Erabaru.net. Rezim Tiongkok baru-baru ini mengadakan konferensi video nasional untuk para pejabat yang bertanggung jawab atas cadangan biji-bijian negara itu, mendesak para pejabat tersebut untuk menyelesaikan inspeksi. Mengingat waktunya, pengamat percaya rezim Tiongkok mencari jaminan bahwa negara tersebut memiliki cukup persediaan makanan jika impor pertanian Amerika Serikat terpengaruh di tengah pembicaraan perdagangan Amerika Serikat-Tiongkok.

Untuk ketahanan pangan, rezim Tiongkok telah menerapkan sistem cadangan biji-bijian. Perusahaan makanan milik pemerintah mengisi gudang dengan biji-bijian yang dibeli dari petani setempat, dan harga tetap rendah dengan subsidi dari pemerintah pusat.

Inspeksi Timbunan Biji-Bijian

Inspeksi untuk kuantitas dan kualitas pertama kali diumumkan oleh Dewan Negara Tiongkok  pada bulan Juli 2018, dan dimulai pada bulan Maret. Karena lumbung-lumbung yang dikelola pemerintah sering terekspos karena salah melaporkan data, seperti mengklaim biji-bijian panen baru padahal sebenarnya biji-bijian tua atau berkualitas rendah yang disimpan, pihak berwenang memulai pemeriksaan.

Ini adalah inspeksi nasional ketiga sejak tahun 2000. Dua inspeksi nasional sebelumnya terjadi pada tahun 2001 dan 2009. Tetapi kali ini inspeksi nasional adalah tidak biasa dalam hal rezim Tiongkok telah berusaha untuk mempercepat kemajuan.

Komisi Pengembangan dan Reformasi Nasional, sebuah badan di bawah Dewan Negara Tiongkok yang bertanggung jawab atas perencanaan strategis, melaporkan bahwa para pejabat Administrasi Cadangan dan Cadangan Strategis Nasional menghadiri konferensi video tanggal 7 Mei mengenai inspeksi cadangan biji-bijian.

Cabang-cabang Administrasi Cadangan dan Cadangan Strategis Nasional lokal diperintahkan untuk memeriksa cadangan biji-bijian secara menyeluruh, “menghadapi masalah secara langsung,” “mengalokasikan tanggung jawab,” “menjaga stabilitas sosial,” dan memberikan catatan bersih kepada otoritas pusat.

Konferensi ini diadakan tak lama setelah Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengumumkan dalam sebuah posting Twitter yang mengejutkan bahwa pemerintahannya akan menaikkan tarif impor terhadap barang Tiongko senilai USD 200 miliar dan segera mengenakan bea pada impor senilai sekitar USD 325 miliar terhadap barang Tiongkok lainnya.

Segera setelah itu, Meizhou Daily, surat kabar milik pemerintah Partai Komunis Tiongkok di kota Putian, Provinsi Fujian, melaporkan pada tanggal 7 Mei bahwa pemerintah kota telah memulai inspeksi lumbung pada tanggal 6 Mei, dan berencana untuk menyelesaikan inspeksi  semua lumbung kota pada tanggal 30 Mei

Menurut statistik resmi Tiongkok, cadangan negara mencapai puncaknya setelah Administrasi Cadangan dan Cadangan Strategis Nasional menyelesaikan pembelian musim gugur pada tahun 2015. Pada saat itu, Tiongkok memiliki 250 juta ton jagung, 100 juta ton beras, dan 39-40 juta ton gandum.

Tetapi Administrasi Cadangan dan Cadangan Strategis Nasional memperingatkan buruknya kualitas biji-bijian tersebut. “Sekitar seperenam stok biji-bijian disimpan di dalam gudang sederhana, yang berarti ada risiko besar yang terkait dengan penyimpanan. Biji-bijian dapat dengan mudah berjamur dan memburuk.”

Kembali pada akhir 2018, beberapa gudang biji-bijian dilaporkan terbakar, tak lama setelah inspeksi diumumkan. Dalam setiap kejadian, lumbung mengklaim bahwa ratusan ton biji-bijian dihancurkan. Media dan netizens Tiongkok curiga bahwa pejabat setempat mengatur kebakaran itu sendiri untuk menyembunyikan kekurangan di depot biji-bijian, yang memberikan contoh-contoh kebakaran di masa lalu yang meletus sebelum inspeksi pihak berwenang.

