Erabaru.net- Vatikan mendesak pemerintah Komunis Tiongkok pada 28 Juni untuk berhenti mengintimidasi Pastor Katolik yang ingin tetap setia pada paus dan menolak untuk menandatangani formulir pendaftaran  dari komunis Tiongkok yang ambigu.

Seperti diwartakan Reuters, desakan itu, yang termuat dalam pedoman Vatikan bagi para pastor di Tiongkok daratan, adalah cegukan terbaru dalam hubungan antara Takhta Suci dan Beijing sejak kedua belah pihak menandatangani pakta kerjasama kontroversial dan sengketa mengenai penamaan para uskup September lalu.

Di bawah hukum yang diatur oleh komunis Tiongkok, para pastor dan uskup harus mendaftar dengan negara. Mereka juga harus menandatangani formulir yang menerima asas kemandirian, otonomi, dan administrasi diri Gereja di Tiongkok.

Beberapa menolak, khawatir hal itu dapat membahayakan kesetiaan mereka kepada paus sebagai pemimpin agama mereka dan kemandirian Gereja lokal dalam masalah doktrinal.

Umat Katolik di Tiongkok yang telah ada lebih dari setengah abad, terjebak  terpecah antara Gereja “Patriaki” yang didukung Komunis Tiongkok dan Gereja bawah tanah “tidak resmi” yang tetap setia kepada Vatikan.

Beberapa divisi mulai menghilang perlahan sejak perjanjian September, yang memberi paus keputusan akhir dalam penunjukan para uskup. Tetapi proses pendaftaran telah menyebabkan kesulitan bagi mereka yang baru dari Gereja yang tidak resmi.

Dalam pedoman itu, Vatikan menyerukan prosedur pendaftaran “yang lebih menghormati doktrin Katolik, dan dengan demikian hati nurani mereka yang terlibat.”

Pedoman itu menambahkan: “Takhta Suci meminta agar tidak ada tekanan intimidasi diterapkan pada komunitas Katolik ‘non-resmi’, seperti, sayangnya, sudah terjadi.”

Pedoman itu, yang diminta oleh beberapa uskup Tiongkok, mengatakan bahwa para pemimpin agama harus meminta untuk memasukkan hukuman yang menegaskan bahwa doktrin Katolik akan dihormati.

Jika pihak berwenang tidak mengizinkan itu, imam atau uskup, sebelum penandatanganan, harus mengambil sikap secara lisan di hadapan otoritas pemerintah, lebih disukai dengan hadirnya saksi.

Kesepakatan penting September 2018 antara Vatikan dan Komunis Tiongkok telah memecah umat Katolik di Tiongkok dan di seluruh dunia, dengan beberapa kritikus Paus mengatakan ia telah menyerah pada rezim Komunis.

Langkah ini dilihat sebagai pembalikan yang menakjubkan dari sudut pandang Vatikan selama beberapa dekade mengenai masalah ini dan telah menimbulkan kritik luas terhadap kepemimpinan Paus Francis.

Kritik-kritik yang menunjukkan bahwa menyerahkan hak untuk menunjuk uskup secara resmi akan menghapus Vatikan tersebut dari kepemimpinan moral dan de facto yang tersisa mengenai orang-orang Katolik Tiongkok. Bagi para kritikus, menjadi pengkhianatan terang-terangan terhadap gereja-gereja bawah tanah Tiongkok, yang masih dianiaya oleh rezim Tiongkok.

Chen Guangcheng (kiri) dan Kardinal Joseph Zen, uskup agung dari Hong Kong penentang pemulihan hubungan Vatikan dengan Tiongkok

Di antara para kritikus tentang kesepakatan tersebut adalah Chen Guangcheng, seorang pengacara hak asasi manusia Tiongkok terkenal yang mendapat perhatian internasional pada tahun 2012 karena melarikan diri dari tahanan rumah dan pergi ke Kedutaan Besar AS di Beijing. Chen sejak itu tinggal di Amerika Serikat dan terus melanjutkan advokasi hak-hak sipil dan kritik vokal rezim komunis Tiongkok.

Chen di Radio Free Asia pada 20 Februari 2018 dengan keras mengkritik. “Kesepakatan Vatikan tersebut sama dengan menjual rumah Tuhan kepada iblis. ”  

Chen, yang kini menjadi anggota senior di Institut Witherspoon yang konservatif dan seorang rekan tamu terkemuka di Institute for Policy Research and Catholic Studies di Catholic University of America, mengatakan bahwa Vatikan di bawah Paus Francis  naif untuk menjual ke rezim Tiongkok, sebuah kesepakatan dimana hanya  Komunis Tiongkok yang akan diuntungkan.

Chen berlata : “Apakah Vatikan tersebut tidak mengerti bahwa di Tiongkok, semuanya ditaklukkan pada kehendak Partai Komunis Tiongkok? Mengapa Vatikan memutuskan hubungan dengan Tiongkok di tahun 1951? Justru karena Partai Komunis tersebut bersikeras bahwa ia harus mengendalikan segalanya, termasuk Tuhan.”

Pengkritik yang paling blak-blakan dalam kesepakatan itu adalah Kardinal Joseph Zen, mantan uskup agung Hong Kong.

Saat itu Kardinal Zen mengatakan bahwa dia percaya bahwa Vatikan dan Komunis Tiongkok sedang membuat “kesepakatan rahasia.”

Kardinal Zen ketika itu berkata : “Mereka sedang memberikan kawanan ke mulut serigala. Ini pengkhianatan yang luar biasa.”

Ia mendesak Menlu Vatikan Pietro Parolin, negosiator utama di Tiongkok kala itu, “harus mengundurkan diri” atas langkah tersebut. Menurut Kardinal Zen : Pietro tidak memiliki iman. Ia hanya seorang diplomat yang baik dalam makna duniawi yang sangat sekuler.

Tiongkok memiliki sekitar 12 juta penganut Katolik, yang terpecah antara gereja-gereja bawah tanah yang bersumpah setia kepada Vatikan dan gereja-gereja Asosiasi Katolik Patriotik yang didukung Komunis Tiongkok.

Zen, dalam postingan blognya pada 22 September 2018, mengkritik kesepakatan Vatikan- Komunis Tiongkok tersebut.  Kesepakatan tersebut,  kemungkinan sama dengan Komunis Tiongkok yang mengatakan kepada umat Katolik “patuhilah kami” karena “kami dalam persetujuan Paus Anda!”

Rezim Komunis Tiongkok memperketat pembatasan agama yang dipandang sebagai tantangan terhadap otoritas Partai Komunis yang berkuasa.

Dalam laporan reuters menyebutkan, Tiongkok telah mengikuti kebijakan yang disebutnya “Sinifikasi” agama, dengan dalih mencoba untuk menghilangkan pengaruh asing dan menegakkan kepatuhan kepada Partai Komunis Tiongkok.

Selama hampir 70 tahun ini, sejarah kekuasaan Komunis Tiongkok menunjukkan sifat kejahatan partai komunis secara gamblang. Ia melenyapkan kemanusiaan, menyangkal ketuhanan, memutuskan hubungan antara manusia dengan Tuhan, menghancurkan kesempatan dan masa depan warganya kembali ke jati diri dan berbuat kebajikan.

Di satu sisi Komunis Tiongkok membersihkan agama dengan gila-gilaan, tapi di sisi lain ia mendirikan ‘gapura kesucian’ untuk dirinya sendiri, mendirikan Biro Urusan Agama untuk ‘membimbing’ dan ‘memeriksa serta menyetujui’ kegiatan keagamaan di wilayahnya dengan pengontrolan ketat, selain itu dengan kata ‘Patriotik’ sebagai jebakan, menuntut umat beragama menaati “Kepemimpinan Partai”.

Komunis Tiongkok berupaya menciptakan fenomena kebebasan beragama di permukaan, dalam kenyataannya mereka menindas kebebasan berkeyakinan dan menindas umat beragama yang dituduh tidak patuh terhadapnya.

Buku “Tujuan Akhir Komunisme” menyatakan dengan jelas: Roh jahat komunis mengendalikan Partai Komunis Tiongkok, dengan melalui penghancuran budaya dan moralitas umat manusia, ia berupaya mencapai tujuan akhir untuk memusnahkan orang-orang di daratan Tiongkok dan memusnahkan umat manusia.

Komunis Tiongkok sedang selangkah demi selangkah untuk merealisasikan muslihat ini. Kemunafikan dan kekejaman Komunis Tiongkok dalam menangani masalah keagamaan membuat orang terperangah serta tujuan rile dibaliknya lebih mengerikan. Dalam menghadapi rezim yang menentang Ilahi, bagaimana mungkin Vatikan bisa mengalah?  (asr)

Video Rekomendasi : 

Share

Video Popular