Ketika Wakil Perdana Menteri Tiongkok Liu He berada di Washington untuk perundingan perdagangan pada akhir Januari, beberapa pemohon petisi Tiongkok berusaha menghentikan mobilnya untuk menyerahkan surat-surat keluhan.

Bai Jiemin adalah salah satu dari orang-orang itu. Sebagai hasil dari protesnya, dia ditangkap dan sekarang keluar dengan jaminan.

Pemohon petisi tersebut mengatakan pada Epoch Times berbahasa Mandarin bahwa ia diberi suaka di Amerika Serikat setelah menderita penganiayaan politik di Tiongkok.

DICURIGAI MATA-MATA

Bai adalah mantan pengusaha Shanghai dan istrinya adalah seorang perwira militer tingkat tinggi di departemen rahasia angkatan udara Tiongkok.

Menurut Bai, otoritas komunis Tiongkok curiga bahwa ia adalah mata-mata. Karena itu ia diawasi dengan ketat, katanya, menyebabkan kliennya terlalu takut untuk bertemu dengannya. Akibatnya, ia menderita kerugian finansial yang sangat besar.

Bai percaya dia membangkitkan kecurigaan otoritas komunis karena dia tidak memiliki latar belakang politik yang “benar” di mata mereka.

Kakeknya adalah seorang kepala desa di bawah pemerintahan Kuomintang dan menjadi sasaran kontra-revolusioner setelah Partai Komunis Tiongkok (PKT) merebut kekuasaan pada tahun 1949.

Bai juga tinggal di Jepang selama beberapa tahun dan melakukan perjalanan bisnis ke luar negeri hampir setiap tahun.

Menurut Bai, otoritas Tiongkok curigai bahwa ia menggunakan pernikahannya dengan seorang perwira angkatan udara untuk mencuri rahasia militer. Bai mengatakan bahwa seringnya dia bepergian ke luar negeri hanya memperdalam kecurigaan mereka.

KEUANGAN HANCUR

Bai mengatakan serangkaian peristiwa telah menunjukkan bahwa ia berada di bawah pengawasan otoritas Tiongkok.

Pada tahun 2010, Bai dijadwalkan menghadiri World Expo di Shanghai untuk urusan bisnis. Namun, suatu pagi ketika mengganti oli di tempat cuci mobil di pinggir jalan, dia menemukan tas di mobilnya telah hilang, katanya. Di dalam kopernya ada bahan-bahan untuk kesepakatan-kesepakatan prospektif di acara pameran: kontrak bisnis, uang untuk pembayaran setoran, dan informasi bisnis rahasia.

Hilangnya uang ini merupakan pukulan berat bagi Bai.

Tidak lama setelah insiden ini, Bai mengatakan dia sedang berbicara dengan seseorang di “sudut demokratis” setempat ketika seorang pria berlari ke arahnya dan tampak aneh. Bai curiga pria ini bekerja dengan polisi.

“Sudut Demokratik” adalah bahasa sehari-hari untuk tempat pertemuan, biasanya terletak di taman, di mana orang berkumpul untuk membahas keluhan mereka dan berbagi pandangan terbuka mereka tentang PKT. Polisi berpakaian sipil sering mengunjungi tempat-tempat ini.

Bai, yang memiliki sejumlah properti investasi, mengatakan pihak berwenang juga mengganggu penjualan vila yang dimilikinya di Shanghai. Ketika nilai pasar rumah itu adalah 4 juta yuan (US$600.000) pada saat itu, ia terpaksa menjual properti tersebut dengan harga 1,8 juta yuan (US$270.000) karena dicurigai melakukan pelanggaran.

Sejak itu, Bai telah menjadi salah satu dari ribuan pemohon petisi di Tiongkok. Akibatnya, ia telah ditargetkan sebagai bagian dari upaya rezim untuk menindak perbedaan pendapat, meskipun orang-orang Tiongkok memiliki hak untuk mengajukan petisi.

DUGAAN DIRACUN

Bai mengatakan bukan hanya polisi yang melecehkannya.

“Dalam kasus saya, pengawasan dan penganiayaan tidak hanya berasal dari sistem keamanan publik setempat, tetapi juga dari departemen keamanan militer. Bagaimana saya bisa menanggungnya sendiri? ”Katanya.

Pada musim panas 2013, Bai mengatakan dia minum dari secangkir air yang dia tinggalkan di mobilnya setelah dia selesai bekerja. Tidak lama kemudian, dia mulai muntah dan diare sampai dia tidak bisa berjalan.

Untungnya, istrinya kembali tepat pada waktunya untuk membawanya ke rumah sakit, katanya. Dokter memberi tahu Bai bahwa dia akan mati jika dia tiba di rumah sakit jika telat 10 menit saja.

Bai datang ke Amerika Serikat pada tahun 2016. Ketika Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang mengunjungi negara tersebut pada tahun itu, Bai juga mencoba mencegat kendaraannya untuk mengajukan surat banding. Segera setelah itu, ia kehilangan kontak dengan istri dan putranya di Tiongkok.

Pada tahun 2018, pejabat imigrasi AS menyetujui permohonan suaka Bai.

Sekarang menjadi pengungsi politik, Bai yang berbasis di New York pergi ke markas besar PBB setiap hari untuk memprotes rezim komunis. Dia memegang spanduk bertuliskan: “Hancur bersama kejahatan, PKT yang jahat dan menyimpang. Usir PKT dari PBB.” (ran)

Video pilihan:

Benarkah Tahun 2019 Banyak Gejolak? Ini Prediksinya

Share

Video Popular