Erabaru.net. Seorang gadis muda harus menjalani kehidupan yang sulit setelah ayahnya yang konservatif menolak untuk mencintainya sebagai anaknya.

Ternyata ayahnya selalu menginginkan seorang putra dan dia menyalahkan gadis kecil itu ketika ibunya jatuh sakit setelah melahirkannya.

Ketika gadis itu berusia enam tahun, kehidupan berubah menjadi lebih buruk ketika ibunya meninggal, meninggalkannya sendirian dengan seorang ayah yang egois.

Dia masih bisa mengingat hari ketika ibunya meninggal. Hari itu, ketika dia duduk di sebelah tubuh dingin ibunya, ayahnya baru saja pulang ke rumah setelah berjudi dan minum-minum di kota. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus bersiap untuk mengubur ibunya sesegera mungkin.

“Dia sudah meninggal. Tidak ada gunanya kamu menangis! Persiapkan pemakamannya! ”Kata sang ayah.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Tepat setelah pemakaman, ayahnya membawa pulang seorang wanita, seorang janda yang dikenal di antara penduduk desa karena suka bermain-main dengan banyak pria termasuk ayahnya.

Sayangnya, hidupnya sepertinya tidak menjadi lebih baik karena ibu tirinya yang baru itu juga tidak menyukainya.

Suatu hari, dia mengetahui bahwa ayah dan ibu tirinya telah menjual dirinya kepada seorang lelaki tua.

Ilustrasi.

Gadis muda yang belum memasuki masa remajanya itu menangis ketika dia memohon agar mereka tidak menikahkannya dengan orang asing. Namun, mereka telah mengambil uang yang ditawarkan lelaki tua itu dan tidak ada jalan untuk kembali.

Untungnya, tepat sebelum dia harus meninggalkan rumahnya untuk pergi ke rumah lelaki tua itu, bibinya datang dan menghentikan pernikahan itu.

Rupanya, kabar bahwa dia akan dinikahkan dengan seorang lelaki tua telah menyebar ke seluruh desa sehingga bibinya tidak bisa lagi diam dan memutuskan untuk masuk sebelum terlambat.

Oleh karena itu, gadis itu akhirnya tinggal bersama bibinya sejak kejadian itu. Meskipun bibinya nyaris tidak cukup untuk mendukunnya dan putra kandungnya, bibinya tidak pernah mengeluh.

Sebaliknya, bibinya bekerja lebih keras untuk memastikan bahwa gadis itu memiliki semua yang dia butuhkan dan mengirimnya ke sekolah.

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

Seiring waktu berlalu, gadis itu unggul dalam studinya dan terdaftar di sebuah perguruan tinggi, dan begitu pula sepupunya.

Sayangnya, bibinya tidak mampu mengirim keduanya ke perguruan tinggi. Sementara gadis itu berencana untuk berhenti dari studinya dan membantu bibinya mencari nafkah, sepupunya kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia layak kuliah, karena dia lebih rajin belajar dan lebih pintar dibandingkan dia.

Gadis itu menentang keputusan sepupunya, tetapi dia sudah memutuskan untuk bekerja daripada melanjutkan studinya.

Gadis itu tahu bahwa sepupunya dan bibinya telah berkorban banyak untuknya sehingga dia bersumpah untuk membalas kebaikan mereka kelak.

Gadis itu kemudian belajar keras dan berhasil lulus dalam studinya.

Dia kemudian diterima bekerja di sebuah bank besar di kota dan tidak butuh waktu lama sebelum dia dipromosikan sebagai manajer.

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

Akhirnya, gadis itu hidupnya menjadi jauh lebih baik dan dia ingin memberikan sesuatu pada bibinya sebagai ucapan terimakasih.

Sebagai imbalan atas pengorbanan bibinya selama bertahun-tahun, gadis itu membelikannya sebuah rumah besar untuk tinggal bersama bibinya dan sepupunya dan memperlakukan mereka sebagai keluarganya sendiri.

Seperti yang selalu mereka katakan, kebaikan akan selalu dihargai dengan kebaikan. Meskipun gadis kecil itu menangis keras dan dianiaya oleh ayahnya yang egois, dia beruntung memiliki bibi yang baik hati di sisinya. Sebagai imbalannya, bibi dan sepupunya yang baik hati menerima berkat atas pengorbanan yang mereka buat untuk gadis itu.(yant)

Sumber: Goodtimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular