oleh Li Zaili/Bittter Winter

Patroli polisi bersenjata, pos pemeriksaan keamanan publik, pengenalan wajah — adalah pengawasan yang dapat ditemukan di mana-mana. Cara ini  adalah bagian yang tak terhindarkan. Tentunya sangat mengganggu kehidupan sehari-hari bagi penduduk Daerah Otonomi etnis Uighur di Xinjiang, Tiongkok.  

Melansir dari majalah online Bitter Winter, sebuah majalah tentang kebebasan beragama dan hak asasi manusia di Tiongkok,  membeberkan tentang pengawasan ini yang terus diberlakukan dalam skala luas di Xinjiang oleh Komunis Tiongkok.  

Pengawasan ketat ini dilakukan atas dalih pemeliharaan stabilitas. Dampaknya telah membawa ketakutan dan kegelisahan, bukannya kedamaian dan ketenangan yang dijanjikan.

Pihak berwenang Komunis Tiongkok terus-menerus mengadopsi lebih banyak cara bahkan seringkali absurd dalam pengendalian.

Pengendalian Gula Putih karena Dituduh untuk Bahan Peledak

Dianggap sebagai kebijakan prioritas utama, pemeliharaan stabilitas untuk otoritas Xinjiang berarti pemberlakuan kontrol secara total terhadap penduduk.

Langkah-langkah yang diadopsi sebelumnya termasuk persyaratan menunjukkan nomor ID untuk membeli alat pemotong. Bahkan diwajibkan menempelkan dengan nomor ID Khusus dengan rantai besi sebelum digunakan.  

Sebelumnya semua yang digunakan warga ditandai dengan kode QR atau label optik yang digunakan untuk mendeteksi atau melacak terhadap hampir semua yang digunakan oleh warga.

Kebijakan pemeliharaan stabilitas telah membawa ketidaknyamanan besar bagi kehidupan masyarakat.

Tindakan pelarangan yang diberlakukan oleh otoritas Komunis Tiongkok di Xinjiang tahun lalu, bagaimanapun, sulit untuk dipahami: Gula pasir putih telah terdaftar sebagai barang terkontrol. Hingga membatasi dan menjatah pembeliannya. Langkah tersebut telah diterapkan untuk mengatur penjualan bahan yang dikhawatirkan digunakan untuk membuat bahan peledak.

Pengakuan seorang warga dari Kota Shihezi mengungkapkan bahwa pada awal November lalu, ia diharuskan menunjukkan kartu identitasnya ketika membeli gula pasir putih.

Pramuniaga ini mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak mendaftarkan nomor ID-nya, dan Biro Keamanan Publik mengetahuinya, maka dia akan ditangkap dan dimasukkan ke dalam “kelas belajar.”  Istilah ini merujuk pada indoktrinasi wajib kepada seseorang.

Pramuniaga ini juga mengungkapkan bahwa suatu kali, seorang menjual gula pasir putih kepada seorang pelanggan yang tidak membawa kartu identitasnya. Dia akhirnya didenda 4.000 yuan dan dikirim ke kelas “belajar.”

Hanya satu kilogram gula putih dapat dibeli dengan satu kartu ID, sesuai dengan peraturan baru.

Pemindai Wajah untuk Masuk ke Rumah

Tindakan pengawasan dan kontrol menerobos jauh ke dalam kehidupan seseorang. Hingga membatasi semua penduduk dalam segala hal.

Di pintu masuk ke beberapa kompleks perumahan di Kota Urumqi, ibukota Xinjiang, sejumlah orang dapat sering melihat orang-orang berbaris di luar pintu masuk gerbang putar. Mereka menunggu memindai kartu identitas atau wajah mereka untuk memasuki rumah mereka.

Mesin tidak hanya memverifikasi identitas penghuni. Bahkan mencatat pergerakan orang untuk penyelidikan lebih lanjut.

Jika seseorang tidak ingin memindai kartu ID mereka dan mencoba masuk melalui gerbang di belakang orang lain, gerbang putar akan berhenti bergerak. Akhirnya kedua orang akan terperangkap di dalam gerbang putar.

Menurut penduduk setempat, sejak September lalu, gerbang putar pendeteksi identitas ini telah dipasang di banyak kompleks perumahan di Urumqi. Semua informasi pribadi penghuni telah disimpan ke dalam sistem itu.

Seorang lansia mengakuinya dengan terus terang bahwa prosedur masuk yang begitu rumit telah menyebabkan banyak ketidaknyamanan.

“Di malam hari, saya ingin jalan-jalan, tetapi begitu saya memikirkan betapa sulitnya memindai kartu ID saya ketika pergi dan kembali ke kompleks, saya tidak ingin keluar lagi,” ungkapnya seperti ditulis oleh bitterwinter.

Ketika gerbang putar pertama kali digunakan, warga sering lupa membawa kartu identitas mereka. Warga pun perlu menghubungi penjaga keamanan untuk membuka pintu gerbang.

“Kita bahkan harus memindai wajah kita atau memindai kartu ID kita ketika pulang. Bagaimana ini ‘rumah’? Rasanya seperti di penjara! ” kata seorang penduduk dengan perasaan tak berdaya.

ID Diperiksa Terus-menerus di Tempat Umum

Situasi ini pemeriksaan ketat ini tidak terbatas pada kompleks perumahan. Gerbang pendeteksi identitas juga telah dipasang di pasar-pasar di Urumqi. Orang perlu menggesek kartu ID mereka untuk masuk atau meninggalkan pasar.

Langkah-langkah ini sangat tidak disukai penduduk. Seorang wanita berusia empat puluhan mengatakan dengan terus terang bahwa sejak gerbang putar semacam ini dipasang, dia bahkan tidak mau pergi ke pasar lagi.

“Ini telah menyebabkan banyak masalah bagi orang-orang,” katanya.

“Meskipun membawa begitu banyak barang di tangan Anda, Anda harus memindai kartu ID Anda ketika keluar dari pasar. Ada begitu banyak orang melewati gerbang, dan Anda harus mengantri. Sangat melelahkan. Yang utama adalah itu benar-benar buang-buang waktu,” ungkapnya.

Sebenarnya, pedagang juga kesal tentang hal ini. Namun, karena takut akan pembalasan dari pihak berwenang, mereka menekan amarah mereka dan tidak berani berbicara.

Seorang pemilik toko mengeluh bahwa tindakan itu sangat buruk untuk bisnis karena orang tidak mau masuk ke pasar.

Wanita itu berbicara dengan ketakutan mengatakan : “Bisnis di pasar kami tidak sebagus sebelumnya. Tetapi tidak ada yang berani mengatakan apa pun tentang itu sekarang. Siapa pun yang berbicara akan ditangkap. Pengawasan pemerintah terhadap rakyat jelata bahkan lebih ketat daripada pengawasan terhadap pencuri.”

Meninggalkan Xinjiang

Orang-orang yang berjalan di jalan-jalan Urumqi juga mungkin diminta untuk menyerahkan ponsel mereka dengan alasan mengujinya untuk bahan peledak kapan saja.

Jika polisi memiliki kecurigaan, mereka bahkan dapat secara sewenang-wenang melihat isi ponsel seseorang. Sebagai hasil dari kontrol tekanan tinggi seperti itu, orang merasa tidak aman; banyak yang tidak mau tinggal di Xinjiang.

 Seorang lansia yang pindah ke Xinjiang mengatakan kepada Bitter Winter bahwa jika tindakan seperti itu berlanjut, orang akan pindah, dan tidak ada yang mau datang ke wilayah Uyghur.

“Kami diperiksa ketika berjalan di jalanan. Kami harus menggesek KTP kami ketika memasuki daerah perumahan kami atau ketika pergi ke pasar, ”kata pria itu dengan marah.

“Sudah lima tahun sejak saya datang ke Xinjiang, dan kami masih diperiksa seperti ini. Apakah kita penjahat? Apakah kita teroris?,” ungkapnya.

Seorang pria dari Provinsi lainnya di Tiongkok yang datang untuk mengunjungi kerabat di Xinjiang berpikir bahwa tindakan pengendalian yang diberlakukan pemerintah terlalu ketat. 

“Saya tidak ingin tinggal di sini,” kata Pria itu.

Seorang pedagang di pusat perbelanjaan mengungkapkan bahwa tiga orang bersama-sama pernah memilikinya. 

Pada Juli 2018, dua pemilik telah menarik modal mereka dan meninggalkan Xinjiang. Dari 46 toko, awalnya didirikan di mal, kini hanya 11 yang tersisa. (asr)

Share

Video Popular