Erabaru.net. Festival perkelahian manusia melawan banteng yang telah berusia berabad-abad yang biasanya dihadiri oleh ribuan orang ditiadakan karena tuntutan kelompok anti-perkelahian manusia melawan banteng.

Ini adalah Pekan Raya San Fermín, yang diadakan di Kota Pamplona, Spanyol, yang setiap tahun menyatukan penduduk lokal dan turis yang euforia yang berpartisipasi dalam tradusu lari banteng yang terkenal itu.

Antara 6 dan 14 Juli setiap tahun, banteng dari India seberat setengah ton berlari melalui jalan-jalan sempit di pusat bersejarah Pamplona ketika mereka diintimidasi oleh orang-orang yang mendorong mereka untuk mengejar mereka.

Dihadapkan dengan nilai historis yang mungkin dimiliki festival ini, festival itu dikecam oleh kelompok-kelompok anti-adu banteng yang menentang penggunaan hewan dalam pertunjukan.

Karena alasan ini, berita yang diberikan oleh penjabat walikota Pamplona, ​​Ana Elizalde, telah menghela napas lebih dari satu aktivis.

“Seperti yang diharapkan, semuanya membuat kita sangat sedih. Dalam konteks ini tidak ada tempat untuk kembang api atau adu banteng. Kita seharusnya memakai masker, menjaga jarak sosial, langkah-langkah yang tidak sesuai dengan apa San Fermin, “katanya.

Dengan lebih dari 22.000 kematian, Spanyol sedang berjuang untuk menstabilkan pasien dan menurunkan jumlah orang yang terinfeksi virus corona. Menghadapi kenyataan seperti penangguhan sudah lebih dari yang diperlukan, namun banyak yang menganggap masalah ini sebagai hal yang memalukan.

Pengacara dari Colorado, Peter N. Milligan, 50 tahun, berencana untuk kembali ke Pamplona tahun ini untuk merayakan liburan, tetapi ini tidak lagi mungkin.

“Saya sedang menunggu ini. Mempertimbangkan aturan rumah tinggal, saya membayangkan kota akan dikuasai jika mereka memutuskan untuk melanjutkan. Sepertinya ini keputusan yang sangat cerdas,” kata Peter.

Peter N. Milligan menulis sebuah buku tentang pengalaman liburannya yang dia datangi secara religius setiap tahun.

Penangguhan tersebut merupakan kerugian ekonomi yang besar karena pendapatan pariwisata meninggalkan daerah tersebut selama liburan. Namun, banyak yang memuji fakta bahwa banteng yang biasa berpartisipasi dalam acara tersebut telah mampu membebaskan diri dari tekanan yang diwakili oleh kegiatan ini untuk mereka.

“Hanya karena rasa takut yang mereka rasakan (banteng) ketika berlari dianiaya, karena kadang-kadang mereka dipukuli dengan tongkat atau koran, itu sendiri adalah penderitaan psikologis. Kadang-kadang kaki atau tanduk patah,” jelas Aïda Gascón, koordinator Anima Organisasi Naturalis.

Terakhir kali festival ini ditiadakan adalah pada tahun 1997, setelah kelompok separatis Basque ETA mengakhiri kehidupan seorang politisi lokal. Karena alasan ini, keputusan yang diambil oleh penyelenggara sesuai dengan langkah bersejarah tetapi cukup disesuaikan dengan pandemi saat ini.

Bahkan jika itu untuk keadaan yang agak disayangkan, setidaknya tahun ini para banteng akan memiliki kelegaan dan tidak akan terpapar dengan kegilaan ingar-bingar pelari “pemberani” yang mendorong mereka untuk mengejar mereka, hanya untuk sedikit adrenalin dalam suatu tradisi.(yn)

Sumber: zoorprendente

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular