oleh Ivan Pentchoukov-The Epoch Times

Wakil Presiden AS Mike Pence pada saat pertemuan terbesar kaum konservatif AS pada, Jumat (1/3/2019) mengatakan bahwa rakyat Amerika Serikat yang terlibat dalam pilpres 2020 mendatang akan memilih antara “kebebasan dan sosialisme.”

Saat berpidato di Conservative Political Action Conference  (CPAC) di Maryland, AS, Pence menunjuk kepada seorang kandidat utama untuk pencalonan presiden dari Partai Demokrat, Senator Bernie Sanders yang mana adalah seorang sosialis. Sementara itu, Pence menambahkan, banyak kandidat Demokrat lainnya mendukung kebijakan sosialis seperti Green New Deal dan Medicare for All.

“Kebijakan sosialis serupa telah gagal di mana pun mereka diadili dan jutaan rakyat bertambah miskin,” kata Pence. Namun demikian, kata Pence, kandidat presiden dari Partai Demokrat termasuk Senator Kamala Harris dari California dan Senator Cory Booker dari New Jersey mendorong kebijakan yang sama dengan “slogan stiker” dan “kampanye media sosial yang licin.”

“Dengan kedok Medicare for All dan Green New Deal, Demokrat sedang merangkul teori ekonomi lelah yang sama telah memiskinkan negara-negara dan melumpuhkan kebebasan jutaan orang selama abad terakhir. Sistem itu adalah sosialisme,” kata Pence.

“Apa yang dimaksud dengan Medicare untuk Semua sesungguhnya adalah perawatan kesehatan yang berkualitas tanpa imbalan,” tambahnya.

“Satu-satunya hal yang hijau tentang apa yang disebut Green New Deal adalah berapa banyak hijau yang akan dikenakan biaya pembayar pajak jika orang-orang ini pernah mengesahkannya menjadi Undang-Undang.”

Pence menunjuk kepada Venezuela sebagai contoh kegagalan system sosialisme. Negara yang dulunya kaya minyak telah dilumpuhkan oleh kebijakan sosialis diktator Nicolás Maduro yang sekarang tidak ilegal. “Sembilan dari 10 rakyat Venezuela hidup di bawah garis kemiskinan dan lebih dari 3 juta telah meninggalkan negara itu,” kata Pence.

“Perjuangan di Venezuela adalah antara “sosialisme dan kebebasan,” kata Pence.

“Sebenarnya, Venezuela membutuhkan apa yang dimiliki Amerika. Venezuela membutuhkan kebebasan, ”kata Pence.

“Kebebasan adalah tentang membuat orang menjalani kehidupan mereka sesuai keinginan mereka — bukan kontrol pemerintah. Kebebasan menghasilkan lebih banyak barang dan lebih baik daripada sistem apa pun di tempat dan waktu mana pun dalam sejarah dunia. “

“Kebebasan lebih murah hati, lebih membantu, dan lebih manusiawi daripada model sosial atau ekonomi lainnya yang pernah dicoba,” tambah wakil presiden.

“Karena itu adalah satu-satunya filosofi yang menghormati martabat dan nilai setiap kehidupan tunggal dan melihat setiap pria, wanita, dan anak-anak dibuat menurut rupa Allah. Itu kebebasan.”

Pence mengatakan pilihan antara sosialisme dan kebebasan akan menjadi sangat penting dalam 20 bulan mendatang menjelang pilpres AS. Hal demikian disampaikan Pence kepada ribuan orang-orang yang berkumpul di CPAC dan jutaan orang penonton di seluruh dunia.

Wakil presiden mengabadikan setengah dari pidatonya tentang keberhasilan kebijakan dalam dan luar negeri Presiden Donald Trump.

Wakil Presiden Mike Pence di CPAC di Washington, AS, pada 1 Maret 2019. (Samira Bouaou / The Epoch Times)

Agenda Trump tentang pemotongan pajak dan deregulasi, yang keduanya bertentangan dengan sosialisme, telah menyebabkan ledakan ekonomi. Sementara itu, sikap keras presiden Amerika pertama di panggung dunia, yang bertentangan dengan pelukan sosialisme terhadap globalisme, telah menghidupkan kembali industri AS serta menambah 480.000 pekerjaan manufaktur.

Tetapi Pence mengingatkan bahwa kemajuan yang dibuat di bawah Trump dapat dibalik jika seorang sosialis naik ke kursi kekuasaan.

“Apakah kita akan membiarkan Demokrat membawa Amerika pada belokan kiri yang keras dan kehilangan semua keuntungan yang telah kita perjuangkan dengan susah payah untuk dibuat?” Pence bertanya kepada hadirin.

“Jika kita menetapkan pilihan antara kebebasan dan sosialisme, rakyat Amerika akan memilih kebebasan setiap saat,” tegasnya.

Pernyataan Pence sejalan dengan tema yang berkembang selama hari pertama dan kedua di CPAC, dengan pembicara utama mengekspos dan mengecam gilirannya Partai Demokrat menuju sosialisme.

Sementara hanya segelintir anggota parlemen AS yang secara terbuka mengidentifikasi diri mereka sebagai sosialis, sekitar 40 persen Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat adalah bagian dari Kaukus Progresif Kongres, yang didirikan oleh Sanders. Kaukus sangat mendukung Green New Deal dan Medicare untuk Semua.

Sebuah laporan memperkirakan hanya untuk program Green New Deal menelan biaya $ 93 triliun selama 10 tahun. Angka tersebut melebihi semua perkiraan pengeluaran pemerintah selama jangka waktu yang sama sebesar $ 33 triliun.

Sementara itu, kebijakan akan melihat ekspansi besar-besaran pemerintah ke sektor swasta, dengan tujuan radikal seperti mengganti semua mobil mesin pembakaran dengan kendaraan listrik dan membangun kembali atau mengganti setiap bangunan di Amerika. Kaum konservatif melihat ekspansi semacam itu sebagai pergeseran ke arah paksaan dan kontrol pemerintah, tentunya jauh dari kebebasan.

“Itu adalah kebebasan, bukan sosialisme, yang memberi kami ekonomi paling makmur dalam sejarah dunia,” kata Pence.

“Itu adalah kebebasan, bukan sosialisme, yang mengakhiri perbudakan, memenangkan dua perang dunia, dan berdiri hari ini sebagai mercusuar harapan bagi seluruh dunia,” tegas Pence.

“Itu adalah kebebasan, bukan sosialisme, yang menggerakkan kita melampaui prasangka masa lalu untuk menciptakan persatuan yang lebih sempurna dan memperluas berkah kebebasan bagi setiap orang Amerika, tanpa memandang ras atau keyakinan atau warna kulit,” tambahnya.

“Dan kebebasan, bukan sosialisme, yang memberi kami kualitas hidup tertinggi, lingkungan terbersih di dunia, dan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan jutaan orang di seluruh dunia.”

“Itu kebebasan,” kata Pence disambut tepuk tangan meriah oleh hadirin. (asr)

Jurnalis Epoch Times, Charlotte Cuthbertson berkontribusi pada laporan ini.

Video Rekomendasi : 

Share

Video Popular