Kita tidak dapat berhenti memikirkan hal-hal yang membuat kita merasa buruk karena kita terjebak dalam perangkap pikiran

Erabaru.net. Pernahkah anda memperhatikan berapa banyak waktu yang anda habiskan untuk memikirkan situasi negatif atau menyakitkan, merenungkan dan memutar ulang apa yang tidak berguna dalam hidup anda?

Bukan hanya anda. Statistik terakhir yang saya baca menyatakan bahwa 80 persen dari pikiran kita adalah pikiran negatif dan 95 persen adalah pikiran negatif yang berulang. Anehnya, semakin negatif suatu pengalaman, semakin banyak kita memikirkannya. Bagai  burung nasar ke bangkai, kita tertarik pada apa yang menyakitkan.

Seperti kata pepatah Buddhis, kita menginginkan kebahagiaan namun kita mengejar penderitaan kita. Mengapa? Apa yang menjadi akar kecanduan pikiran kita terhadap penderitaan? Mengapa kita secara kompulsif berpegang teguh pada rasa sakit kita, dan bagaimana kita mampu mengubah kebiasaan  yang sia-sia ini?

Kita kembali ke penderitaan kami karena, pada dasarnya, kami mencoba membuat pengalaman negatif muncul dengan cara yang berbeda.

Pemutaran ulang mental kita adalah upaya menyusun ulang apa yang tidak kita inginkan menjadi kenyataan baru. Jika kita dapat memahami rasa sakit kita dengan lebih jelas, menghabiskan lebih banyak waktu dengan rasa sakit kita, kita akan mampu mengetahui penyebabnya dan menghilangkannya. Jika kita dapat mengetahui penyebabnya, siapa yang harus disalahkan, dan apa yang perlu dilakukan untuk hal itu, maka kita akan baik-baik saja.

Kita berpegangan pada rasa sakit kita, secara paradoks dalam upaya untuk mencari tahu bagaimana melepaskannya.

Seiring rasa sakit atau pengalaman negatif apa pun, muncullah perasaan yang tidak nyaman. Menanggapi perasaan yang tidak ingin kita rasakan, pikiran kita mengambil kendali dan mengarahkan kita ke arah yang lebih akrab. Berkali-kali, pikiran merestrukturisasi dan membingkai ulang isi dari rasa sakit kita dalam upaya untuk menghindari langsung merasakannya.

Pikiran akan selalu memilih untuk memikirkan rasa sakit daripada mengalaminya secara langsung.

Jadi kita secara berlawanan berpegang teguh pada penderitaan sebagai cara menjaga diri kita sendiri. Terus berpikir mengenai apa yang telah menyakiti kita akan membantu kita merasa bahwa rasa sakit kita itu adalah penting, bahwa rasa sakit itu tidak terjadi tanpa alasan dan tidak akan dilupakan.

Perenungan kita menghargai kepentingan dan nilai penderitaan kita, yang tidak selalu diterima dari yang diinginkannya. Untuk berhenti mengunjungi kembali rasa sakit kita dapat terasa seperti meninggalkannya, melupakan kenangan buruk masa lalu sebelum benar-benar dilakukan.

Rasa sakit juga sangat terkait dengan indera identitas kita. Kita mengingatkan diri sendiri mengenai rasa sakit kita sebagai cara untuk mempertahankan narasi pribadi kita — kisah saya, apa yang terjadi pada saya, dan hidup saya. Kita sangat terikat dengan kisah penderitaan kita. Di satu sisi, anda dapat  mengatakan kita mencintai rasa sakit kita.

Akibatnya, kita enggan untuk membiarkan rasa sakit itu pergi, bahkan saat rasa sakit itu tidak lagi berguna atau aktif. Membiarkan rasa sakit itu pergi berarti kehilangan kontak dengan siapa yang kita yakini sebagai penyebabnya.

Jika kita tidak terus-menerus mengingatkan diri kita pada kisah kita, kita mungkin lupa siapa diri kita dalam pikiran kita, lalu apa yang terjadi? Siapa kita ini dan bagaimana jadinya hidup kita jika kita tidak berhubungan lagi dengan ide yang sudah terbentuk mengenai siapa kita ini?

Pada tingkat eksistensial, kembali ke penderitaan kita memungkinkan kita merasakan perasaan yang paling mendasar mengenai perasaan, untuk merasakan bahwa kita ada. Kita mengalami diri sendiri sebagai diri yang berbeda ketika kita memikirkan masalah. Dengan menjelajah masalah, pikiran dapat merasa hidup dan bekerja. Dan karena kita membayangkan diri kita identik dengan pikiran, perasaan diri kita juga hidup dan kuat dalam proses ini. Sebenarnya melalui proses berpikir kita menciptakan rasa diri; kita benar-benar berpikir bahwa diri kita ada.

Untuk pasrah merenungkan masalah terasa mengancam pada tingkat primitif. Bagaimana kita tahu bahwa kita ada di sini jika kita tidak terus melibatkan pikiran dengan aktivitas yang memungkinkannya merasakan dirinya sendiri? Apa yang akan terjadi jika kita berhenti mengingat dan menetapkan kembali siapa kita sepanjang waktu? Tanpa agenda apa yang perlu diperbaiki, kita benar-benar kehilangan keterpisahan kita dari kehidupan.