Biji-bijian Amerika adalah Penting

Menurut data resmi pemerintah dan bea cukai, Tiongkok menghasilkan 657,8 juta ton biji-bijian pada tahun 2018, dan mengimpor 115,6 juta ton, senilai USD 45,87 miliar.

Karena produksi dalam negeri tidak dapat memenuhi permintaan, Tiongkok mengimpor banyak biji-bijiannya dari salah satu produsen pertanian terbesar di dunia, yaitu Amerika Serikat — terutama kedelai dan sorgum.

Menurut data Departemen Pertanian Amerika Serikat, impor tersebut mencakup USD 3,1 miliar untuk kedelai dan USD 530 juta untuk biji-bijian kasar.

Sebelum perang dagang — di mana Tiongkok  memberlakukan tarif pembalasan atas impor Amerika Serikat setelah Amerika Serikat mengumumkan sekumpulan tarif pertamanya untuk barang Tiongkok pada bulan Maret 2018 — Tiongkok bahkan mengimpor lebih banyak dari Amerika Serikat. Pada tahun 2017, Tiongkok mengimpor biji-bijian senilai USD 23,8 miliar dari Amerika Serikat, kira-kira setengah dari total impor biji-bijian Tiongkok.

Komentator urusan Tiongkok yang berbasis di Amerika Serikat Tang Jingyuan mengatakan kepada The Epoch Times pada tanggal 9 Mei bahwa rezim Tiongkok melakukan inspeksi lumbung karena ingin mengetahui jumlah cadangan yang sebenarnya, kemudian menilai berapa lama Tiongkok dapat bertahan hidup dengan pasokan domestik.

Desember lalu, Tiongkok berjanji untuk membeli lebih banyak produk pertanian Amerika Serikat, terlepas dari tarif yang diberlakukan sendiri, sebagai isyarat niat baik di tengah gencatan senjata yang disepakati antara Donald Trump dengan pemimpin Tiongkok Xi Jinping. Tiongkok segera membeli  kedelai Amerika Serikat.

Tetapi ketika negosiasi perdagangan menuju ke putaran ke-11 – dan mungkin merupakan putaran akhir – pembicaraan di Washington minggu ini, dengan kedua belah pihak bermain keras, situasi politik dapat berubah untuk rezim Tiongkok.

“Jika pembicaraan perdagangan Amerika Serikat–Tiongkok memburuk, apakah Amerika Serikat akan menghentikan ekspornya ke Tiongkok, atau pihak Tiongkok tidak dapat membeli lebih banyak biji-bijian Amerika Serikat karena tarif tinggi yang diberlakukan oleh Partai Komunis Tiongkok sendiri, Tiongkok akan menghadapi tekanan yang sangat besar,” kata Tang Jingyuan.

Ia menambahkan: “Ini adalah perwujudan khas dari pemikiran garis bawah Partai Komunis Tiongkok. Mereka harus mencari tahu berapa banyak biji-bijian yang mereka miliki saat membicarakan perdagangan dengan Amerika Serikat.”

Sementara itu, komentator yang berbasis di Amerika Serikat Xia Xiaoqiang mengamati bahwa setelah pengumuman tarif impor oleh Donald Trump yang mengejutkan, hampir semua saham di bursa Tiongkok turun kecuali untuk saham yang berkaitan dengan biji-bijian.

Xia Xiaoqiang mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Epoch Times berbahasa Mandarin bahwa ini karena para investor di Tiongkok percaya bahwa perusahaan biji-bijian Tiongkok akan mendapat untung; jika perang dagang berdampak pada impor dan ekspor biji-bijian Tiongkok, harga grosir dan eceran biji-bijian Tiongkok akan naik.

Tang Jingyuan memperkirakan bahwa jika impor biji-bijian dari Amerika Serikat dibatasi dengan cara apa pun, “dua hal akan menciptakan krisis sosial dan mengancam keputusan Partai Komunis Tiongkok: Rakyat akan marah ketika mereka kelaparan tanpa makanan. Biaya produk yang terbuat dari biji-bijian, seperti minyak, dan produk ternak dan unggas [yang bergantung pada biji-bijian untuk pakan ternak] akan meningkat, yang kemudian akan menyebabkan inflasi,” kata Tang Jingyuan. (Nicole Hao/ Vv)

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular