menyiksanya secara psikologis.

“Ini adalah sesi khusus untuk melatih pikiran saya dan menghancurkan jiwa saya,” kata He, menambahkan bahwa seorang penjaga pernah berteriak, “Praktisi Falun Dafa BUKAN manusia!”

“Penyiksaan berlanjut siang dan malam, minggu demi minggu, dan segera menyebabkan saya batuk darah setiap hari. Saya tidak bisa bergerak satu langkah pun dengan kaki saya yang bengkak. Masalah ginjal yang parah hampir membunuh saya. Kapasitas pernapasan saya berkurang sangat banyak sehingga saya bahkan tidak bisa bersin atau menguap,” katanya.

Pada musim panas 2001, penjaga melakukan penggeledahan mendadak dan menemukan “Zhuan Falun,” buku ajaran utama Falun Gong, di antara barang-barang milik He.

Dia segera dibawa ke sebuah ruangan, diborgol dengan tangan di belakang, dan dipaksa untuk duduk di lantai di sudut. Dua penjaga kemudian menginjak kakinya untuk mencegahnya bergerak dan terus menyerangnya dengan tongkat listrik.

“Kulit saya terasa seperti terkoyak-koyak, dengan suara sengatan yang bergeretak seperti ledakan-ledakan tanpa henti,” katanya, menambahkan bahwa, sebagai hukuman lebih lanjut, ia dilarang tidur dan makan selama beberapa hari.

Meskipun mengalami kebrutalan, Dia tidak hanya selamat tetapi tetap teguh dalam keyakinannya dan bisa datang ke Kanada pada tahun 2004. Istrinya sudah pindah ke sini ketika dia masih di penjara.

Aman di Toronto, dia berkata bahwa dia masih menemukan penyiksaan “mimpi buruk untuk diingat” dan juga merasakan kesedihan yang luar biasa atas jumlah tak terhitung tahanan nurani Falun Dafa yang telah meninggal.

“Setiap kali saya memikirkan rekan-rekan praktisi yang terpaksa menghilang untuk selamanya, mata saya penuh dengan air mata. Ini memilukan.” (ran)

Video pilihan:

Umat Kristen di Tiongkok, Dipaksa Tulis Surat Jaminan Tinggalkan Agama [2]