Kecanduan kita pada penderitaan, pada tingkat tertentu, didorong oleh keinginan untuk merasa lebih baik. Tetapi bagaimanapun, hasilnya adalah hal itu membuat kita merasa lebih buruk dan menyebabkan kita menderita lebih daripada yang sebenarnya. Apa yang dapat dilakukan untuk menghilangkan kecanduan ini?

Solusi:
1. Kesadaran

Kunci untuk menghentikan kebiasaan apa pun adalah kesadaran.

Mulailah memperhatikan saat-saat ketika anda secara aktif memilih untuk mengunjungi kembali rasa sakit anda, untuk mengarahkan perhatian anda kembali ke apa yang dapat mengganggu Aada. Sadarilah kecenderungan anda untuk menginterupsi saat-saat damai dengan potongan penderitaan. Perhatikan bahwa anda melakukan hal ini untuk diri anda sendiri.

2. Mengakui Bahwa Anda Tertangkap

Ketika anda menyadari bahwa anda terjebak  dalam kisah penderitaan anda, luangkan waktu sejenak dan akui bahwa anda berada ada di masa itu, bahwa anda tertangkap. Katakan dengan keras, “Wow, saya benar-benar ketahuan.” “Saya benar-benar melakukan ini untuk diriku sekarang,” atau kata-kata apa pun yang cocok.

Berhentilah sejenak dan — dengan kebaikan — bersama diri sendiri persis di mana anda berada. Akui kebenaran perasaan tidak berdaya atau terjebak di dalam kisah rasa sakit anda.

3. Bertanya

Tanyakan pikiran anda (tanpa menghakimi) apa yang ingin dicapai dalam menarik perhatian anda kembali ke penderitaan anda. Apakah untuk mencari tahu masalah anda, memecahkan masalah dengan cara yang berbeda, membuat rasa sakit anda terasa diperhatikan? Apakah anda perlu mengingat rasa sakit untuk melindungi diri agar tidak terjadi lagi? Apakah menakutkan untuk merasa baik-baik saja? Apakah mengingat masalah anda menjadi landasan anda?

Ingin tahu mengenai niat pikiran anda: Apakah mengulang dan merenung membawa kedamaian untuk anda? Apakah hal tersebut  membuat anda merasa lebih baik?

Akhirnya, anda akan menemukan bahwa mencoba untuk mendapatkan kedamaian dengan pikiran adalah seperti mencoba membuka kunci dengan pisang; menggunakan alat yang salah. Lain kali anda kembali ke situasi rasa sakit anda, anda dapat mengingatkan diri sendiri bahwa lebih banyak pemikiran sia-sia, dan anda akan mengetahui hal ini dari pengalaman anda sendiri, pertanyaan anda sendiri. Kegagalan adalah guru yang hebat di sini.

4. Ubah Fokus Anda dari Memikirkan Masalah menjadi Sebenarnya Merasakannya

Rasakan di mana dan bagaimana rasanya di tubuh anda, melalui sensasi apa, anda mengalami kisah rasa sakit ini. Anda dapat meletakkan tangan anda di jantung anda saat anda melakukan ini dan mengucapkan  beberapa kata yang bijak untuk diri anda, bahkan mengucapkan doa penyembuhan untuk penderitaan ini. Buka kaitannya dari kisah yang bercokol di kepala anda dan rasakan pengalaman yang dirasakan tubuh.

5. Teriakkan ‘Tidak’ atau ‘Hentikan

Kita dapat belajar mengatakan “tidak” pada kecenderungan pikiran kita sama seperti kita mengatakan “tidak” kepada seorang anak yang melakukan sesuatu yang akan membahayakannya. Terkadang bagian yang lebih bijaksana dan lebih berkembang dari kita harus melangkah dan menghentikan perilaku berbahaya yang dilakukan pikiran. Katakan “tidak” atau “hentikan” dengan keras sehingga anda dapat mendengar dan mengalaminya langsung melalui indra anda, daripada hanya kecanduan memikirkan hal-hal negatif.

6. Tanyakan pada Diri Anda, Apa Risikonya jika Anda Melepaskan Rasa Sakit Anda?

Selidiki apa yang terasa membahayakan hidup anda tanpa memikirkan apa yang menimpa anda dan apa yang masih salah. Buat pilihan aktif untuk tidak mengisi masa kini dengan masa lalu anda. Berani: Buat identitas baru yang tidak disatukan dari narasi pribadi anda, tetapi selalu segar dan terus berubah.

Dalam prosesnya, anda akan menemukan bahwa anda dapat sepenuhnya sehat dan bahagia saat ini dan berbuat sesuatu tanpa harus kembali ke penderitaan masa lalu. (Nancy Colier/ Vv)

Nancy Colier adalah seorang psikoterapis, menteri antaragama, pembicara publik, pemimpin lokakarya, dan penulis “The Power of Off: The Mindful Way to Stay Sane in a Virtual World.” Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi NancyColier.com

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular