Erabaru.net. Pengadilan Tiongkok pada tanggal 26 Maret 2019 memenjarakan mantan kepala regulator internet Tiongkok, Lu Wei, selama 14 tahun, setelah mendapati pejabat yang pernah berpengaruh itu bersalah menerima suap senilai hampir 5 juta dolar Amerika Serikat.

Lu Wei, salah satu dari banyak pejabat senior yang terperangkap dalam kampanye anti-korupsi di bawah pimpinan Xi Jinping, telah dipecat dari Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa, yang dengan ketat mengendalikan  pengadilan.

Pada puncak jayanya, Lu Wei, pejabat yang flamboyan dan sering kurang ajar menurut standar Tiongkok, dipandang sebagai simbol dari pengendalian internet yang meluas, meskipun kejatuhan Lu Wei tidak membawa perubahan pada kebijakannya.

Pengadilan di kota bagian timur Ningbo menyatakan bahwa Lu Wei telah menerima putusan dan tidak akan mengajukan banding.

Lu Wei, 59 tahun, mengaku bersalah pada bulan Oktober 2018 setelah jaksa menuduhnya menyalahgunakan kekuasaannya di berbagai jabatan pemerintahan selama 15 tahun, termasuk sebagai kepala Administrasi Dunia Maya Tiongkok.

Antara tahun 2002 dan 2017, Lu Wei menerima aset ilegal dari pemerintah atau perorangan senilai lebih dari 32 juta yuan (4,77 juta dolar Amerika Serikat), kata pengadilan dalam pernyataan itu.

Lu Wei telah “menunjukkan pertobatan” dan “secara aktif mengembalikan” sebagian besar uang dan properti hasil korupsinya, kata pengadilan dalam pernyataan itu.

Reuters tidak dapat menghubungi Lu Wei di penjara untuk meminta komentar, dan tidak jelas siapa yang bertindak sebagai pengacaranya.

Lu Wei memulai karirnya dari kantor berita resmi Tiongkok Xinhua sebelum menjadi kepala propaganda di Beijing dan kemudian pindah ke bidang internet pada tahun 2013. Ia menjadi wakil menteri propaganda setelah digantikan oleh regulator internet.

Di bawah pimpinan Lu Wei, regulator internet tidak melaksanakan instruksi Xi Jinping secara tepat waktu atau tegas, kata pengawas anti-korupsi Tiongkok.

Rezim Tiongkok memblokir situs web yang dianggapnya sebagai tantangan untuk aturan partai atau ancaman terhadap stabilitas, dari platform media sosial asing dan outlet berita ke situs-situs seperti mesin pencari utama Google dan layanan Gmail.

Penyelenggara Konferensi Internet Dunia pertama di Tiongkok pada tahun 2014, didirikan oleh Lu Wei untuk mempromosikan visi Beijing mengenai tata kelola internet, membuat perusahaan teknologi asing kesal karena meminta persetujuan perusahaan teknologi asing mengenai “kedaulatan internet” pada deklarasi menit terakhir.

Perwakilan industri teknologi menolak menandatangani persetujuan tersebut, dan kelompok hak asasi manusia mengecam tindakan tersebut sebagai upaya untuk menindas kebebasan internet.

Tertangkap dalam Kampanye Anti-Korupsi Xi Jinping

Xi Jinping telah menggulingkan banyak pejabat yang kuat – kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang masih setia kepada mantan pemimpin Tiongkok Jiang Zemin – sejak meluncurkan kampanye anti-korupsi ketika ia berkuasa pada tahun 2012.

Pengawas anti-korupsi Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa mengatakan pada November 2018 bahwa Lu Wei sedang diselidiki karena pelanggaran disiplin yang serius.

Komisi Pusat untuk Inspeksi Disiplin memanggil Lu Wei atas sejumlah kesalahan, termasuk “menyetujui secara lahiriah, tetapi secara diam-diam menentang otoritas,” “membingkai orang secara anonim,” “membentuk kelompok dan faksi,” “membentuk kelompok kecil dan faksi,” “perilaku jahat,” “memiliki ambisi yang melambung,” dan “menghalalkan segala cara untuk meningkatkan dirinya.”

Tuduhan “membentuk kelompok kecil dan faksi” mengisyaratkan kemungkinan Lu Wei bersekutu dengan faksi oposisi. Hubungan politik LuWei memungkinkannya mendapat jabatan.

Lu Wei memiliki koneksi dengan Ling Jihua, mantan penasihat politik yang top dan anggota terkenal dari “faksi Jiang Zemin,” di mana para pejabat tersebut masih setia kepada Jiang Zemin.

Lu Wei menghabiskan sebagian besar karirnya bekerja di agen propaganda Partai Komunis Tiongkok di bawah pimpinan Liu Yunshan, mantan kepala propaganda yang juga merupakan rekan penting dalam faksi Jiang Zemin.

Xi Jinping telah membersihkan pengaruh yang tersisa dari Jiang Zemin dan fraksinya di dalam militer (Tentara Pembebasan Rakyat). Kampanye telah menghasilkan pemenjaraan atau hukuman kepada ratusan ribu pejabat dan juga menjatuhkan puluhan pejabat senior partai dan militer.

Tindakan keras itu tidak hanya terfokus pada masalah seperti penyuapan dan menggunakan uang rakyat untuk mendanai gaya hidup mewah, namun juga ditujukan pada pejabat yang kesetiaan politiknya kurang atau yang menyatakan keraguan terhadap kebijakan Partai Komunis Tiongkok yang sedang berkuasa. (Reuters/ Michael Martina/ Vv)

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular