Erabaru.net. Liu Xinhong baru berusia 20 tahun tetapi dia tidak asing dengan bangsal rumah sakit tempat ibunya yang sakit dirawat karena kanker parotisnya.

Setahun yang lalu, hidupnya benar-benar berbeda karena ia baru saja memulai tahun pertamanya di universitas di Kabupaten Yulin, Taiwan.

Namun, ketika dia mengetahui bahwa kanker ibunya telah menyebar ke sebagian besar tubuhnya sekitar pertengahan tahun lalu, Liu Xinhong melakukan apa yang menurutnya terbaik untuk dilakukan pada saat itu.

Liu Xinhong kemudian berhenti kuliah dan mulai merawat ibunya yang sakit di rumah sakit.

(Foto: Facebook)

Menurutnya, dia bisa melanjutkan studinya kapan saja tetapi ibunya tidak akan hidup lama.

“Saya hanya punya satu ibu, tetapi dengan studi saya, saya bisa kembali ke mereka nanti,” katanya.

Dia sekarang secara teratur hadir di Rumah Sakit Peace Ward tempat ibunya dirawat.

Bagi Liu Xinhong, dia tidak pernah menyesali pilihannya untuk menunda studinya untuk sementara waktu merawat ibunya dan dia memiliki alasan kuat untuk itu.

(Foto: Facebook)

“Ibu telah meluangkan banyak waktu dan upaya dalam membesarkan saya. Dia membantu saya dengan pekerjaan rumah dan banyak hal lainnya, tetapi saya belum menghabiskan banyak waktu dengannya. Ini bisa menjadi Hari Ibu terakhir kita bersama, ”katanya. Matanya dipenuhi air mata.

Dalam sebuah postingan di Facebook, ia menyatakan cinta dan terima kasihnya kepada ibunya yang sakit.

(Foto: Facebook)

“Terima kasih, ibu, telah membawaku ke dunia ini dan atas cinta tanpa akhir yang telah kau berikan padaku.”

“Sekarang, ibu saya perlu perawat dan sebagai putranya, saya memiliki tanggung jawab penuh untuk mengambil peran ini. Setiap orang harus menghadapi kematian suatu hari. Itu tidak bisa dihindari, ”tulisnya di Facebook-nya.

“Saya pikir persahabatan sangat penting selama hari-hari terakhir seseorang. Menghadapi hasil yang tak terhindarkan, saya ingin belajar untuk membuang penyesalan dan mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang saya cintai dan memberkati mereka; bukankah lebih baik dari sekadar menjadi sedih? “

Sebagai putra yang berbakti, Liu Xinhong tidak pernah lupa berdoa untuk ibunya, meminta mereka yang di atas untuk meringankan rasa sakitnya setiap hari tanpa pernah berhenti.

(Foto: Facebook)

Terlepas dari situasi yang tidak menguntungkan di mana ia berada, Liu Xinhong diberkati karena memiliki anggota keluarga lain yang telah mendukungnya. Adik Liu Xinhong bergabung dengannya sepulang sekolah.

Sementara ayahnya sangat terikat menjalankan toko mereka dan tidak bisa mengunjungi rumah sakit, dia bersyukur memiliki seorang putra seperti Liu Xinhong yang selalu menunjukkan kasih sayang berbakti kepadanya dan istrinya.

“Nak, aku selalu bangga padamu,” kata ayahnya.(yant)

Sumber: Goodtimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular