- Erabaru - http://m.erabaru.net -

Menakar ‘Mantra’ Tarif Baru AS yang Membuat Ambruknya Ekonomi Komunis Tiongkok

Wang Shangyi

Setelah lebih banyak pabrik tutup, pendapatan valuta asing akan berkurang, mendorong pejabat Komunis Tiongkok untuk mengurangi pembelian valuta asing dan menerapkan kontrol valuta asing yang lebih ketat. Selain itu, sistem keuangan domestik akan terpukul, yang selanjutnya akan meningkatkan keruntuhan ekonomi dan keuangan.

Tarif pajak 25 persen akan mengurangi ekspor Tiongkok dengan dua cara.

Pertama, secara langsung menghentikan ekspor sejumlah besar produk, dan pabrik-pabrik akan dengan cepat mengalihkan orderan dan kapasitas produksi di luar Tiongkok. Dalam jangka pendek (dalam satu tahun), ini akan melebihi $ 50 miliar, atau bahkan hingga $ 100 miliar. Dalam jangka menengah (dalam dua tahun), mayoritas produksi dapat dialihkan ke luar negeri.

Kedua, tindakan keras terhadap basis ekspor akan memaksa semua produsen yang direlokasi untuk hengkang. Terlepas dari apakah itu segmen ekspor $ 200 miliar atau $ 267 miliar, setelah melihat kenaikan pajak yang tajam, mereka semua akan cemas untuk hengkang.

Pejabat Komunis Tiongkok sepenuhnya percaya pada bank investasi AS Morgan Stanley, yang secara keliru menyimpulkan AS akan lebih merugi daripada Tiongkok, dan Trump tidak akan berani melakukan perang dagang berlebihan.

Perhitungan PDB yang salah dan tidak bertanggung jawab dari laporan ini telah menopang kepercayaan para pejabat Komunis Tiongkok bahwa “Tiongkok akan memenangkan” perang dagang.

Tetapi Komunis Tiongkok tidak menyadari bahwa setelah ekspor diblokir, ini tidak hanya secara langsung mempengaruhi seluruh rantai industri ekspor, tetapi juga gelembung keuangan – terutama penggelembungan real estat – yang akan segera meledak.

Bagaimanapun Trump dapat menstimulasi kembalinya modal Amerika serta meningkatkan pendapatan pajak, karena terutama kepentingan Wall Street yang terkena dampak negatif.

Ekspor ke Negara-Negara Lain Yang Terkena Dampak

Penutupan pabrik di Tiongkok yang menghasilkan barang untuk ekspor akan secara langsung mempengaruhi output ekonomi riil Tiongkok sebanyak 6-8 kali. Peningkatan tarif 25 persen atas barang-barang $ 200 miliar akan menyebabkan dampak yang lebih besar dengan memaksa sejumlah besar pabrik untuk hengkang dari tiongkok. Pabrik-pabrik ini tidak hanya melayani ekspor ke Amerika Serikat, tetapi juga ke negara lain. Setelah pabrik pindah karena tarif, ekspor Tiongkok akan berdampak pada tingkat yang berlipat ganda.

Dengan asumsi bahwa ekspor ke Amerika Serikat menyumbang porsi 50 persen, setelah pabrik pindah dari Tiongkok, akan ada pengurangan $ 100 miliar dalam ekspor ke Amerika Serikat. Pada saat yang sama, akan ada pengurangan ekspor $ 100 miliar ke negara lain, dua kali lipat pengurangan ekspor Tiongkok.

Rantai Industri Besar Terkena Dampak

Dari $ 200 miliar barang yang terpengaruh, sebagian besar berasal dari industri teknologi rendah dengan rantai industri utama, seperti pakaian, sepatu, dan topi.

Meskipun produk tersebut memiliki harga satuan yang rendah, sebagian besar bahan baku, bahan tambahan, dan aksesori diproduksi di Tiongkok, dan dapat mendorong rantai industri tiongkok sebanyak 3-4 kali serta memenuhi permintaan untuk layanan periferal. Jadi, dampak ekonomi sangat besar.

Mempertimbangkan akumulasi berbagai faktor, output PDB dapat didorong 6-8 kali lipat. Begitu pabrik-pabrik pindah, PDB 6-8 kali lipat akan hilang.

Sebenarnya, pengurangan $ 100 miliar dalam ekspor ke Amerika Serikat akan menghasilkan pengurangan $ 60-800 miliar PDB; yaitu, PDB 4,2-5,6 triliun yuan akan hilang.

Penyusutan PDB dan Pengangguran

Penyusutan triliunan PDB dalam ekonomi ekspor fisik akan memberikan pukulan besar bagi ekonomi Tiongkok dan mendorong ekonomi Tiongkok ke ajang keruntuhan. Ini terdiri dari dua aspek: Pertama adalah bahwa PDB sangat berkurang.

Menggunakan 90 triliun yuan ($ 13,04 triliun) PDB sebagai dasar, jika PDB turun 4,2-5,6 triliun yuan, itu adalah pengurangan 5-7 persen. Menurut statistik resmi Tiongkok, pertumbuhan PDBnya adalah 6 persen, sehingga pertumbuhan PDB Tiongkok akan dibatalkan.

Mempertimbangkan PDB dari Desember 2018 hingga Januari 2019, jumlah ini mungkin minus 20 persen. Pada tingkat minus 20 persen, pengurangan 5 persen lainnya menghasilkan minus 25 persen, jelas menunjukkan bahwa ekonomi Komunis Tiongkok telah memasuki ambang kehancuran.

Aspek lainnya adalah PHK massal dan peningkatan tajam dalam pengangguran. Penurunan tajam dalam output dari 4,2-5,6 triliun yuan ($ 608- $ 811 miliar) dalam ekspor rendah dan menengah akan mengakibatkan hilangnya 10-20 juta pekerjaan rendah dan menengah.

Sejumlah pihak hanya bisa membayangkan dampak kehilangan pekerjaan berskala besar seperti itu terhadap stabilitas sosial. Lebih lanjut dengan mempertimbangkan beberapa hubungan perdagangan internasional, pengurangan ekspor Tiongkok bahkan lebih besar.

Ketika Tiongkok mengurangi ekspor sebesar $ 200 miliar, bahkan tanpa mempertimbangkan hilangnya valuta asing setelah pabrik-pabrik yang didanai asing hengkang, Administrasi Negara Valuta Asing harus mengurangi impor sebesar $ 200 miliar untuk menebus $ 200 miliar yang hilang dalam ekspor .Tetapi karena impor dari Amerika Serikat pada dasarnya adalah kebutuhan dan tidak dapat dikurangi, Tiongkok harus mengurangi impor sebesar $ 100 miliar dari negara lain.

Untuk menyeimbangkan perdagangan, negara-negara lain ini juga akan mengurangi impor dari Tiongkok, yang mengarah ke babak baru pengurangan perdagangan bilateral, di mana ekspor dan impor Tiongkok akan menyusut.

Setelah itu, jika angka jumlah minimum digunakan, ekspor Tiongkok akan berkurang $ 100 miliar. Artinya, PDB akan berkurang 2,5-3,5 persen, dan lapangan kerja akan berkurang 5-10 juta orang.

Pukulan Keras Cadangan Asing dan Sistem Keuangan

Cadangan devisa dan sistem keuangan Tiongkok juga akan sangat terpukul. Cadangan asing akan berkurang 200 miliar dolar AS, dan mata uang dasar akan berkurang 1,4 triliun yuan.

Menurut rasio cadangan deposito Tiongkok yang ada (14 persen untuk bank besar dan 12 persen untuk bank kecil dan menengah), menggunakan pengganda mata uang 6 kali, itu akan menjadi 8,4 triliun yuan ($ 1,2 triliun) dalam revaluasi.

Jika Komunis Tiongkok mulai “mencetak uang tanpa jangkar” untuk mengisi kesenjangan 8,4 triliun yuan ($ 1,2 triliun), maka jumlah uang yang sama akan menghadapi pengurangan tajam dalam cadangan devisa aktual, semakin memperburuk krisis cadangan devisa.

Jika “mencetak uang tanpa jangkar” tidak digunakan, mata uang akan berkurang sebesar 8,4 triliun ($ 1,2 triliun).

Meskipun 8,4 triliun yuan ($ 1,2 triliun) hanya menyumbang 4,7 persen dari 182 triliun yuan ($ 26,3 triliun), itu tidak ternilai bagi pasar saham saat ini dan pasar properti.  Pengurangan tersebut akan secara langsung memicu babak baru dari kehancuran pasar saham dan percepatan jatuhnya pasar properti.

Pasar saham akan jatuh setidaknya 25-30 persen, dan pasar properti lebih dari 30 persen. Dalam konteks meledaknya pinjaman online P2P Lending dan riba lainnya, 8,4 triliun akan menyebabkan sebagian besar bank menengah dan kecil jatuh ke dalam krisis kebangkrutan. Krisis cadangan asing juga akan secara langsung menyebabkan Komunis Tiongkok menghadapi krisis kelangsungan hidup.

Jika Komunis Tiongkok tidak mengurangi impor, cadangan devisa akan berkurang 200 miliar dolar AS, dan cadangan devisa riil Tiongkok akan kekurangan uang tunai. Komunis Tiongkok harus mengadopsi kontrol valuta asing yang lebih ketat untuk mengurangi kerugian valuta asing.

Saat ini, kontrol valuta asing Komunis Tiongkok sudah cukup tegang, yang telah menyebabkan beberapa orang waspada. Ketika peraturan menjadi semakin ketat, jumlah orang yang mendeteksi masalah akan meningkat secara dramatis, tidak hanya mempercepat penarikan dana dari Tiongkok, tetapi dana yang diinvestasikan di Tiongkok juga akan sangat berkurang dan memperburuk ketegangan valuta asing.

Begitu pasar gelap valuta asing muncul, itu setara dengan hilangnya kontrol valuta asing, dan akan dengan cepat merambet seperti kobaran api.

Merosot dan Krisis Skala Besar

Setelah ekspor menurun tajam, pasar saham dan pasar properti anjlok, bank-bank jatuh ke dalam krisis kebangkrutan, puluhan juta orang kehilangan pekerjaan, dan ekonomi kelembagaan Komunis Tiongkok akan jatuh ke dalam krisis kebangkrutan skala besar.

Ketika pasar saham terus merosot, perusahaan-perusahaan yang dimiliki oleh para mogul Komunis Tiongkok tidak akan lagi dapat menarik aset dari pasar.

Ketika pasar properti terus merosot, volume perdagangan akan menurun, dan sejumlah besar perusahaan real estat akan bangkrut. Proyek kereta api dan infrastruktur lainnya tidak akan dapat dipertahankan, industri hulu akan sepenuhnya ditutup, dan industri layanan pendukung akan ditutup, yang selanjutnya menyebabkan pengangguran bagi puluhan juta orang.

Penjualan mobil akan terus menurun, menyebabkan putaran lain penundaan produksi dan PHK. Pendapatan pajak pemerintah daerah akan berkurang secara drastis, dan karena pengurangan mata uang, akan semakin sulit untuk menerbitkan obligasi, sejumlah besar asuransi pensiun, upah medis, dan kelembagaan akan ditangguhkan, dan pemerintah daerah akan bersiap untuk bangkrut.  (asr)

 

Wang Shangyi adalah seorang ekonom dari China Economic and Cultural Research Institute. Artikel ini sudah diterbitkan  di secretchina.com.