Oleh Xiaoxu Sean Lin

Transaksi-transaksi pembayaran mobile Tiongkok dari Januari hingga Oktober 2017 mencapai lebih dari 81 triliun yuan (US$12,8 triliun), yang jauh melampaui Amerika Serikat dengan hanya US$49,3 miliar. Ketika para konsumen Amerika khawatir dengan keamanan pada platform-platform mobile (dengan menggunakan ponsel) dan mempertimbangkan apakah akan menerima dompet-dompet (wallet) ponsel atau tidak, pasar e-commerce Tiongkok dengan cepat telah terdorong maju oleh perilaku-perilaku konsumen yang lebih mengutamakan ponselnya. Kenyamanan dan kemudahan pembayaran mobile telah disoroti di Tiongkok oleh Partai Komunis yang berkuasa.

Perluasan sistem pembayaran mobile Tiongkok ke pasar AS telah menanamkan akar-akarnya secara signifikan. Alipay, yang dimiliki oleh Jack Ma’s Ant Financial, memasuki pasar A.S pada tahun 2016 dan telah menandatangani kesepakatan dengan pemroses pembayaran yang akan memungkinkannya untuk membawa teknologinya ke Amerika. Pada saat ini, banyak taksi New York menawarkannya sebagai opsi pembayaran kepada para pelanggan. Pada tanggal 8 Mei 2018, Alipay dan pemroses pembayaran-pembayaran yang berbasis di Atlanta, First Data, telah mengumumkan kesepakatan, yang memungkinkan lebih dari 4 juta pedagang AS menerima pembayaran melalui perangkat seluler Alipay. Kesepakatan ini menempatkan Alipay di liga yang sama dengan Apple Pay, yang melayani 4,5 juta pedagang AS.

Ketika banyak merek atau pengecer AS menginginkan peluang untuk memasuki pasar wisata Tiongkok yang menguntungkan dan berkembang, mereka mungkin mau dan tidak mau membuka teknologi dan platform mereka ke e-commerce Tiongkok atau raksasa media sosial yang memiliki persekutuan secara jelas dengan rezim Tiongkok.

Pada tahun 2017, Alipay juga baru-baru ini menjalin kemitraan dengan FreedomPay, pemimpin global dalam teknologi perdagangan yang dilindungi. Kemitraan ini akan memungkinkan Alipay untuk mengakses pelanggan-pelanggan baru di sektor-sektor perjalanan dan perhotelan dan kemampuan untuk memanfaatkan wisatawan Tiongkok. Patut dicatat bahwa platform FreedomPay adalah solusi perdagangan termasuk kemampuan pembayaran seluler (mobile) dan intelijen bisnis, business Intelligence (BI), yang terintegrasi dengan sistem-sistem POS secara langsung riil waktu (live), dan pada tahun 2013, FreedomPay dipilih oleh Microsoft sebagai mitra platform perdagangannya untuk perbankan global dan sektor ritel. Meskipun FreedomPay menjanjikan keamanan tingkat tinggi, dalam perjanjian ini tidak jelas sejauh mana Alipay dapat mengakses intelijen bisnis dan infrastruktur dari sistem FreedomPay, selain informasi transaksi pada pelanggan yang menggunakan Alipay.

Business Intelligence (BI) adalah serangkaian strategi, proses, aplikasi, data, produk, teknologi, dan arsitektur teknis yang digunakan untuk mendukung pengumpulan, analisis, presentasi, dan penyebaran informasi bisnis. Teknologi BI memberikan pandangan historis, terkini dan prediksi operasi bisnis. Fungsi umum dari teknologi intelijen bisnis adalah pelaporan, pemrosesan analitik online, analitik, penggalian data, penggalian proses, pemrosesan acara kompleks, manajemen kinerja bisnis, benchmarking, penggalian teks, analitik prediktif dan analitik preskriptif dan mampu menangani sejumlah besar data terstruktur dan kadang-kadang data yang tidak terstruktur untuk membantu mengidentifikasi, mengembangkan dan menciptakan peluang bisnis strategis baru. Tujuannya adalah untuk memungkinkan interpretasi yang mudah dari data besar ini. Mengidentifikasi peluang baru dan menerapkan strategi yang efektif berdasarkan wawasan dapat menyajikan bisnis-bisnis dengan keunggulan pasar yang kompetitif dan stabilitas jangka panjang.

pembayaran mobile Alipay, wechat pay, UnionPay diragukan keamanannya
Seorang pengemudi menggunakan smartphone-nya untuk membayar tol melalui Alipay, sebuah aplikasi layanan pembayaran online Alibaba, di stasiun tol Pengbu di Hangzhou-Ningbo Expressway di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, Tiongkok pada 21 September 2016.

Alipay telah menandatangani perjanjian global dengan Marriott dan Uber, dan segera akan menggelar kemitraan dengan Yelp di New York, Los Angeles, Las Vegas, dan San Francisco. Sejauh ini, Alipay telah mengatakan bahwa target utamanya bukanlah orang Amerika, tetapi populasi pelajar Tiongkok yang semakin meningkat di Amerika Serikat, dan ia berfokus pada kota-kota yang cenderung mereka kunjungi. Namun, beberapa orang di industri-industri pembayaran percaya ia akan menghentikan gerakannya sampai ke sana.

Upaya-upaya Ant Financial untuk membeli MoneyGram adalah benar-benar contoh yang jelas dari ambisi dan tujuan yang lebih besar. Jack Ma tampaknya menjelaskan motif merger (penggabungan) ini hanya berdasarkan perluasan jejak Ant Financial di tengah persaingan domestik dan global yang sengit dari platform pembayaran WeChat milik Tencent saingannya di Tiongkok. Namun, Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS) telah menolak usulan merger-nya pada 2 Januari 2018 berdasarkan kekhawatiran atas keamanan data yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi para warga AS.

Demikian juga, raksasa dompet ponsel Tiongkok lainnya, WeChat Pay milik Tencent, sedang berjuang keras melawan Alipay untuk pasar Amerika. WeChat Pay juga telah menandatangani kesepakatan di Las Vegas dengan Caesars. Pada tahun 2018, Caesars Entertainment akan terus meluncurkan WeChat Pay ke semua outlet di Caesars Palace dan resor-resor tambahan dalam portofolionya. Namun, mereka juga menggunakan strategi investasi selain mengarahkan para pedagang untuk menerima WeChat Pay, dan tampaknya tidak seagresif Ant Financial yang membidik transaksi-transaksi merger yang besar.

pembayaran mobile Alipay, wechat pay, UnionPay diragukan keamanannya
Salah satu pendiri Alibaba, Jack Ma (kanan) dan CEO Tencent Holdings, Pony Ma memuji selama pertemuan perayaan yang menandai peringatan 40 tahun kebijakan “reformasi dan keterbukaan” Tiongkok di Aula Besar Rakyat di Beijing pada 18 Desember 2018. (Wang Zhao / AFP / Getty Images)

Tencent telah memegang saham besar di empat perusahaan AS, yaitu Glu Mobile (game online), Snap, Activision Blizzard (game online), dan Tesla Motors. Tencent telah melakukan investasi strategis di Snap dengan membeli 12% saham pembuat Snapchat akhir November lalu. Tidak jelas apakah Snap dan Tencent WeChat akan mengintegrasikan fitur mereka, tetapi Snap sebelumnya menyatakan bahwa setidaknya terbuka untuk berbagi “ide dan pengalaman” dengan Tencent. Semua perusahaan-perushaan ini mengumpulkan sejumlah besar metadata pengguna. Langkah selanjutnya yang dapat diprediksi dari Tencent adalah untuk mengintegrasikan WeChat Pay ke dalam sistem game online/mobile di pasar AS, diikuti dengan menawarkan layanan cloud dan teknologi-teknologi kecerdasan buatan untuk perusahaan-perusahaan ini. Jadi, cepat atau lambat, Tencent akan memiliki akses ke semua metadata pengguna A.S dari perusahaan-perusahaan ini.

Meskipun ekspansi Alibaba dan Tencent di Amerika Serikat tampaknya menargetkan populasi Tionghoa yang sebagai turis atau yang sedang studi singkat dan visa kerja, terbukti bahwa para imigran Tiongkok yang berstatus tinggal permanen atau telah dinaturalisasi sebagai warga negara AS telah menjadi porsi penting untuk populasi targetnya. Terlebih lagi, bahkan orang Amerika keturunan Tionghoa generasi kedua atau ketiga, orang Tionghoa kelahiran Amerika, orang barat mana pun yang telah belajar atau sedang belajar bahasa Mandarin, atau bisnis apa pun yang beroperasi di Tiongkok akan menjadi target populasi yang ideal untuk Alibaba dan Tencent juga.

Nafsu Tiongkok untuk sejumlah besar metadata mobile adalah bagian penting dari ambisinya untuk memimpin kemajuan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin secara global dalam beberapa tahun mendatang. Selain itu, kemajuan dalam kecerdasan buatan dapat diterjemahkan ke dalam teknologi-teknologi mutakhir yang lebih baik dalam bidang komunikasi dan biomedis, dan bahkan keuntungan politik jika data tersebut diterapkan untuk mempengaruhi pemilu. Pada bulan April 2018, hanya beberapa hari setelah Departemen Perdagangan AS mengumumkan perintah penolakan terhadap ZTE, pemimpin Tiongkok Xi Jinping memberikan pidato besar yang menetapkan visinya untuk mengubah negaranya menjadi “negara yang kuat dalam dunia cyber,” sebuah kekuatan berkaitan dengan budaya komputer, teknologi informasi, dan realitas virtual.

Yang penting untuk dicatat adalah bahwa pada tahun 2018 WeChat Pay dan Alipay telah diperintahkan oleh rezim Tiongkok untuk menghubungkan operasi pembayaran kode QR mereka ke sistem UnionPay semi-resmi. Ini menunjukkan bahwa setiap data transaksi pada WeChat Pay atau Alipay dapat diakses oleh rezim Tiongkok melalui platform UnionPay. Oleh karena ini, bahkan jika Anda menggunakan WeChat Pay atau Alipay di Amerika Serikat, data Anda akhirnya dikumpulkan oleh rezim Tiongkok tanpa sepengetahuan dan izin dari Anda. (ran)

Xiaoxu Sean Lin adalah mantan perwira Angkatan Darat A.S dengan keahlian di bidang penyakit menular, pengawasan, dan kesehatan masyarakat global. Dia adalah pendiri dan mantan wakil presiden eksekutif Radio Sound of Hope, dan menjadi pembawa acara talkshow tentang urusan Tiongkok saat ini di New Tang Dynasty TV. Saat ini, ia adalah pendiri dan manajer umum Stasiun Radio WQER-LP. Ia juga sering menjadi analis berita dan komentator untuk Radio Sound of Hope, dengan fokus pada kesehatan publik global, keamanan nasional dan hubungan luar negeri yang terkait dengan peristiwa Asia.

Video pilihan:

Waspada !!! Aplikasi Smartphone Buatan Tiongkok Mencuri Data Penggunanya

Share

Video Popular