Erabaru.net. Anggota parlemen Ceko sedang menyelesaikan amandemen hukum baru yang dimaksudkan untuk mengatasi praktik operasi transplantasi organ di Tiongkok. Undang-undang ini adalah yang terbaru dalam gerakan yang berkembang menentang pengambilan organ secara paksa dari tahanan yang tidak bersalah di Tiongkok dan perdagangan manusia dalam skala global.

Amandemen hukum yang baru dimaksudkan untuk memungkinkan penuntutan terhadap pasien transplantasi organ yang memperoleh organ dari donor yang tidak disengaja. Amandemen ini juga dimaksudkan untuk mengidentifikasi negara-negara yang dilarang untuk berpartisipasi dalam transplantasi organ, khususnya Tiongkok.

“Senator Marek Hilser dan saya terkejut melihat betapa negara Tiongkok menginjak-injak minoritasnya…Kami terutama menganggap perdagangan organ yang didapat dari tahanan sebagai pelanggaran yang benar-benar tidak bermoral terhadap hak asasi manusia yang fundamental. Kami juga ingin mengirim sinyal yang jelas bahwa kami, sebagai Republik Ceko, menolak praktik semacam itu,” kata Anggota Parlemen Mikulas Peksa pada tanggal 2 Mei dalam sebuah wawancara email dengan The Epoch Times mengenai amandemen yang diusulkan untuk undang-undang transplantasi.

Butuh hampir enam bulan untuk menyiapkan rancangan undang-undang tersebut, termasuk meneliti undang-undang serupa yang dirancang di Kanada atau dikeluarkan di Israel, dan mengumpulkan informasi dari organisasi hak asasi manusia, tambah Mikulas Peksa.

Undang-undang tersebut pertama kali diusulkan oleh Mikulas Peksa dan Senator Marek Hilser sebagai tanggapan atas audiensi publik yang diadakan pada tanggal 19 November 2018 di Senat mengenai pengambilan organ secara paksa dari praktisi Falun Gong yang dipenjara di Tiongkok untuk operasi transplantasi organ.

Audiensi publik kemudian menghasilkan resolusi yang dikeluarkan oleh Senat Republik Ceko pada tanggal 20 Maret yang menyerukan rezim Tiongkok untuk menghentikan penganiayaannya terhadap praktisi Falun Gong, Kristen, Tibet, dan Uyghur; untuk membebaskan semua tahanan hati nurani; dan untuk mematuhi konvensi hak asasi manusia internasional.

Falun Gong, sebuah latihan meditasi tradisional Tiongkok yang damai berdasarkan prinsip Sejati, Baik, dan Sabar, telah dianiaya secara brutal oleh Partai Komunis Tiongkok sejak tahun 1999.

Desakan untuk amandemen undang-undang transplantasi diambil dari RUU Kanada S-240, dan undang-undang transplantasi organ yang telah diadopsi oleh Spanyol (2013), Taiwan (2015), Italia (2016) dan Israel (2006). Baru-baru ini, Australia juga mempertimbangkan pengenalan undang-undang transplantasi baru dan parlemen Belgia memberikan suara bulat untuk tambahan baru pada hukum pidana yang mengkriminalisasi pariwisata medis yang tidak etis.

Parlemen Eropa mengeluarkan resolusi pada tahun 2013 dan DPR Amerika Serikat mengeluarkan undang-undang pada tahun 2016 – keduanya mengutuk pengambilan organ dari tahanan nurani yang tidak menyetujui dan minoritas agama dan etnis, terutama praktisi Falun Gong.

Hukum yang diusulkan terutama dimaksudkan untuk mengekang permintaan transplantasi organ di Tiongkok.

“Kami ingin pemerintah Ceko secara jelas menyatakan negara mana yang memiliki masalah dengan perdagangan organ, sehingga membuatnya jauh lebih sulit untuk mendapatkan organ di negara itu. Dan ya, Republik Rakyat Tiongkok adalah negara tempat kami menggunakan pendekatan ini,” jelas Mikulas Peksa.

Mikulas Peksa menganjurkan undang-undang yang diusulkan harus mengakui negara-negara tertentu yang hanya mengizinkan sumbangan organ secara sukarela – donor yang tidak dipaksa untuk menyumbangkan organnya. “Ini akan membuat peta sederhana yang memberitahu seseorang yang telah memutuskan untuk tidak menggunakan sistem transplantasi Ceko yang berfungsi dengan baik di mana mereka kemudian hanya akan diminta sertifikat dari rumah sakit dan di mana, sebaliknya, masalahnya akan lebih rumit dan mereka akan diancam dengan beberapa tahun penjara.”

Menurut survei yang dilakukan dalam fase persiapan hukum, pariwisata transplantasi organ ditemukan sebagai fenomena yang sedikit terjadi di Republik Ceko.

Senator Marek Hilser, yang belajar kedokteran dan hubungan internasional di Universitas Charles di Praha, juga mengambil langkah lebih lanjut dalam mendidik masyarakat. Pada tanggal 28 Mei, ia akan mengadakan debat mengenai Tiongkok dan kebijakan luar negeri di kantor lokalnya, di mana ia akan menghadirkan Panen Organ — film pemenang penghargaan yang mendokumentasikan investigasi perdagangan organ manusia di Tiongkok.

“Adalah rahasia umum bahwa industri transplantasi yang sedang meledak di Tiongkok adalah hasil dari pengambilan organ dari tahanan politik, dan rezim komunis Tiongkok menghasilkan uang dari ini. Jika kita tidak dapat secara langsung mempengaruhi kejahatan ini, itu adalah kewajiban moral kita untuk mengadopsi undang-undang untuk memerangi pariwisata transplantasi organ,” kata Marek Hilser dalam siaran pers pada tanggal 14 Januari.

Walikota Praha Zdenek Hrib berbicara mengenai masalah penyalahgunaan operasi transplantasi di Tiongkok selama wawancara dengan NTD pada tanggal 29 Maret. Ia mengatakan: “Peran Senat dalam bidang ini jauh lebih penting daripada kota Praha, tetapi sebagai dokter, saya harus mengatakan bahwa praktik ini benar-benar tidak dapat diterima. Pengambilan organ dengan kekerasan adalah topik yang sama sekali tidak dapat diterima dan respon komunitas internasional harus sangat parah dalam hal ini.”

Walikota Kota Praha Zdeněk Hřib berbicara kepada media mengenai Tiongkok selama kunjungannya ke Taiwan pada tanggal 29 Maret 2019. (Zdeněk Hřib, Walikota Praha / Facebook)

Sejak tahun 2006, sejumlah ahli telah memetakan peningkatan tajam dalam transplantasi dan perdagangan organ dari sistem penjara di Tiongkok, yang menurut para ahli, berlanjut hingga hari ini. Namun, menurut sejumlah ahli, saksi dan staf medis, beberapa kelompok agama dan etnis dianiaya dan dipenjara di Tiongkok dan organ vitalnya diambil di pusat transplantasi modern. Dan rezim Tiongkok mendalangi pelanggaran tersebut.

“Rezim totaliter Tiongkok benar-benar menahan ratusan ribu tahanan politik di kamp konsentrasi. Seseorang di sana hanya menjadi pembawa organ. Organ-organ dipanen dari orang-orang yang sehat dan hidup supaya kualitas organ dalam kondisi sebaik mungkin,” kata Senator Ceko Pavel Fischer selama sesi Senat pada tanggal 20 Maret.

Senator Pavel Fischer (© AnnaSolcova / pavelfischer.cz)

Pavel Fischer juga mengomentari kecepatan transplantasi organ di Tiongkok. “Mesin tidak manusiawi ini menyebabkan hampir tidak ada waktu tunggu untuk transplantasi organ di Tiongkok. Transplantasi organ di Tiongkok dilakukan lebih cepat daripada di tempat lain di dunia. Tubuh donor semacam itu kemudian dinyatakan mati. Dan jika transplantasi gagal, maka ada operasi lain yang ditawarkan kepada klien selama masa garansi,” kata Pavel Fischer.

Pembunuhan massal narapidana Tiongkok atas organ mereka didokumentasikan dengan baik dalam laporan investigasi “The Bloody Harvest” dan “The Slaughter” dan laporan lain oleh Organisasi Dunia untuk Menyelidiki Penganiayaan Falun Gong, sebuah organisasi non-pemerintah dan Koalisi Internasional untuk Mengakhiri Penyalahgunaan Transplantasi di Tiongkok, yang terdiri dari sekelompok pengacara, akademisi, ahli etika, profesional medis, peneliti, dan pembela hak asasi manusia.

Senator Václav Hampl. (vaclav-hampl.cz)

Senator Vaclav Hampl mengatakan selama sesi Senat pada tanggal 20 Maret: “Sayangnya, butuh waktu lama untuk mendapatkan informasi yang meyakinkan, tetapi hari ini kami tidak ragu bahwa praktisi Falun Gong di Tiongkok dulu dan sekarang, dan mungkin juga kelompok rakyat lainnya, disalahgunakan (untuk transplantasi) dan bahkan pada tingkat yang sangat masif.” (Milan Kajinek/ Vv)

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular