TAIPEI — Taiwan tidak akan menerima kesepakatan apa pun yang menghancurkan kedaulatan dan demokrasinya, Presiden Tsai Ing-wen mengatakan pada 20 Februari setelah pihak oposisi pulau itu, KMT, mengatakan pihaknya dapat menandatangani perjanjian damai dengan Tiongkok jika ia memenangkan pemilihan presiden tahun depan.

Rezim Tiongkok telah mengklaim bahwa Taiwan yang demokratis dan memiliki pemerintahan sendiri itu sebagai miliknya dan telah berjanji untuk membawa pulau tersebut, yang dianggapnya sebagai wilayah suci, di bawah kendali Beijing, dengan kekerasan jika perlu.

Sementara Tiongkok belum menyinggung gagasan kesepakatan damai dalam beberapa tahun, ketua Kuomintang (KMT) yang bersahabat dengan Beijing, Wu Den-yih, mengatakan pekan lalu partai itu dapat menandatangani perjanjian damai dengan Tiongkok jika ia memenangkan pemilihan yang diperebutkan dengan panas.

“Masyarakat Taiwan tidak akan menerima perjanjian apa pun yang membahayakan kedaulatan dan demokrasi nasional Taiwan,” kata Tsai kepada wartawan di Taipei. Dia mengatakan tidak akan ada kedamaian sejati jika Tiongkok tidak meniadakan penggunaan kekuatan untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya.

Beijing diperkirakan akan membuat tawaran baru untuk KMT menjelang pemilihan, sumber-sumber keamanan di pemerintah Taiwan yang mengetahui masalah itu mengatakan kepada Reuters, sebuah langkah yang mereka katakan dapat mengisolir pemerintah Tsai dan mempengaruhi hasil-hasil pemilihan presiden.

Partai Progresif Demokratik Tsai telah menderita kerugian besar sebagai lawan KMT dalam pilkada untuk pemilihan walikota dan kepala daerah pada bulan November tahun lalu.

Tsai, yang mengatakan ingin mempertahankan status quo, mengatakan Tiongkok harus menggunakan cara damai untuk menyelesaikan perbedaannya dengan Taiwan dan menghormati nilai-nilai demokrasi Taipei.

Beijing telah secara teratur mengirim pesawat dan kapal militer untuk mengelilingi pulau tersebut dengan latihan dalam beberapa tahun terakhir dan telah menekan Taiwan secara internasional, termasuk mengurangi beberapa sekutu diplomatiknya yang tersisa.

Tsai telah berulang kali menyerukan dukungan internasional untuk membela demokrasi dan cara hidup Taiwan dalam menghadapi ancaman-ancaman baru Tiongkok. (ran)

Video pilihan:

Dampak Kekalahan Sosialis Venezuela Memukul OBOR Komunis Tiongkok

Share

Video Popular