Erabaru.net. Meskipun COVID-19 adalah virus baru, itu disebabkan oleh virus corona manusia, yang pertama kali diidentifikasi pada tahun 1964, beberapa dekade sebelum situasi saat ini.

Wanita yang menemukannya, June Almeida, lahir pada tahun 1930. Setelah meninggalkan sekolah pada usia 16, tanpa pendidikan formal lagi, June berhasil mendapatkan pekerjaan sebagai teknisi laboratorium di bidang histopatologi di Glasgow Royal Infirmary. Dari sana, kariernya meningkat pesat, dengan menjadikannya ahli virus terkenal di dunia.

June, yang tumbuh di sebuah bangunan petak di timur laut Glasgow, Skotlandia, adalah putri seorang sopir bus, kemudian pindah ke London, Ingrris, di mana ia terus bekerja dalam histopatologi di Rumah Sakit St Bartholomew, tulis British Medical Journal.

Setelah menikah dengan artis Venezuela Enriques Almeida pada tahun 1954, pasangan ini beremigrasi ke Kanada, di mana June mendapatkan pekerjaan sebagai teknisi mikroskop elektron di Toronto Cancer Institute Toronto.

Meskipun dia tidak memiliki ijazah formal, bakat ilmiah June yang luar biasa segera menjadi jelas. Berbicara dalam Drivetime di Radio BBC Skotlandia, penulis medis George Winter menjelaskan bagaimana Juni dibujuk untuk kembali ke London untuk bekerja di St Thomas’s Hospital Medical School, rumah sakit yang sama di mana Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson baru-baru ini dirawat karena virus corona.

Di sinilah June berkolaborasi dengan dr. David Tyrrell yang telah mempelajari pencucian hidung dari sukarelawan sebagai bagian dari penelitiannya tentang flu biasa. Timnya menemukan bahwa mereka dapat menumbuhkan beberapa virus yang berhubungan dengan flu biasa, tetapi tidak semua.

Satu sampel khusus – dikenal sebagai B814 – diambil pada tahun 1960 dari pencucian hidung murid sekolah asrama dari Surrey. Tim menemukan gejala flu biasa dapat ditularkan ke sukarelawan mereka. Namun, itu tidak bisa tumbuh dalam kultur sel rutin.

Dengan penelitian sukarela yang menunjukkan bagaimana itu dapat tumbuh dalam kultur organ, dr. Tyrrell bertanya-tanya apakah sampel dapat diperiksa di bawah mikroskop elektron. Suatu bidang di mana June telah mengembangkan keahlian yang luar biasa.

Setelah dikirimi sampel, June dapat melihat partikel virus di dalam spesimen, yang ia gambarkan mirip dengan – tetapi tidak persis seperti – virus influenza.

Pada titik inilah June mengidentifikasi apa yang kemudian dikenal sebagai virus corona manusia pertama, yang dinamai demikian karena ‘halo’ atau ‘mahkota’ yang dapat dideteksi dalam gambar virus.

June dilaporkan telah melihat partikel-partikel seperti itu sebelumnya dalam pekerjaannya mencari hepatitis tikus dan bronkitis ayam yang menular.

Menurut Winter, makalah June tentang temuan B814-nya pada awalnya ditolak oleh jurnal peer-review ‘karena pemberi keputusan mengatakan gambar yang dia hasilkan hanyalah gambar buruk partikel virus influenza’.

Penemuan baru yang penting ini akhirnya ditulis dalam British Medical Journal pada tahun 1965, dengan gambar June diterbitkan dua tahun kemudian dalam Journal of General Virology.

June meninggal pada tahun 2007 pada usia 77 tahun. Setelah wabah tersebut, telah terjadi pencurahan minat baru dan penghargaan atas karya perintisnya.(yn)

Sumber: Unilad

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular