- Erabaru - http://m.erabaru.net -

Penumpang AirAsia Menggambarkan Suasana Memilukan Saat Seorang Bayi Meninggal di Pelukannya dalam Penerbangan ke Perth

Erabaru.net. Seorang penumpang yang terpukul dalam penerbangan AirAsia dari Kuala Lumpur ke Perth menggambarkan saat tragis seorang bayi orang asing dua bulan meninggal dalam gendongannya.

Nadia Parenzee, yang naik penerbangan AirAsia D7236 mengatakan itu adalah “situasi paling menantang yang mungkin bisa dialami seseorang” ketika dia menggambarkan tragedi itu.’

Seorang wanita Perth yang menggendong bayi orang asing berumur dua bulan ketika dia meninggal dalam pelukannya di atas pesawat internasional menggambarkan insiden itu sebagai “situasi paling menantang yang mungkin bisa dialami seseorang”.

Ketika bayi itu mulai menangis tanpa henti, Nadia, seorang ibu dan mantan perawat, menawarkan bantuan kepada orangtua itu, karena dia mengatakan bayi itu “benar-benar gelisah”.

[3]
(Foto: ABC News)

Tapi dia menganggap bayinya menangis karena lapar.

“Aku bisa membaca dengan melihatnya bahwa mereka sedikit tertekan, bayinya banyak menangis, tapi kemudian aku melihat pramugari memberikan botol kepada bayinya, jadi aku berpikir ‘OK, mungkin itu hanya lapar’, “ Nadia menjelaskan.

Nadia baru saja akan tidur ketika dia merasa ada anggota kru kabin memberinya “tepukan kuat” di bahunya.

Ketika dia melihat kondisi bayi itu, dia sangat khawatir.

[4]

“Saya bisa melihat ekspresi ini di [wajah] orangtua. Mereka seperti menyerahkan bayi itu kepada saya, ”kata Nadia.

“Saya langsung membawa bayi itu dan saya bisa melihat bahwa dia berwarna abu-abu dan dia kesulitan bernapas, jadi saya mengucapkan sedikit doa.”

Dia tahu bayi itu tidak punya banyak waktu lagi, jadi dia baru saja akan mencoba CPR, sebelum dia mendesak awak kabin untuk melakukan panggilan medis.

“Saya berteriak, ‘kami butuh dokter, kami butuh dokter,’ dan sekitar 20 orang berlari,” katanya.

Nadia menggambarkan insiden itu sebagai kekacauan ketika semua orang menyadari ada sesuatu yang salah dengan bayi itu.

Dokter segera memulai CPR dan yang lain dengan panik mencari kotak medis pesawat.

Tapi sudah terlambat.

“Saya tahu ketika saya melihat pada mata bayi dan mereka melakukan tes ringan bahwa bayi telah meninggal.”

Nadia bertanya kepada pilot apakah mereka bisa melakukan pendaratan darurat, tetapi pesawat berjarak dua setengah jam dari Perth.

[5]
(Foto: Wikipedia)

Dokter dan Nadia terus berusaha menyadarkannya sampai mereka tiba di Bandara Internasional Perth, tempat tim medis menunggu di landasan.

Keluarga bayi itu sedang dalam perjalanan ke Australia untuk “memulai kehidupan baru” kata Nadia, dan bayi itu adalah anak pertama mereka.

Baru minggu lalu, bayi itu pilek dan pergi ke dokter tetapi keluarga Saudi itu tidak pernah membayangkan hal seperti ini akan terjadi.

“Ini sangat nyata. Dia sangat kecil, ”kata Nadia.

“Kami tidak dapat berkomentar lebih lanjut tentang situasi medis bayi, namun pemikiran kami melibatkan bayi dan keluarga,” kata juru bicara AirAsia dalam sebuah pernyataan.(yant)

Sumber: Goodtimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi: