Erabaru.net. Dahulu kala, di sebuah desa ada seorang pria tua yang tinggal bersama putra tunggalnya. Istrinya telah meninggal, meninggalkan pria tua yang sudah berusia lebih dari 60 tahun itu dan putranya yang berusia 25 tahun.

Pria tua itu selalu ingin melihat putranya menikah karena sebagian besar pria seusianya telah membangun keluarga mereka sendiri. Namun, tidak ada gadis yang mau menikah dengan putranya karena keluarganya sangat miskin.

Bertekad untuk melihat putranya menikah sesegera mungkin, lelaki tua itu kemudian mencoba bertani. Dia membeli sejumlah anak babi dan beberapa hektar tanah dengan tabungan yang telah dia simpan sepanjang hidupnya.

Sementara itu, putranya pergi ke kota di mana ia berharap mendapatkan pekerjaan.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Sebelum putranya meninggalkan pria tua itu, dia memberi tahu ayahnya bahwa dia akan menulis surat kepadanya begitu dia tiba di kota dan mendapat pekerjaan.

Setelah putranya meninggalkan rumah mereka, pria tua itu bekerja keras untuk mengelola pertaniannya. Dia selalu berada di kandang anak babi atau menyirami tanaman di pertaniannya.

Suatu hari ketika dia sedang bekerja di pertanian, dia tiba-tiba mendengar seorang bayi menangis. Karena tanah pertanian itu berada di sebelah hutan yang lebat, ia terkejut mendengar tangisan seorang bayi. Dia kemudian memutuskan untuk pergi ke hutan dan mencari sumber tangisan bayi tersebut. Dia sangat terkejut ketika dia benar-benar menemukan bayi perempuan.

Pria tua itu kemudian mengambil bayi itu dan mengadopsinya. Sejak itu, ia tinggal bersama bayi itu dan memperlakukannya seperti cucunya sendiri.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Beberapa tahun kemudian, bayi perempuan itu tumbuh sebagai gadis kecil yang manis. Karena usaha pria tua itu berkembang pesat dan dia tidak lagi miskin seperti sebelumnya, pria tua itu berhasil mengirim gadis kecil itu ke sekolah.

Suatu hari, pria tua itu menerima sepucuk surat dari putranya. Namun, karena dia tidak bisa membaca, dia meminta gadis kecilnya untuk membacakan surat untuknya.

“Kakek, paman mengatakan bahwa dia akan kembali hari Minggu depan dan dia meminta kakek untuk pergi ke barat desa untuk menjemputnya,” kata gadis kecil itu.

Ilustrasi.  (Foto: aleteia.org)

Jadi, Pria tua itu pergi ke bagian barat desa untuk menjemput putranya tetapi putranya tidak terlihat.

Pria tua itu sudah menunggu selama beberapa jam dan memutuskan untuk kembali ke rumah ketika tiba-tiba dia melihat seorang wanita tua jatuh ke tanah dan pingsan.

Pria tua itu kemudian bergegas membantu wanita tua itu dan membawanya ke rumah sakit. Untungnya, luka-lukanya tidak serius. Setelah putri wanita tua itu tiba di rumah sakit, pria tua itu menjelaskan apa yang terjadi pada wanita muda itu dan kembali ke rumah.

Ketika dia tiba di rumah, dia terkejut melihat putranya.

Rupanya, putranya telah meminta ayahnya itu untuk pergi ke timur desa tetapi gadis kecilnya salah membaca kata itu dan berpikir bahwa sang putra menulis “barat”.

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

Gadis kecil itu kemudian meminta maaf kepada pria tua itu tetapi dia menjawab sambil tersenyum. “Jangan khawatirkan gadis kecilku. Meskipun kakek pergi ke bagian desa yang salah, kakek berhasil menyelamatkan hidup seseorang hari ini! “Kata pria tua itu.

Tidak lama setelah itu, keluarganya kemudian menerima kunjungan kejutan dari wanita tua yang dia selamatkan sebelumnya.

Wanita tua itu ingin membalas kebaikan pria tua itu dan dia membawa banyak hadiah.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Rupanya, wanita tua itu adalah seorang pengusaha yang sukses di desa. Kedua keluarga itu kemudian bergaul dengan baik setelah kunjungan. Kemudian, putri wanita tua itu jatuh cinta pada putra pria tua itu dan mereka menikah.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Berkat gadis kecil yang salah membaca kata dari surat putranya, keluarga mereka sekarang tidak lagi miskin dan putranya dapat bertemu jodohnya!(yant)

Sumber: Goodtimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular