Erabaru.net. Kaki dan pergelangan kaki bengkak adalah gejala yang sering terjadi di antara kita. Situasi yang tidak menyenangkan ini biasanya terjadi karena ketika seseorang berdiri atau berjalan untuk waktu yang lama, mengenakan sepatu yang tidak nyaman, atau selama kehamilan. Tetapi dalam beberapa kasus, kaki dan pergelangan kaki bengkak bisa disebabjab oleh masalah kesehatan yang serius, yang tidak bisa diabaikan.

Masalah kesehatan di bawah ini akan menyebabkan kaki dan pergelangan kaki Anda membengkak.

1. Pembuluh darah Anda mungkin terhambat

(Foto: Juan Sharma / Witch, PacificCoastN / EAST NEWS)

Ketika sistem pembuluh darah Anda bekerja dengan baik, katup di pembuluh darah tidak akan membiarkan darah mengalir ke kaki. Semakin kita menua, katup cenderung bekerja lebih lambat dan kurang efisien, dan menyebabkan darah lebih banyak mengendap di kaki.

Trombosis pada vena adalah masalah lain yang terkait dengan vena darah yang dapat menyebabkan pembengkakan kaki. Gumpalan darah menghambat kembalinya darah dari kaki ke jantung, menyebabkan cairan menumpuk di bawah kaki Anda.

Tanpa perawatan, kondisi ini mungkin berbahaya, karena bekuan darah ini dapat berpindah ke tubuh Anda, jika ia menjadi longgar. Jika gumpalan darah ini mengalir ke paru-paru, itu dapat menyebabkan emboli paru-paru, tetapi dapat menyebabkan stroke iskemik jika darah ini menyumbat arteri yang memasok darah ke otak.

2. Jantung Anda mungkin tidak berfungsi dengan baik

(Foto: Depositphotos.com /Depositphotos.com)

Pembengkakan pada kaki, atau edema, mungkin juga disebabkan oleh gagal jantung. Ketika jantung tidak memiliki kekuatan memompa yang cukup, jantung akan gagal mendorong darah dari kaki ke bagian atas tubuh.

Katup jantung yang bocor mungkin salah satu jenis gagal jantung yang menyebabkan kaki dan pergelangan kaki membengkak. Hati-hati jika Anda mengalami gejala lain penyakit jantung yang mungkin termasuk nyeri dada, kelelahan, dan sesak napas.

3. Anda mungkin memiliki masalah penyakit ginjal

(Foto: Depositphotos.com)

Salah satu fungsi utama ginjal kita adalah pembuangan cairan tambahan dalam tubuh. Jika ginjal tidak dapat memenuhi fungsi ini, cairan dan garam tambahan akan mandek di tubuh dan menyebabkan masalah pembengkakan.

Kondisi ini dapat disebabkan oleh infeksi saluran kemih yang merusak sistem drainase ginjal seperti ‘pielonefritis’. Edema yang disebabkan oleh gagal ginjal biasanya terjadi di kaki dan di sekitar mata.

4. Mungkin ada masalah dengan hati

(Foto: Depositphotos.com)

Selain fungsi lainnya, hati menghasilkan protein yang disebut albumin. Protein ini menyimpan cairan dalam aliran darah kita dan tidak membiarkannya bocor ke jaringan tubuh. Beberapa penyakit hati dapat menurunkan kadar albumin dalam darah dan menyebabkan cairan melewati aliran darah ke jaringan tubuh. Dalam hal ini, pembengkakan tidak hanya terjadi pada kaki dan pergelangan kaki, tetapi juga pada anggota tubuh lainnya.

5. Sistem limfa (getah bening) Anda mungkin gagal mengalirkan cairan tubuh

(Foto : Depositphotos.com / Depositphotos.com)

Bersama dengan pembuluh darah, saluran limfa kita mengalirkan oksigen dan nutrisi ke jaringan dan organ dan mengeluarkan limbah dan karbondioksida. Ketika pebuluh limfa tersumbat dan gagal melakukan tugasnya secara normal, ini dapat mengakibatkan pembentukan cairan abnormal yang disebut ‘limfedema’. ‘Limfedema’ dapat disebabkan oleh infeksi, pembedahan, trauma, radiasi, pengobatan kanker, dan faktor lainnya.

6. Obat-obatan yang Anda minum mungkin tidak sesuai

Ilustrasi. (Foto: kimkardashian / Instagram)

Seringkali, kaki dan pergelangan kaki bengkak mungkin karena efek samping dari mengonsumsi obat-obatan. Obat-obatan ini termasuk NSAID, pil kontrasepsi, steroid oral, dan lainnya. Jika kaki Anda tiba-tiba membengkak setelah minum obat, coba cari tahu apakah itu terkait dengan minum obat tertentu.

Ilustrasi. (Foto: jessicasimpson / Instagram)

Jika kaki dan pergelangan kaki Anda bengkak karena sepatu yang tidak nyaman atau berdiri lama, ini mudah dirawat di rumah dengan istirahat yang cukup dan meletakkan kaki Anda dalam posisi yang nyaman. Jika gejala-gejala ini tidak hilang setelah istirahat panjang, atau Anda khawatir adanya masalah kesehatan yang lebih serius, segera buat janji dengan dokter.(yant)

Sumber: Bright Side, Erabaru.my

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular