oleh Trevor Loudon

Dalam beberapa hari terakhir, tampak kerusuhan yang kacau di beberapa kota di AS. Mobil dan bangunan dibakar, penjarahan merajalela dan bahkan Kantor Polisi Polisi Ketiga di Minneapolis dibakar saat para petugas polisi meninggalkan gedung tersebut.

Lebih banyak yang akan datang.

Unjuk rasa mulai tampaknya karena kematian George Floyd selama sebuah penangkapan. Rasisme sistemik dan kebrutalan polisi, menurut para ahli kaum kiri, adalah yang disalahkan.

Beberapa kaum kiri mengklaim, seperti yang mereka lakukan selama gerakan Menduduki Wall Street, bahwa unjuk rasa tersebut telah dibajak oleh maksud unsur kekerasan yang mendiskreditkan gerakan tersebut.

Di sisi lain, komentator konservatif berbicara mengenai frustrasi dan kemarahan, dari reaksi terhadap claustrophobia  akibat karantina selama berminggu-minggu.

Mereka semua melewatkan sasaran.

Kekerasan sejak polisi terlibat dalam kematian George Floyd di Minneapolis adalah pemberontakan yang diilhami komunis — tidak lebih, tidak kurang.

Democratic Socialists of America

Di Minneapolis, 600 anggota organisasi Marxis terbesar, yaitu Democratic Socialists of America atau Sosialis Demokrat Amerika Serikat, secara aktif mendukung para perusuh dan berpartisipasi dalam unjuk rasa.

Democratic Socialists of America, yang bekerja erat dengan kelompok-kelompok yang selaras dengan Antifa, mendukung resolusi di konvensi nasional mereka pada bulan Agustus untuk membentuk “Kelompok Kerja Nasional untuk membantu mendorong kolaborasi dan berbagi sumber daya untuk mendukung pengorganisasian antifasis kami.” 

Mereka mengatakannya secara blak-blakan: “Satu kaki di institusi, satu kaki di jalanan.”

Pada tanggal 27 Mei, Twin Cities Democratic Socialists of America atau TCDSA cabang dari Democratic Socialists of America, menyerukan di media sosial untuk meminta bantuan sahabat-sahabat untuk “pasokan” di persimpangan yang sama tempat Zona Otomatis terbakar Menjadi debu pada malam tersebut, “Ingin membantu unjuk rasa sahabat-sahabat anda di Kantor Polisi ke-3 di Lake dan Minnehaha? ” demikian kaum Marxis di Facebook, “Ini adalah daftar pasokan  yang dibutuhkan dari orang-orang di lapangan:”

Daftar terlampir termasuk pasokan medis bersama dengan “kayu lapis untuk perisai,” “hal lain yang berguna untuk berlindung dari polisi,” “raket tenis” dan “tongkat hoki.”  

Mobil pribadi juga diminta. “Kedengarannya seperti kebutuhan besar lainnya adalah orang-orang dapat memberikan tumpangan kepada orang-orang yang perlu meninggalkan keributan.” 

Apakah ini panggilan untuk ambulans pribadi — atau mobil liburan?

Kelompok kerja ekososialis Twin Cities Democratic Socialists of America mentweet ke kawan-kawan untuk “mendukung pemberontakan massal kelas pekerja yang sedang berlangsung!”

Twin Cities Democratic Socialists of America juga mentweet: “Tolong beri juga dana solidaritas TCDSA, karena orang-orang akan membutuhkan bantuan di hari-hari dan minggu-minggu mendatang!” Yang berarti jaminan uang dan biaya pengacara.

Pada 28 Mei, Komite Politik Nasional Democratic Socialists of America mengeluarkan secara emosional pernyataan yang dibebankan dan sangat bias dalam mendukung para perusuh yang berbunyi :

“Kami, Komite Politik Nasional Democratic Socialists of America, mengutuk eksekusi publik George Floyd di tangan polisi Minneapolis. Pembunuhan George Floyd sangat menyentuh pola kekerasan yang sangat mengakar, anti-Kulit Hitam, dan penindasan ditegakkan dengan mengatur negara ini…Ini adalah supremasi kulit putih…

“Kekerasan polisi berbau rasis adalah tidak disengaja dengan sistem kapitalis,yang diperlukan untuk mempertahankan operasinya. Kami menyadari hal itu saat kami berjuang untuk dunia yang lebih baik, adalah  polisi yang mengancam unjuk rasa  kami, polisi yang akan merusak garis piket kami, polisi yang secara selektif menggunakan monopolinya untuk melakukan kekerasan terhadap orang kulit hitam dan orang-orang kelas pekerja untuk melindungi mereka yang memiliki kekuatan dan hak istimewa…

“Kami mendukung dan berbagi amarah semua orang yang membuat dirinya terdengar di jalanan setelah bertahun-tahun dicekik oleh peraturan dan kemiskinan, setelah bertahun-tahun dijarah oleh perusahaan, tuan tanah, dan miliarder…”

Democratic Socialists of America di Metro Atlanta juga terlibat dalam kekacauan di Atlanta.

Democratic Socialists of America di Seattle juga terlibat. Cabang Democratic Socialists of America di Memphis dan Los Angeles mengadakan acara dan mengumpulkan dana untuk “Pemberontakan George Floyd di Seluruh Amerika Serikat.”

Workers World Party

Partai Dunia Pekerja Stalinis-Trotskis atau Workers World Party, yang mendukung Korea Utara, Rusia, Partai Komunis Tiongkok, Kuba, dan Iran dan memiliki cabang di sekitar 15 kota di seluruh Amerika adalah turut berunjuk rasa.

Monica Moorehead dari Workers World Party menulis artikel pada tanggal 28 Mei yang berjudul: “Menentang  kekerasan dan kapitalisme polisi, untuk memberontak adalah dibenarkan:”

Workers World Party memberi hormat kepada semua pengunjuk rasa yang berani di Minneapolis, saat ini tempat awal melawan teror polisi. Kami juga salut kepada para aktivis di Los Angeles, Memphis dan kota-kota lain yang menyelenggarakan unjuk dan menantang pandemi untuk berada di jalanan atau di karavan mobil untuk menampilkan solidaritas dengan tuntutan: Keadilan untuk George Floyd dan semua korban kekerasan polisi.”

Monica Moorehead terus mengutip pembelaan pendiri dari Workers World Party oleh Sam Marcy untuk Kerusuhan Los Angeles pada tahun 1992 — di mana 63 orang tewas:

“Pada saat-saat kaum borjuis berdiri di atas tembok, saat massa bangkit secara tiba-tiba dan tidak terduga, kaum borjuis menjadi yang paling memuji dalam menyangkal kekerasan. Ini memunculkan segala macam kebohongan dan penipuan mengenai ketidaktahuan beberapa orang di antara mereka yang melanggar aturan hukum.

“Marxisme di sini sekali lagi memotong semuanya. Pandangan Marxis mengenai kekerasan membedakan antara kekerasan penindas sebagai  kekerasan massa yang responsif. Hanya untuk dapat merumuskannya seperti itu adalah sebuah langkah maju yang besar, jauh dari pujian borjuis yang menjijikkan untuk tanpa adanya kekerasan. Tidak pernah terpikir oleh kaum borjuis untuk menunjukkan bahwa massa tidak pernah membuat lompatan nyata dengan teori tanpa-kekerasan. Sifat takut-takut tidak pernah berhasil dalam sejarah.”

Partai Komunis Revolusioner

Partai Komunis Revolusioner Maois di AS condong menggunakan kematian George Floyd untuk menyerukan “suatu gerakan untuk revolusi yang sebenarnya.”

Partai Komunis Revolusioner Maois mengeluarkan komunike #6 berjudul “[P]embunuhan oleh polisi setelah pembunuhan setelah pembunuhan… Untuk ANDA yang sakit dan lelah dengan kegilaan, dan siap untuk menjadi bagian gerakan untuk REVOLUSI YANG SESUNGGUHNYA:”

“Jika anda muak menonton video demi video dari pembunuhan ini oleh polisi…anda perlu bergabung dengan suatu gerakan untuk revolusi yang sesungguhnya, untuk mempersiapkan waktu saaat dimungkinkan untuk memimpin jutaan orang untuk menjatuhkan sistem ini, dan menggantikannya dengan masyarakat baru berdasarkan Konstitusi untuk Republik Sosialis Baru di Amerika Utara.”

Partai Sosialisme dan Pembebasan

Partai Sosialisme dan Pembebasan Marxis-Leninis yang pro-Tiongkok, Iran, Korea Utara, Kuba, Venezuela, dan Rusia Rusia memiliki cabang di sekitar 30 negara bagian.

Partai Sosialisme dan Pembebasan juga berusaha mengeksploitasi kematian George Floyd, merujuk pada saat ini pada sejarah sebagai “periode yang sangat kritis” untuk memaksakan visinya mengenai revolusi komunis:

“Polisi akan selalu memenuhi perannya  sebagai pasukan kejut bagi supremasi kulit putih dan kapitalisme selama supremasi kulit putih dan kapitalisme ada di negara rasis ini.

“Dalam periode yang sangat kritis ini, kami mempertajam tekad kami untuk membangun organisasi yang mampu melancarkan perjuangan kelas militan melawan kaum rasis negara dan kelas penguasanya…Di tengah krisis yang dalam, pembunuhan rasis terhadap George Floyd, Ahmaud Arbery di Brunswick, Georgia, Breonna Taylor di Louisville, Ky. Dan Sean Reed di Indianapolis, memperjelas bahwa unjuk rasa dan perlawanan harus dilanjutkan dan diintensifkan.”

Musim Panas yang Panjang 

Meskipun ada banyak sekali bukti yang menunjukkan bahwa komunis sangat banyak terlibat dalam unjuk rasa dan kerusuhan ini, sangat sedikit wartawan yang bersedia mengungkap kebenaran.

Satu pengecualian penting adalah ahli Antifa Andy Ngo:

Pada tanggal 29 Mei, Andy Ngo mentweet:

“Kami menyaksikan sekilas mengenai pemberontakan yang penuh kaum Kiri yang telah bekerja selama beberapa dekade. Dalam beberapa jam, sel militan Antifa melintasi negara untuk dimobilisasi untuk membantu para perusuh Black Lives Matter. Jendela pecah yang pertama adalah situasi yang kompetitif bagi para penjarah masuk ke dalam. Kebakaran menyusul.”

Andy Ngo kemudian menambahkan:

“Media, politisi, masyarakat – kita semua – telah meremehkan pelatihan,

tujuan dan kemampuan ekstrimis sayap Kiri. Setiap bagian kerusuhan memiliki suatu tujuan. Kebakaran menghancurkan ekonomi. Kerusuhan dapat dibanjiri oleh polisi dan bahkan militer. Semua itu mengarah ke kondisi tidak stabil jika dipertahankan.”

Kini Democratic Socialists of America memiliki 66.000 anggota di seluruh Amerika Serikat dan penduduk setempat di hampir setiap negara bagian.

Kelompok komunis lain seperti Partai Komunis Amerika Serikat, Liberation Road atau Jalan Pembebasan, Socialist Alternative atau Alternatif Sosialis, Workers World Party atau Partai Dunia Pekerja, Party for Socialism and Liberation atau Partai Sosialisme dan Pembebasan, Partai Persatuan Sosialis, Partai Komunis Revolusioner dan mereka bersekutu dalam Black Lives Matter dan Antifa dapat memobilisasi puluhan ribu militan dan mengorganisasikan kader dalam waktu singkat.

Selama kerusuhan Ferguson pada tahun 2014, Freedom Road Socialist Organization atau Organisasi Sosialis Jalan Pembebasan yang pro-Tiongkok, kini Liberation Road, dan sekutunya mengklaim telah membawa hampir 10.000 aktivis ke St Louis Missouri untuk meningkatkan jajaran perusuh.

Tanpa komunis, masih akan ada  insiden tuduhan rasial. Namun, semua kerusuhan yang membakar kota besar pada tahun 1960-an yakni Newark, Detroit, Chicago, Watts dan banyak lainnya dan setiap orang telah menyebar ke sesuatu yang lebih besar oleh pasukan komunis.

Kini kaum Kiri Amerika Serikat memiliki kekuatan untuk memulai balapan kerusuhan di hampir setiap kota besar di Amerika Serikat.

Kecuali jika dilawan dengan paksa, kerusuhan dan unjuk rasa saat ini akan terus berlanjut hingga musim panas hingga pemilihan umum.

Tujuan kembarnya adalah untuk menghentikan pemulihan ekonomi Amerika Serikat dan menghancurkan Presiden Donald Trump. Sebenarnya kerusuhan ini tidak ada hubungannya lakukan dengan ras dan segala sesuatu yang berkaitan dengan perubahan rezim dan revolusi.

Kecuali jika tindakan tegas diambil, orang Amerika Serikat akan mengalami musim panas yang panjang.

Revolusi mungkin datang ke kota di dekat anda berada. (Vv/asr)

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah pendapat penulis dan tidak mencerminkan pandangan The Epoch Times.

Trevor Loudon adalah seorang penulis, pembuat film, dan pembicara publik dari Selandia Baru. Selama lebih dari 30 tahun, ia telah meneliti gerakan radikal kiri, Marxis, dan teroris serta pengaruhnya terhadap politik arus utama. Dia terkenal karena bukunya “Enemies Within: Communists, Socialists and Progressives in the U.S. Congress,” dan film dokumenter bertema yang sama “Enemies Within.” Bukunya yang akan segera diterbitkan adalah “White House Reds: Communists, Socialists & Security Risks Running for U.S. President, 2020.”

Video Rekomendasi :

Share
Tag: Kategori: OPINI

Video Popular