Erabaru.net. Namaku Amelia dan aku bekerja sebagai eksekutif keuangan di perusahaan swasta. Ketika aku berumur akhir 20-an, orangtuaku mendorong aku untuk mencari pacar dan menikah.

Setelah beberapa saat mendengarkan omelan orangtuaku untuk mencari pacar, aku kemudian memutuskan untuk pergi kencan buta dengan seorang pria pilihan mereka. Namanya, Daniel. Menurut orangtuaku, dia adalah pria yang jujur dan dapat diandalkan.

Sayangnya, dia bukan yang saya cari pada seorang pacar. Ketika dia tiba di sebuah kafe di mana kami berjanji untuk bertemu, dia ternyata terlihat rata-rata dan bahkan lebih pendek dariku!

Ilustrasi.

Merasa kecewa, aku memberi alasan untuk membatalkan kencan dan mengatakan kepadanya bahwa aku ada rapat darurat di kantor. Daniel tampaknya terkejut tetapi ketika aku terus bersikeras untuk pergi, dia kemudian menawarkan untuk mengantarkan aku ke kantor.

Aku merasa tidak enak menolak tawarannya, jadi aku setuju. Kami masuk ke mobilnya beberapa menit kemudian dan menuju ke kantorku. Namun, arus lalu lintas macet dan kami terjebak di dalamnya.

Ilustrasi.

Tidak lama setelah itu, kami mendengar raungan suara sirene yang menusuk dari sebuah ambulans di belakang kami. Rupanya, ambulans itu juga terjebak dalam lalu lintas yang padat karena beberapa pengemudi egois menolak memberi jalan.

Daniel dengan cepat mengendarai mobilnya ke sisi jalan untuk memberi jalan bahkan ketika ambulans masih setengah mil jauhnya. Sayangnya, beberapa pengemudi masih menolak untuk memindahkan mobil mereka.

Sebelum saya menyadarinya, tiba-tiaba Daniel keluar dari mobil dan mulai berjalan mundur dan mengetuk jendela pengemudi satu per satu. Dia secara pribadi meminta mereka memberi jalan bagi ambulans.

Perlahan, satu demi satu, mobil-mobil bergerak. Sesaat kemudian, ambulans akhirnya berhasil melewati kemacetan lalu lintas. Tepat sebelum mobil kami berjalan, aku melihat sopir ambulans mengacungkan jempol pada Daniel.

Ilustrasi.

Daniel kembali ke mobil dan saya bertanya kepadanya mengapa dia mau pergi keluar dari jalannya untuk membantu ambulans.

Dia kemudian menatapku dan berkata,: “Karena ini adalah situasi hidup dan mati. Seseorang di dalam ambulans tidak akan berhasil jika mobil terus menghalangi jalan mereka. Bayangkan jika orang yang sekarat adalah anggota keluarga Anda. Apakah Anda akan membiarkan anggota keluarga Anda meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit karena beberapa pengemudi egois menghalangi jalan? “

Jawabannya mengejutkanku karena aku belum pernah memikirkan situasi seperti itu sebelumnya. Tindakannya sangat mengubah kesanku tentang dia.

Pada saat itu, aku tahu bahwa terlepas dari kekurangan fisiknya, ia sebenarnya memiliki hati emas.

Ilustrasi.

Aku bersyukur bahwa peristiwa yang menentukan ini telah menyatukan kita dan mengubah pemikiranku yang dangkal.

Dia mungkin terlihat tidak seperti yang aku harapkan, tetapi sekarang aku menyadari, ada yang lebih dari pada hanya karena tinggi badan atau ketampanan. Selama dia seorang yang perhatian, jujur, dan dapat diandalkan, itu sudah cukup baik untukku.(yant)

Sumber: Goodtimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular