Erabaru.net. Meng Hao adalah seorang wanita berusia 38 tahun yang telah menikah dua kali. Namun, karena dia tidak memiliki anak sejak pernikahan pertamanya, keluarganya berpikir bahwa dia tidak dapat melahirkan anak.

Setelah bertahun-tahun tidak bisa hamil, keluarganya kemudian memaksanya untuk bercerai dengan mantan suaminya karena mereka tidak ingin dia mempermalukan keluarga mereka.

Pada awalnya, Meng Hao berpikir bahwa itu adalah kegagalannya karena tidak dapat hamil tetapi setelah pemeriksaan di rumah sakit, dokter mengatakan kepadanya bahwa bukan dia yang mandul.

Meng Hao kemudian memutuskan untuk meninggalkan kampung halamannya untuk mencari pekerjaan di kota lain.

Dia kemudian menikah untuk kedua kalinya dan hamil tak lama setelah pernikahannya.

Ilustrasi. (Kredit: Pixabay)

Namun, ketika dia melahirkan bayi perempuan, keluarganya sangat gembira tetapi mertuanya tidak.

Rupanya, mertuanya berharap dia melahirkan seorang anan laki-laki. Meng Hao mengerti dengan baik bahwa mertuanya agak konservatif tetapi jenis kelamin bayinya jelas di luar kehendaknya.

Namun demikian, kelahiran putrinya membawa banyak kegembiraan dalam hidupnya.

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

Meng Hao memuji bayinya, tetapi kemudian dia menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Tampaknya putrinya tidak pernah menanggapi ketika dia memanggil namanya atau mencoba berbicara dengannya.

Ternyata putrinya dilahirkan dalam kondisi tuli dan bisu. Itu adalah pukulan besar bagi Meng Hao dan keluarganya. Sementara itu, mertuanya menggunakan alasan ini untuk memaksanya hamil lagi.

Tidak lama setelah itu, Meng Hao hamil lagi dengan anak keduanya. Namun, dia melahirkan lebih awal dari yang diharapkan ketika hanya dia dan putrinya yang ada di rumah. Untungnya, dia bisa pergi ke rumah sakit sendiri dengan membawa putrinya.

Setelah beberapa jam, Meng Hao dengan aman melahirkan bayi keduanya. Perawat kemudian keluar untuk memberi tahu keluarga tetapi hanya melihat gadis kecil menunggu di luar.

Ketika gadis kecil itu melihat perawat, dia berjalan ke arahnya dan membuka telapak tangannya.

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

Perawat kemudian melihat kata-kata yang tertulis di telapak tangan gadis kecil itu dan dalam sekejap, air mata mulai mengalir di matanya. “Ibu, oke?” Adalah kata-kata di telapak tangan gadis kecil itu.

Gadis muda itu mungkin terlahir bisu dan tuli tetapi itu tidak berarti dia tidak mampu mencintai ibunya. Hati seorang anak murni dan mereka mungkin mencintai orang yang mereka cintai lebih daripada yang dimiliki orang dewasa.(yant)

Sumber: Goodtimes

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular