NOAA/SCIENCE DAILY

Banyak wilayah dari planet ini “membengkak” dalam panas yang belum pernah terjadi pada Juli lalu, karena suhu melonjak hingga ketinggian baru di bulan terpanas yang pernah tercatat dalam sejarah Bumi.

Rekor kehangatan ini juga menyusutkan es laut Kutub Utara dan Kutub Selatan ke posisi terendah sepanjang sejarah.

Berikut ini adalah laporan iklim global bulanan National Oceanic and Atmospheric Administration AS (NOAA) terbaru:

Iklim Terpanas di Bumi: Juli 2019

Suhu global rata-rata pada Juli lalu adalah 1 derajat Celcius di atas rata-rata abad ke-20 yang berkisar 16 derajat Celcius, menjadikan Juli sebagai bulan terpanas dalam catatan 140 tahun terakhir, menurut para ilmuwan di Pusat Informasi Lingkungan Nasional NOAA. Bulan terpanas sebelumnya yang tercatat adalah Juli 2016.

Sembilan dari 10 Juli terpanas telah terjadi sejak 2005, dengan lima tahun terakhir berturut-turut menempati peringkat sebagai lima terpanas. Bulan lalu juga merupakan bulan berturut-turut ke-43 Juli dan 415 berturut-turut dengan suhu global di atas rata-rata.

Rekor Tahun Terpanas: Januari hingga Juli 2019

Periode dari Januari hingga Juli menghasilkan suhu global 1 derajat C di atas rata-rata abad ke-20 yang sebesar 14 derajat C, dengan 2017 sebagai tahun terpanas kedua hingga saat ini dalam catatan sejarah.

Itu adalah tahun terpanas hingga saat ini untuk bagian Amerika Utara dan Selatan, Asia, Australia, Selandia Baru, bagian selatan Afrika, bagian dari Samudra Pasifik barat, Samudra Hindia barat, dan Samudra Atlantik.

Statistik dan Fakta yang Lebih Penting

Es laut terendah: Es laut Arktik (Kutub Utara) rata-rata mencetak rekor terendah pada Juli 2019, mencapai 19,8% di bawah rata-rata – melampaui rekor terendah sebelumnya pada Juli 2012.

Rata-rata cakupan es laut Antartika (Kutub Selatan) adalah 4,3% di bawah rata-rata 1981-2010, menjadikannya yang terkecil pada Juli dalam rekor 41 tahun.

Beberapa titik terdingin: Bagian Skandinavia dan Rusia barat dan timur memiliki suhu setidaknya 1,5 derajat C di bawah rata-rata. (OSC/asr)

Share

Video Popular