Paris – Sebuah penelitian baru terhadap tablet batu yang berusia hampir 3.000 tahun yang rusak parah bernama Mesha Stele, atau Batu Moab, menunjukkan bahwa Raja Balak yang alkitabiah kemungkinan pernah eksis di dunia. Prasasti Mesha adalah tablet bertulisan, yang dibuat sekitar tahun 840 SM.

Prasasti itu diduga dibuat pada masa pemerintahan Raja Mesha di kerajaan kuno Moab, dekat Yordania modern. Tablet ini terkenal karena menggambarkan berbagai peristiwa dari sejarah Israel yang juga dijelaskan dalam Alkitab, menurut Livius.org

Sarjana Perancis, Charles Clermont-Ganneau telah mencoba mempelajari lempengan batu era 1800-an itu melalui kesan kertas yang disebut ‘squeeze (remasan)’. Namun, benda itu kemudian dihancurkan oleh suku setempat dan terbawa berkeping-keping.

Potongan-potongan itu kemudian ditemukan dan sekarang dipajang di museum Louvre di Paris. Squeeze telah terbukti sangat berharga untuk membantu menafsirkan batu itu.

Studi baru-baru ini dilakukan dengan mempelajari foto-foto baru prasasti dan squeeze, yang disiapkan sebelum tablet pecah. Penelitian ini dipublikasikan di, “Tel Aviv: Jurnal Institut Arkeologi Universitas Tel Aviv di Israel.”

“Sekarang jelas bahwa ada tiga konsonan atas nama raja yang disebutkan di sana, dan yang pertama adalah beth. Kami dengan hati-hati mengusulkan agar nama di Jalur 31 dibaca sebagai Balak, raja Moab yang disebutkan dalam kisah Bileam dalam Bilangan 22-24,” tulis para peneliti dalam abstrak penelitian.

Tujuh huruf hilang dari awal baris 31 pada prasasti karena bagian bawahnya rusak, dan surat-surat yang hilang ini diikuti oleh kata-kata domba/sapi kecil di tanah.

“Selanjutnya ada pukulan vertikal yang menandai transisi ke kalimat baru, yang terbuka dengan kata-kata (‘Dan Hawronēn tinggal di sana’). Jelas, sebuah nama diharapkan untuk diikuti. Lalu ada beth yang terbaca, diikuti oleh sebagian yang terkikis, sebagian rusak dengan ruang untuk dua huruf, diikuti oleh waw dan surat tidak jelas. Sisa dari baris, dengan ruang untuk tiga huruf, hilang,” sambung abstrak jurnal tersebut.

Gambar dari Mesha Stele. (Foto : Mbzt/Wikimedia Commons [CC BY-SA 3.0 (ept.ms/2Bw5evC)]/The Epoch Times)

Para peneliti sebelumnya meyakini bahwa Jalur 31 merujuk ke House of David, namun, penelitian dari penelitian baru, Israel Finkelstein, Nadav Na’aman, dan Thomas Römer, meyakini bahwa huruf beth merujuk pada ‘Balak’.

“Pemeriksaan teliti terhadap foto prasasti dan gambar-gambar baru dari pemerasan memberikan cahaya baru pada lima huruf yang mengikuti Baris 31,” kata abstrak itu.

Penelitian dimulai setelah prasasti itu ditampilkan di sebuah pameran berjudul ‘Mésha et la Bible’ yang terjadi di Collège de France bekerja sama dengan Museum Louvre pada 14 September hingga 14 Oktober 2018.

“Ini adalah kesempatan untuk mengambil foto baru, resolusi tinggi dari squeeze dan memeriksanya secara terperinci vis-à-vis prasasti,” kata para peneliti dalam abstrak.

Ronald Hendel, seorang profesor Studi Alkitab Yahudi dan Yahudi di University of California, Berkeley, mengatakan kepada Live Science bahwa proposal dari para peneliti di Arkeologi Universitas Tel Aviv adalah ‘sangat tentatif’.

Dia mengatakan referensi ke Raja Balak tidak mungkin karena dia ada 200 tahun sebelum pembuatan prasasti.

Finkelstein, salah satu peneliti dalam penelitian ini, mengatakan, “Penelitian ini menunjukkan bagaimana sebuah cerita dalam Alkitab dapat mencakup lapisan (ingatan) dari periode yang berbeda yang dijalin bersama oleh para penulis kemudian ke dalam sebuah cerita yang bertujuan untuk memajukan ideologi dan teologi mereka. Itu juga menunjukkan bahwa pertanyaan tentang historisitas dalam Alkitab tidak dapat dijawab dengan jawaban sederhana ‘ya’ atau ‘tidak’.” (VENUS UPADHAYAYA/The Epoch Times/waa)

Video Pilihan :

Simak Juga :

Share

Video Popular