- Erabaru - http://m.erabaru.net -

Manifesto Penembak di Masjid Selandia Baru Mengungkapkan Dirinya Mengagumi Komunis Tiongkok

Jack Phillips

Erabaru.net- Tersangka penembakan di masjid Selandia Baru yang menewaskan 50 orang, menulis di manifestonya bahwa negara dengan nilai yang paling dekat dengan negaranya adalah komunis Tiongkok.

“Negara dengan nilai-nilai sosial dan politik terdekat dengan saya adalah Republik Rakyat Tiongkok,” demikian tulisan pernyataan yang konon ditulis oleh tersangka Brenton Tarrant, yang dituduh menembak 49 orang di Christchurch. Seorang reporter Epoch Times telah melihat dokumen-dokumen itu.

Penulis juga menggambarkan dirinya sebagai “eko-fasis” dan “sebagian besar sependapat dengan” Oswald Mosley, seorang politisi Inggris yang menjadi pemimpin Uni Fasis Inggris. Beberapa orang yang konon sayap kanan telah menyatakan dukungan mereka untuk Mosley di tempat-tempat seperti situs 8chan dan 4chan/pol.

[1]
Manifesto yang konon ditulis oleh tersangka Brenton Tarrant

NBC News melaporkan bahwa manifesto setebal 74 halaman, yang disebut “The Great Replacement,” diunggah secara online sebelum serangan terjadi.

Penulis menyebut bahwa “Tiongkok akan menjadi negara paling dominan di dunia pada abad ini,” menambahkan bahwa itu karena negara ini “kurang keanekaragaman.”

Manifesto itu juga mencantumkan tanya jawab. “Apakah Anda seorang pendukung Donald Trump?” Penulis manifesto menjawab. “Sebagai simbol identitas kulit putih yang diperbarui dan tujuan bersama? Yakin. Sebagai pembuat kebijakan dan pemimpin? Ya tuhan, tidak. “

“Sir Oswald Mosley adalah orang dari sejarah yang paling dekat dengan kepercayaan saya sendiri,” kata penulis itu, seraya menambahkan bahwa mereka tidak memiliki banyak antipati terhadap orang Yahudi.

“Apakah kamu anti-semit?” Tanya penulis kepada diri mereka sendiri. “Tidak. Yahudi yang tinggal di Israel bukanlah musuhku, asalkan mereka tidak berusaha untuk menumbangkan atau membahayakan rakyatku. ”

Menurut The Associated Press, manifesto yang konon ditulis oleh Tarrant mirip dengan yang ditulis oleh pembunuh massal Norwegia Anders Behring Breivik.

Magnus Ranstorp dari Swedish National Defense College mengatakan kepada AP bahwa penembak Selandia Baru itu menentang imigrasi massal dan “sampai batas tertentu memiliki tema yang sama dengan Breivik,” yang memposting manifesto 1.500 halaman online sebelum melakukan serangan 2011 silam.

[2]
Lokasi Masjid Al-Nur (Google Maps)

Pengacara Breivik, Oeystein Storrvik, dikutip oleh AP mengatakan bahwa kliennya memiliki “kontak yang sangat terbatas dengan dunia sekitarnya sehingga tampaknya sangat tidak mungkin dia memiliki kontak” dengan Tarrant atau orang lain.

Ranstorp mengatakan bahwa penembak Selandia Baru itu bersesumbar dia ingin meninggalkan penjara setelah 27 tahun. Dia juga menyamakan dirinya dengan mantan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela. Bahkan,  dia mengklaim akan mendapatkan Hadiah Nobel Perdamaian.

“Namun teroris ekstrimis narsis sayap kanan lain yang memiliki dunia fantasi yang terdistorsi,” tulis Ranstorp sebagaimana dilaporkan AP.

Sekitar jam 1:30 siang (0030 GMT) pada Jumat (15/3/2019), pengguna anonim menulis di grup “Saya akan melakukan dan menyerang terhadap penjajah, dan bahkan akan menyiarkan serangan melalui Facebook,” unggah tulisan itu termasuk gambar dan meme Nazi.

[3]
Menurut Central News Agency bahwa isyarat OK yang ditunjukkan oleh Tarrant itu merupakan tanda dukungan untuk supremasi kulit putih sayap kanan ekstrem. (Mark Mitchell-Pool/Getty Images via Epochtimes.com)

Tulisan itu menampilkan tautan ke manifesto 74 halaman yang sama termotivasi oleh “genosida putih,” istilah yang digunakan oleh supremasi kulit putih untuk menggambarkan imigrasi dan pertumbuhan populasi minoritas. Tulisan ini terhubung ke halaman Facebook dengan pengguna brenton.tarrant.9 yang disiarkan secara langsung.

Nolwenn Bervas, kepala analis terorisme di Risk Advisory Group, menjelaskan kepada Reuters: “Jumlah informasi dan propaganda yang terkait dengan sayap kanan-kanan, sayap-kiri atau jihadisme luas dan dapat diakses.”

“Salah satu pelaku Christchurch memposting manifestonya online sebelum serangan di mana dia menulis bahwa dia menerima/meneliti/ engembangkan kepercayaannya di Internet, menambahkan ‘Anda tidak akan menemukan kebenaran di tempat lain,” katanya.

“Dia mengutip orang-orang seperti Dylan Roof atau Anders Breivik sebagai inspirasi, yang juga meneliti dan mengembangkan kepercayaan mereka secara online,” kata Bervas. (asr)

Reuters berkontribusi pada laporan ini via The Epochtimes

Video Rekomendasi : 

Atau anda ingin melihat video ini :