Erabaru.net. Orangtua selalu menginginkan yang terbaik untuk anak-anak mereka dan di antara hadiah terbesar yang dapat mereka berikan kepadanya adalah pendidikan. Dengan pendidikan kemungkinan untuk memiliki peluang yang lebih baik di masa depan merupakan warisan terbesar yang dapat diberikan seorang ayah kepada anak-anaknya.

Terlepas dari keterbatasannya, mereka mencari cara untuk memungkinkan anak-anak memiliki akses ke pendidikan yang baik.

Contoh dari kenyataan ini adalah Jorge Santos, seorang ayah yang tanpa pamrih bangun lebih awal setiap hari untuk menyiapkan kopi yang ia berikan sebagai pembayaran kepada orang-orang yang setuju untuk membawa anak mereka ke sekolah.

Jorge adalah penduduk Rocinha, Rio de Janeiro, Brasil, dan tidak memiliki mobil atau banyak uang di sakunya untuk membayar biaya transportasi umum sehari-hari di kotanya. Namun, ini bukan alasan bagi si kecilnya untuk tidak sampai ke sekolah dan berkat idenya yang bijaksana ia telah meluluhkan hati para supir bus dan setuju untuk mengantar putranya ke sekolah.

Secara rutin, Jorge datang setiap hari di jalan raya Lagoa-Barra antara pukul 07:00 dan 07:20, untuk menawarkan kopi panas kepada pengemudi bus dan dengan demikian melakukan pertukaran yang murah hati untuk masa depan anaknya.

Pada awalnya, sulit bagi pria itu untuk membayar ongkos transportasi anaknya pergi ke sekolah swasta setiap hari.

Bocah laki-laki itu mendapatkan beasiswa parsial untuk belajar di lembaga yang lebih baik, Sekolah Mater, di São Conrado, tetapi sekolah itu letaknyanya jauh dari rumah keluarga di Rocinha. Namun, Jorge tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan untuk putranya dan dengan sedikit kecerdikan dia berhasil maju.

Memenangkan kepercayaan diri para pengemudi itu tidak mudah karena para lelaki itu tidak ingin dirugikan oleh kenyataan mengangkut seorang anak sendirian. Yang lain sekadar mengambil untuk dengan minum kopi lalu tidak membuka pintu bus untuk bocah itu.

Tapi Jorge datang dengan ide aneh yang dengannya dia berhasil menaklukkan hati para pengemudi. Jorge meminta seorang teman yang tinggal di Sao Paulo untuk membelikannya 50 pasang kaus kaki dan ini adalah investasi kecilnya untuk membuat para pengemudi jatuh cinta.

“Saya menghabiskan seminggu menunggu semua pengemudi yang memberikan tumpangan kepada putra saya dan ketika mereka lewat saya memberi mereka sepasang kaus kaki,” kata Jorge Santos.

Sekarang semuanya telah berubah dan Jorge menjalin hubungan persahabatan dengan semua operator dengan siapa ia berbagi grup WhatsApp. Beberapa marah jika anaknya tidak bepergian dengan mereka, sehingga pria itu telah mencapai tujuannya dan putranya memiliki perjalanan pulang-pergi yang sepenuhnya diasuransikan ke sekolah.

Tapi kemurahan hati Jorge telah melangkah lebih jauh dan telah membawa kopinya bahkan kepada beberapa penumpang di dalam transportasi, semua orang di halte itu mengenalnya dan kadang-kadang ada hari-hari istimewa di mana ia bahkan menawarkan kue.

Tidak ada keraguan bahwa dia bukan hanya ayah yang baik tetapi juga orang yang hebat. Kami senang mendengar dari orang-orang sehingga mereka tahu cara mendapatkan yang terbaik dari kehidupan dan dalam menghadapi kesulitan mereka berangkat dengan kecerdasan dan kejujuran.(yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular