Roh komunisme tidak hilang dengan disintegrasi Partai Komunis di Eropa Timur

Daftar ISI

2. Mitos ‘Konsensus’ mengenai Perubahan Iklim (lanjutan)

c. Ilmuwan Tidak Setuju Mengenai ‘Konsensus’
d. Mengapa Ilmuwan Lingkungan Hidup Mendesak Skenario Bencana

3. Environmentalisme: Bentuk lain dari Komunisme

a. Penyusupan Politik: Membangun Pemerintahan Dunia
b. Menyalahkan Kapitalisme
c. Penindasan Media terhadap Suara yang Menentang
d. Kelompok ‘Sipil’ Dimanipulasi untuk Revolusi Jalanan
e. Agama Baru yang Anti-Kemanusiaan

Kesimpulan: Untuk Terhindar dari Krisis Lingkungan Hidup, Hormatilah dan Kembalilah Pada Tradisi Ilahi

Daftar Pustaka

2. Mitos ‘Konsensus’ mengenai Perubahan Iklim (lanjutan)

c. Ilmuwan Tidak Setuju Mengenai ‘Konsensus’

Seperti disebutkan sebelumnya, para ilmuwan memiliki pandangan berbeda mengenai apakah aktivitas manusia adalah faktor utama yang mempengaruhi perubahan iklim, serta bagaimana perubahan iklim akan terjadi di masa depan. Ada banyak alasan untuk berbagai pendapat. Pertama, perubahan iklim adalah subjek yang sangat luas dan kompleks, melibatkan banyak bidang, seperti astronomi, meteorologi, ekologi, fotokimia, spektroskopi, oseanografi, dan banyak lagi. Iklim melibatkan banyak subsistem yang saling berinteraksi, seperti atmosfer bumi, hidrosfer, biosfer, dan litosfer. Ada banyak proses fisik, kimia, dan biologis yang masih jauh untuk dipahami dengan baik.

Melihat sejarah geologis, bumi tidak pernah berhenti mengalami perubahan iklim, termasuk episode pemanasan global yang sering terjadi. Lebih dari 3.000 tahun yang lalu, selama Dinasti Shang di Tiongkok, Dataran Tengah (bagian dari Dataran Utara Tiongkok) adalah lanskap subtropis. Orang-orang memburu gajah, sebagaimana dicatat beberapa kali dalam naskah tulang ramalan pada periode itu. Suhu tahunan rata-rata diperkirakan sekitar 2 derajat Celcius lebih tinggi dari suhu sekarang. Pada Dinasti Tang (626–907), ada periode pemanasan lainnya. Jeruk dapat ditanam di tanah istana kekaisaran Chang’an di barat laut Tiongkok saat ini. [1] Di Barat, orang-orang Eropa abad pertengahan membangun katedral yang indah selama masa pemanasan yang berlangsung dari sekitar tahun 950 hingga 1250. [2]

Menurut catatan geologis, belahan bumi utara mengalami pemanasan yang cepat sekitar 11.270 tahun yang lalu, ketika suhu rata-rata naik dengan cepat sekitar 4 derajat Celcius dalam beberapa tahun. Pemanasan terkenal lainnya terjadi pada akhir periode Younger Dryas sekitar 11.550 tahun yang lalu, ketika suhu melonjak sekitar 10 Celcius selama beberapa dekade. [3] Penyebab perubahan iklim ini masih menjadi bahan perdebatan di kalangan ilmuwan.

Secara alami, jika kita tidak dapat menjelaskan alasan perubahan iklim dalam sejarah, maka kita juga kesulitan untuk menjelaskan penyebab perubahan iklim di zaman modern. Penyebab historis perubahan iklim di masa lalu mungkin masih berfungsi. Banyak ilmuwan percaya bahwa kita harus memperlakukan masalah ini dengan kerendahan hati dan bersedia mengakui keterbatasan pengetahuan kita.

Ilmuwan terkemuka, Freeman Dyson, anggota the U.S. National Academy of Sciences atau Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional Amerika Serikat dan rekan Royal Society, percaya bahwa sains modern tidak memahami perubahan iklim:

“Yang paling dipertanyakan dari kepercayaan ini adalah gagasan bahwa ilmu perubahan iklim diselesaikan dan dipahami. Yang terbesar dari semua perubahan iklim adalah zaman es, yang telah menutupi separuh Amerika Utara dan Eropa dengan lapisan es setebal kilometer. Zaman es terjadi berulang kali di masa lalu, dan kita akan segera mulai menghadapinya. Zaman es baru akan menjadi bencana yang jauh lebih besar daripada apa pun yang harus kita takuti dari pemanasan iklim. Ada banyak teori zaman es, tetapi tidak ada pemahaman yang nyata. Selama kita tidak memahami zaman es, kita tidak memahami perubahan iklim.”[4]

Karena rumitnya masalah iklim, mustahil untuk melakukan eksperimen dan membuktikan teori-teori di bawah kondisi laboratorium yang terbatas. Para ilmuwan yang melakukan penelitian klimatologi kini bergantung pada model iklim digital.

Bukti kunci yang disediakan oleh laporan IPCC untuk mendukung kesimpulan bahwa manusia adalah penyebab utama pemanasan global berasal dari simulasi perubahan iklim. Spekulasi mengenai berapa banyak suhu akan meningkat pada akhir abad kedua puluh satu juga merupakan hasil dari simulasi tersebut. Konsekuensi bencana yang diperkirakan diakibatkan oleh perubahan iklim juga didasarkan pada spekulasi menggunakan model yang terkomputerisasi.

Tetapi model ini memiliki keterbatasan, dan banyak ilmuwan meragukan keandalannya. Profesor Judith Curry percaya bahwa faktor-faktor alami yang tidak diperhitungkan dalam pemodelan perubahan iklim memainkan peran utama. [5] Dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam Buletin Masyarakat Meteorologi Amerika Serikat, ia menulis bahwa IPCC telah mengabaikan ketidakpastian perhitungan model. [6]

Entah karena kurangnya pemahaman mengenai proses kunci dalam perubahan iklim, atau karena kekurangan daya komputasi, beberapa fakta tidak dapat diwakili secara realistis dalam model iklim. Para peneliti mengadopsi parameterisasi, yang menyederhanakan model dengan menggunakan data yang tidak lengkap untuk proses seperti pembentukan awan (termasuk interaksinya dengan uap air), presipitasi, interaksi antara awan dan radiasi matahari, proses kimia dan fisik aerosol (cairan atau padat partikel kecil di atmosfer), dan sejenisnya. [7] Semua ini menimbulkan ketidakpastian pada model secara bermakna.

Uap air adalah gas rumah kaca yang paling banyak dan penting di atmosfer, tetapi karena sangat bervariasi berdasarkan periode dan lokasi, ketidakpastian yang sesuai adalah juga besar. [8] Pada ketinggian yang berbeda, efek rumah kaca dari uap air adalah bervariasi, dan ketidakakuratan pengukuran satelit untuk distribusi uap air secara vertikal dapat mencapai 40 persen. [9]

Awan di ketinggian yang lebih rendah memiliki efek pendinginan yang kuat yang disebabkan oleh pantulan sinar matahari, dan awan cirrus semi-transparan di ketinggian yang lebih tinggi memiliki efek pemanasan. Beberapa aerosol, seperti yang berasal dari letusan gunung berapi, menghalangi sinar matahari dan menyebabkan pendinginan, sementara yang lain, seperti partikel jelaga, menyerap radiasi dan menciptakan pemanasan. Sementara itu, aerosol cenderung menghasilkan awan, yang menyebabkan pendinginan tidak langsung. Distribusi spasial dan geografis dari aerosol dan awan, dan sifat optiknya, sangat bervariasi di seluruh planet ini. Faktor lain juga mempengaruhi perubahan albedo (reflektifitas matahari bumi), seperti pertumbuhan dan kematian vegetasi darat.

Baik karena kurangnya data pengamatan yang memadai atau pun kurangnya pemahaman oleh para ilmuwan saat ini, proses-proses penting ini mengarah pada tingkat kebebasan yang besar (yaitu, kesewenang-wenangan) dalam parameterisasi model-model iklim, yang sangat meningkatkan ketidakpastiannya. Ketidakpastian ini memicu banyak keraguan seputar validitas model. Sebagai contoh, gas rumah kaca seperti karbon dioksida memberi kekuatan radiasi langsung sekitar 2,5 watt per meter persegi pada bumi, [10] sementara bumi menerima radiasi energi matahari sekitar 1.366 watt [11] per meter persegi. Dua seperseribu perubahan albedo yang disebabkan oleh ketidakpastian pemodelan aktivitas awan atau aerosol sudah cukup untuk melampaui peran gas rumah kaca yang diklaim.

Ilmuwan Universitas Harvard, Willie Soon dan ilmuwan lainnya percaya bahwa model iklim tidak cocok untuk spekulasi mengenai perubahan iklim di masa depan. [12] Fisikawan Princeton Dyson menyebut parameterisasi model sebagai “faktor curang” karena parameter ini dapat disesuaikan secara buatan. Ia berpikir kita boleh belajar dari model, tetapi kita tidak dapat menggunakannya untuk memprediksi: “Jadi, anda punya formula…Tetapi jika anda menerapkannya untuk iklim yang berbeda, ketika anda memiliki karbon dioksida dua kali lebih banyak, maka tidak ada jaminan itu adalah benar. Tidak ada cara untuk mengujinya.”[13] Princeton Dyson juga mengkritik IPCC karena mengabaikan peran matahari dalam sistem iklim. Ia percaya bahwa matahari, bukannya manusia, adalah penentu utama perubahan iklim.

Mulai tahun 2002, ilmuwan Israel Nir J. Shaviv menulis serangkaian makalah yang menyatakan bahwa berdasarkan hubungan antara tingkat tutupan awan yang diamati oleh satelit dengan jumlah radiasi kosmik, zaman es bumi terkait dengan sinar kosmik. Ia menyimpulkan bahwa sinar kosmik telah menyebabkan perubahan iklim. Pada saat yang sama, ia mengatakan bahwa perubahan radiasi matahari memainkan peran yang serupa (jika bukan yang lebih besar) seperti aktivitas manusia dalam peningkatan suhu global rata-rata pada abad kedua puluh. Ia percaya bahwa gas rumah kaca buatan manusia memainkan peran lebih kecil dalam pemanasan global daripada yang diyakini secara umum. [14]

Ada beberapa perubahan internal dalam iklim itu sendiri yang belum sepenuhnya dipahami dan dengan demikian menentang perwakilan yang benar dalam model iklim digital. Model iklim yang ada tidak dapat menggambarkan fenomena El Nino dengan benar, apalagi memprediksinya. [15] Sejak suhu tertinggi di Holocene antara 7.000 tahun dan 9.000 tahun yang lalu, suhu global telah turun 0,5 derajat Celcius hingga 1 derajat Celcius, tetapi perhitungan model menunjukkan bahwa telah meningkat 0,5 derajat Celcius hingga 1 derajat Celcius, tetapi hingga 1 derajat dalam 11.000 tahun terakhir.

Fakta bahwa kandungan karbon dioksida telah meningkat dalam 6.000 hingga 7.000 tahun terakhir menunjukkan bahwa model ini hanya peka terhadap efek pemanasan gas rumah kaca. [16] Secara umum, di antara berbagai faktor yang mempengaruhi perubahan dalam sistem iklim, model hanya dapat mencerminkan efek pemanasan yang disebabkan oleh gas rumah kaca, sedangkan pendinginan yang disebabkan oleh faktor lain tidak tercermin secara akurat.

Selain itu, peningkatan suhu yang diamati antara tahun 1998 hingga 2013 hampir terhenti. Hans von Storch, seorang ilmuwan iklim dan profesor Jerman di Universitas Hamburg, mengatakan pada tahun 2013: “Kami menghadapi teka-teki. Emisi karbon dioksida baru-baru ini benar-benar meningkat bahkan lebih curam daripada yang kita takutkan. Akibatnya, menurut sebagian besar model iklim, kita seharusnya melihat suhu naik sekitar 0,25 derajat Celcius (0,45 derajat Fahrenheit) selama 10 tahun terakhir. Hal tersebut belum terjadi. Faktanya, peningkatan selama 15 tahun terakhir hanya 0,06 derajat Celcius (0,11 derajat Fahrenheit) – nilai yang sangat mendekati nol.” Hans von Storch berpendapat bahwa ini berarti bahwa model tersebut mungkin melebih-lebihkan peran karbon dioksida atau meremehkan dampak alami. perubahan iklim. [17]

Ada juga pendapat yang berbeda di antara para ilmuwan mengenai cara melihat proses internal sistem iklim. Richard Lindzen, anggota Akademi Sains Amerika Serikat yang telah disebutkan sebelumnya, percaya bahwa ada mekanisme pengaturan sendiri dalam sistem iklim yang sangat mengurangi efek pemanasan dari gas rumah kaca. Ia menulis dalam makalahnya tahun 2001 bahwa menurut pengamatan, awan tropis cirrus ketinggian tinggi (yang memungkinkan sinar matahari menembusnya, tetapi menghalangi sinar inframerah yang dipancarkan dari permukaan dan memiliki efek rumah kaca) berkorelasi negatif dengan suhu permukaan laut, dan ketika suhu meningkat, maka tutupan awan berkurang. Hal ini memungkinkan permukaan bumi untuk membuang panas oleh radiasi infra merah ke luar angkasa tanpa terhalang. Mekanisme pengaturan diri ini dibandingkan dengan pupil mata manusia (yang menyesuaikan berdasarkan paparan cahaya) dan sangat mengimbangi efek rumah kaca. [18] Teori Richard Lindzen masih menjadi bahan diskusi.

Mantan ilmuwan NASA Roy Spencer dari Universitas Alabama merangkum pengamatan satelit dan menyajikan wawasan berbeda mengenai peran tutupan awan. Ia menunjukkan bahwa model iklim yang ada memperlakukan pembentukan dan menghilangnya awan yang diamati sebagai fungsi perubahan suhu, tetapi situasi aktual justru sebaliknya. Ini adalah perubahan volume awan yang menyebabkan perubahan suhu, yang mengarah pada kesimpulan bahwa efek pemanasan gas rumah kaca jauh lebih kecil daripada apa yang diprediksi oleh model iklim yang ada. [19]

Para ilmuwan memiliki pandangan berbeda mengenai bagaimana data meteorologi yang diamati tersebut ditafsirkan dan keandalan data tersebut. Dr. John Christy, direktur Pusat Penelitian Sistem Ilmu Bumi di Universitas Alabama, adalah salah satu penulis IPCC terkemuka. Ia menganalisis gangguan reservoir gas permukaan perkotaan (lapisan batas atmosfer) di dekat observatorium meteorologi akibat ekspansi perkotaan dan pengembangan permukaan (seperti kegiatan pertanian). Peningkatan aktivitas manusia diyakini telah meningkatkan suhu permukaan yang tercatat.

Dalam seratus tahun terakhir catatan yang menunjukkan peningkatan suhu permukaan, suhu terendah di malam hari telah meningkat lebih cepat daripada suhu tertinggi di siang hari. Dr. John Christy percaya bahwa memperluas aktivitas manusia di tanah, daripada meningkatkan gas rumah kaca, dapat menjelaskan fenomena ini. [20] Ada juga kontroversi di antara para ilmuwan mengenai efek iklim pemanasan. Misalnya, David Russell Legates, direktur Pusat Studi Iklim di Universitas Delaware, memberikan kesaksian pada tahun 2014 di Senat Amerika Serikat: “Kesimpulan saya secara keseluruhan adalah bahwa kekeringan di Amerika Serikat lebih sering dan lebih intens selama periode dingin. Dengan demikian, catatan sejarah tidak menjamin klaim bahwa pemanasan global kemungkinan akan berdampak negatif pada kegiatan pertanian.”[21]

William Happer, mantan wakil rektor Universitas Princeton, bersaksi di Senat Amerika Serikat bahwa tingkat karbon dioksida saat ini berada pada titik terendah dalam sejarah dan bahwa kadar karbon dioksida yang lebih tinggi akan bermanfaat bagi kehidupan tanaman, termasuk tanaman pertanian — sebuah fakta yang diabaikan oleh IPCC. William Happer adalah pendiri model iklim saat ia menjadi kepala Kantor Penelitian Energi Departemen Energi pada tahun 1990-an. Ia percaya bahwa kenaikan suhu yang diprediksi oleh model iklim yang ada jauh lebih besar daripada yang diamati karena model itu terlalu tinggi memperkirakan volatilitas sistem iklim. [22]

Share

Video Popular