Erabaru.net. Mata air panas dikenal baik untuk tubuh karena membantu meningkatkan sirkulasi darah, mengurangi stres, meningkatkan tidur dan bahkan menyembuhkan masalah kulit, tetapi apakah Anda tahu bahwa kehangatan air di mata air panas juga memberikan bakteri suhu yang sempurna untuk berkembang biak ?

Menurut Oriental Daily, seorang pria tua berusia 70-an hampir meninggal ketika amuba pemakan otak ditemukan di otaknya setelah berendam di sumber air panas.

(Foto: Trover)

Pria Taiwan itu dilaporkan mengalami sakit kepala mendadak beberapa hari setelah berkunjung ke sumber air panas, tetapi ia mengabaikan gejala itu dan mengira ia hanya menderita flu biasa.

Setelah seminggu minum obat flu, dia masih belum sembuh dan bahkan demam. Orang tua itu kemudian pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Ketika para dokter akan memeriksanya, dia tiba-tiba mengalami kejang, tetapi setelah mengetahui bahwa pria itu tidak memiliki riwayat epilepsi, para dokter melakukan tes lumbar puncture untuk melihat apakah otaknya terjadi peradangan atau terinfeksi.

(Foto: Oriental Daily)

Hasil tes menunjukkan bahwa ada banyak Naegleria fowleri – juga dikenal sebagai amuba pemakan otak – di otaknya! Pria itu kemudian mengungkapkan bahwa dia telah pergi ke sumber air panas beberapa hari yang lalu dan telah terkontak amuba pemakan otak yang hampir membunuhnya.

Ini karena amuba suka hidup di lingkungan air tawar yang hangat dan bahkan dapat hidup di perairan dengan suhu hingga 46 ° C dan lebih tinggi.

Jadi, ketika orang berenang di air seperti mata air panas, danau dan sungai, amuba ini mampu memasuki otak mereka melalui hidung mereka, menyebabkan meningitis yang dapat menyebabkan kerusakan permanen pada jaringan otak.

Ilustrasi. (Foto : Live Science)

Apa yang menakutkan tentang ini adalah bahwa gejala awal tampak normal dan sering diabaikan, yang mengarah ke pengobatan yang tertunda. Dan ketika pasien akhirnya didiagnosis, mungkin sudah terlambat untuk dirawat karena tingkat kematian sangat tinggi!

Meskipun situasi ini cukup langka di Taiwan, negara-negara lain seperti Amerika Serikat telah mencatat banyak kasus serupa. Orang-orang disarankan untuk tidak membenamkan kepala mereka ke dalam genangan air besar untuk mencegah amuba memasuki saluran hidung mereka.

Jika Anda memiliki gejala demam, sakit kepala, mual, atau muntah setelah masuk ke perairan besar, Anda mungkin harus mencari bantuan medis segera.(yn)

Sumber: worldofbuzz

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular